Menlu Turki: Rezim Biden membual di hadapan Kongres

0

ANKARA (Arrahmah.com) – Menteri luar negeri Turki menuduh pemerintahan Biden tidak mengatakan yang sebenarnya kepada Kongres dan rakyat Amerika, karena memperpanjang perintah darurat nasional eksekutif di Suriah.

Pada Kamis, AS memperpanjang keadaan daruratnya – dikeluarkan pada tahun 2019 ketika Turki meluncurkan operasi militer ke Suriah utara – untuk satu tahun lagi. Dalam sebuah surat yang dikeluarkan hari itu oleh pemerintahan Biden, yang tampak sangat mirip dengan yang dikeluarkan oleh pemerintahan Trump dua tahun lalu, ia mengklaim bahwa kehadiran dan kegiatan militer Turki di Suriah utara menimbulkan ancaman bagi keamanan nasional.

Mevlut Cavusoglu menimpalinya selama konferensi pers bersama dengan timpalannya dari Venezuela Felix Plasencia pada Sabtu (9/10/2021), menyatakan bahwa “Alih-alih menyalahkan Turki, AS harus meninggalkan kebijakannya sendiri yang keliru, dan harus lebih jujur ​​​​dengan rakyat Amerika dan Kongres.”

Çavuşoğlu mencatat kesamaan surat itu dengan administrasi Trump, menyebutnya sebagai upaya “salin-tempel”. Dia mengatakan bahwa alasan pembaruan dekrit itu “adalah kerja sama AS dengan organisasi teroris YPG, yang dianggap sangat serius oleh AS.”

Sejak 2015, Washington telah mendukung, mendukung, dan mempersenjatai milisi Kurdi di Suriah seperti Unit Perlindungan Rakyat (YPG) dan Pasukan Demokratik Suriah (SDF). Dukungan itu telah lama membuat marah Ankara, yang menganggap milisi itu sebagai cabang Suriah dari organisasi teroris, Partai Pekerja Kurdistan (PKK).

AS terus bersikeras, bagaimanapun, bahwa ia mendukung milisi untuk tujuan memerangi unsur-unsur Daesh di Suriah.

Cavusoglu menyangkal klaim tersebut, meskipun, menekankan bahwa Turki “tahu betul bahwa tujuan mereka berada di Suriah bukan untuk melawan Daesh … kami telah berperang melawan Daesh. Di NATO dan dunia, satu-satunya tentara yang berperang melawannya adalah tentara kita.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah