Penembakan terhadap sipil Kashmir terus berlanjut

0

SRINAGAR (Arrahmah.com) – Seorang warga sipil berusia 19 tahun telah ditembak mati di Kashmir yang dikelola India dalam apa yang disebut keluarganya sebagai “pembunuhan berdarah dingin” oleh pasukan India.

Itu adalah pembunuhan warga sipil ke-12 bulan ini di wilayah tersebut.

Pihak berwenang mengklaim remaja itu pada Ahad (24/10/2021) terjebak dalam “cross firing”, sebuah istilah yang digunakan oleh polisi pendudukan untuk menggambarkan pertempuran senjata antara pasukan pendudukan India dan pejuang perlawanan, di Shopian di Kashmir selatan, menurut laporan Al Jazeera.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Pemuda tersebut diidentifikasi sebagai Shahid Ahmad Rather, seorang mahasiswa, yang juga bekerja sebagai buruh pemetik apel.

Saudaranya Zubair Ahmad mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Shahid tidak pulang selama empat hari terakhir karena itu adalah musim panen di Shopian.

“Saya berbicara dengannya tadi malam dan kami memutuskan bahwa kami akan pulang bersama hari ini. Saya juga sudah memberi tahu ibu saya. Tetapi ketika saya meneleponnya pagi ini, tidak ada yang menjawab. Saya mendapat telepon kemudian bahwa dia dibunuh oleh pasukan paramiliter di dekat kamp tanpa alasan ketika dia tengah berjalan,” kata Zubair.

Jenazah korban belum diserahkan ke pihak keluarga untuk dimakamkan.

“Mereka mungkin menjebaknya dalam beberapa kasus militan untuk pembenaran tidak menyerahkan jenazahnya kepada kami,” kata Zubair, mengacu pada aturan baru oleh pemerintah di Kashmir, yang mengubur pemberontak yang tewas di kuburan yang jauh dan tidak mengizinkan keluarga mereka untuk memakamkan di pemakaman umum.

Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan “teroris tak dikenal menyerang” keamanan di desa Babapora di Shopian. Pasukan paramiliter membalas dan “selama tembakan, satu orang tak dikenal terbunuh”.

Junaid Khan, seorang juru bicara polisi, mengonfirmasi kepada Al Jazeera bahwa pasukan paramiliter “ditembak oleh militan” dan seorang warga sipil terkena baku tembak.

Keluarga, bagaimanapun, menolak pernyataan itu. “Shahid tewas dalam pembunuhan berdarah dingin tanpa alasan apapun,” kata Zubair.

Polisi mengklaim mereka sedang menyelidiki insiden itu lebih lanjut. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah