Warga Palestina menentang keputusan "Israel" yang membolehkan penganut Yahudi beribadah di Al Aqsha

0

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Sebuah keputusan penting oleh pengadilan “Israel” yang mendukung orang-orang Yahudi berdoa di kompleks Masjid Al-Aqsha telah memicu ketakutan Palestina akan pendudukan Yahudi atas situs suci Yerusalem.

Warga Palestina pada Kamis (7/10/2021) mengecam keputusan oleh Pengadilan Magistrat “Israel” untuk tidak menganggap ibadah oleh jamaah Yahudi sebagai “tindakan kriminal” jika tetap diam, yang membalikkan kesepakatan lama di mana umat Islam beribadah di Al-Aqsha sementara orang Yahudi beribadah di Tembok Barat di dekatnya, lansir Al Jazeera.

Keputusan pengadilan datang setelah seorang pemukim ilegal “Israel”, Rabi Aryeh Lippo, pergi ke pengadilan agar perintah larangan sementara memasuki Al-Aqsha dicabut. Perintah itu dijatuhkan kepadanya oleh polisi “Israel” setelah dia melakukan ibadah di kompleks itu.

Perdana Menteri Palestina Mohammad Ibrahim Shtayyeh telah meminta Amerika Serikat untuk memenuhi janjinya untuk mempertahankan status quo kompleks tersebut, dan bagi negara-negara Arab untuk berdiri dalam solidaritas dengan Palestina.

“Kami memperingatkan terhadap upaya ‘Israel’ untuk memaksakan realitas baru di Masjid Suci Al-Aqsha,” kata Shtayyeh pada Kamis.

Yordania, yang perannya sebagai penjaga Al-Aqsha diakui dalam perjanjian damai 1994 antara Amman dan Tel Aviv, menyebut keputusan itu sebagai “pelanggaran serius terhadap status historis dan hukum Masjid Al-Aqsha”.

Khaled Zabarqa, seorang pengacara dan ahli di Yerusalem dan Al-Aqsa, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “sistem peradilan ‘Israel’ tidak memiliki yurisdiksi hukum untuk mengatur kesucian Masjid Al-Aqsha dan untuk mengubah status quo.”

Dari sudut pandang hukum, keputusan itu batal, katanya.

Sementara putusan yang dicapai pada hari Rabu oleh badan peradilan terendah “Israel” lebih merupakan dukungan daripada keputusan hukum, itu telah menimbulkan kekhawatiran Palestina akan pengambilalihan situs tersuci ketiga dalam Islam oleh Yahudi.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah