Ribuan orang berunjuk rasa menuntut mundurnya PM Armenia

0

YEREVAN (Arrahmah.com) – Ribuan orang Armenia berunjuk rasa Senin (8/11/2021) untuk mendesak pengunduran diri Perdana Menteri Nikol Pashinyan, setahun setelah ia menandatangani gencatan senjata kontroversial dengan Azerbaijan yang mengakhiri perang.

Pada 9 November tahun lalu, Pashinyan menandatangani perjanjian gencatan senjata yang ditengahi Rusia dengan Baku, mengakhiri enam minggu pertempuran atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan yang merenggut lebih dari 6.500 nyawa.

Perjanjian itu -di mana Yerevan menyerahkan sebagian besar wilayah yang telah dikuasainya selama beberapa dekade- dipandang di Armenia sebagai penghinaan nasional dan memicu protes jalanan selama berminggu-minggu.

Pada bulan Juni, Pashinyan mengadakan pemilihan parlemen cepat yang dimenangkan oleh partai Kontrak Sipilnya.

Bersumpah untuk meningkatkan protes nasional terhadap pemerintah Pashinyan, ribuan demonstran berkumpul pada Senin malam di Yerevan tengah untuk rapat umum yang diadakan oleh aliansi oposisi mantan presiden Robert Kocharyan, Armenia, lansir AFP.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Kami mendeklarasikan hari ini sebagai awal dari gerakan oposisi nasional,” kata Ishkhan Saghatelyan, pemimpin partai oposisi Dashnaktsutyun, kepada massa. “Tujuan gerakan kami adalah untuk menghentikan penghancuran negara kami.”

Azerbaijan dan Armenia telah melaporkan sesekali baku tembak di sepanjang perbatasan bersama mereka selama setahun terakhir, memicu kekhawatiran akan gejolak lain dalam sengketa teritorial mereka selama beberapa dekade.

Baik Pashinyan dan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev baru-baru ini menyatakan kesiapannya untuk mengadakan pembicaraan mengenai kesepakatan damai yang pasti.

Separatis etnis Armenia di Nagorno-Karabakh memisahkan diri dari Azerbaijan ketika Uni Soviet runtuh pada tahun 1991, dan konflik berikutnya merenggut sekitar 30.000 nyawa.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel