Pembicaraan kembali gagal, rezim Asad dan Rusia gempur Suriah utara

0

ALEPPO (Arrahmah.com) – Rezim Bashar Asad dan pendukungnya Rusia melanjutkan serangan mereka terhadap warga sipil di Suriah utara pada Sabtu (23/10/2021) ketika pembicaraan tentang konstitusi baru untuk negara yang dilanda perang berakhir dengan kekecewaan.

Seorang wanita dan dua anaknya terluka pada Sabtu oleh pasukan rezim dan penembakan artileri Rusia di lingkungan perumahan di Darat Izza, barat Aleppo, tulis kelompok pertahanan sipil White Helmets Suriah di Twitter.

Serangan itu terjadi saat putaran keenam diskusi antara 15 perwakilan masing-masing dari rezim Asad, oposisi dan dari masyarakat sipil, diadakan pekan kemarin di PBB di Jenewa.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Rezim dan oposisi saling bertikai setelah itu, saling menunjuk karena kurangnya kemajuan.

“Itu pasang surut,” kata utusan PBB Geir Pedersen pada konferensi pers setelah pembicaraan Komite Konstitusi Suriah (SCC), lansir Daily Sabah.

“Kami memiliki tiga hari yang berjalan cukup baik dan satu hari yang lebih sulit.”

Minggu ini, masing-masing delegasi mengajukan rancangan teks tentang berbagai bidang konstitusi: pada Senin, rezim kedaulatan, kemerdekaan, dan integritas teritorial; pada Selasa, oposisi pada angkatan bersenjata dan keamanan; kemudian masyarakat sipil tentang supremasi hukum; dan pada hari Jumat, rezim terorisme.

Pedersen ingin mengakhiri hari Jumat dengan membuat kesepakatan sementara tentang prinsip-prinsip yang telah dibahas, baik sebagian atau seluruhnya – atau jika tidak, kemudian menyepakati apa yang tidak disetujui oleh para pihak.

“Diskusi hari ini adalah kekecewaan besar. Kami tidak berhasil mencapai apa yang kami harapkan untuk dicapai, bahwa kami akan melakukan diskusi yang baik tentang bagaimana mencapai semacam konsensus,” kata diplomat Norwegia itu.

“Kami tidak memiliki pemahaman yang tepat tentang bagaimana memajukan proses itu.”

Ahmad Kuzbari, perwakilan rezim Asad, berbicara singkat kepada media setelah pertemuan, menyalahkan pihak oposisi karena pembicaraan tidak berhasil, menolak untuk menjawab pertanyaan.

“Delegasi kami menegaskan kembali keinginannya untuk melanjutkan, untuk secara positif terlibat dalam proses komite konstitusi Suriah,” katanya.

Hadi al-Bahra dari oposisi mengatakan semua pihak menyetujui integritas wilayah Suriah.

“Hasilnya berarti ketiga partai harus memiliki kemauan yang diperlukan untuk mencapai kesepakatan dan mencapai solusi politik. Sayangnya, hingga saat ini, hal itu tidak ada, setidaknya dari satu pihak,” katanya.

“Bahkan tidak ada upaya untuk mencapai konsensus,” kata al-Bahra.

“Semua yang hadir dalam pertemuan itu menentang pendudukan asing dalam bentuk apa pun,” kata ketua oposisi.

Dia menambahkan: “Ada perjanjian yang telah ditandatangani oleh rezim yang memungkinkan pasukan asing hadir di tanah Suriah,” dalam referensi yang jelas ke Rusia tanpa menyebutkan namanya.

Negosiasi belum diadakan sejak Januari, ketika pembicaraan putaran kelima menemui jalan buntu.

Tidak ada tanggal yang disepakati untuk putaran diskusi berikutnya.

SCC dibuat pada September 2019 dan pertama kali diadakan sebulan kemudian.

Negosiasi tentatif ditujukan untuk menulis ulang konstitusi negara yang dilanda perang itu. Pembicaraan tersebut diharapkan dapat membuka jalan menuju proses politik yang lebih luas.

Perang Suriah meletus pada 2011 setelah penindasan kekerasan terhadap protes anti-pemerintah.

Ini dengan cepat berubah menjadi konflik kompleks yang menarik banyak aktor, termasuk kelompok bersenjata dan kekuatan asing. Perang telah menyebabkan sekitar setengah juta orang tewas.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah