Militer AS sembunyikan serangan udara yang tewaskan puluhan orang di Suriah

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Militer AS menutupi serangan udara 2019 di Suriah yang menewaskan sebanyak 64 wanita dan anak-anak, kemungkinan kejahatan perang, selama pertempuran melawan ISIS, New York Times melaporkan pada Sabtu (13/11/2021).

Dua serangan udara berturut-turut di dekat kota Baghuz diperintahkan oleh unit operasi khusus Amerika rahasia yang ditugaskan untuk operasi darat di Suriah, menurut laporan itu.

Surat kabar itu mengatakan bahwa Komando Pusat AS, yang mengawasi operasi udara AS di Suriah, mengakui serangan itu untuk pertama kalinya pekan kemarin dan mengklaim pembenaran untuk hal itu.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Komando Pusat mengatakan bahwa 80 orang tewas dalam serangan itu, termasuk 16 pejuang ISIS dan empat warga sipil. Militer mengatakan tidak jelas apakah 60 orang lainnya adalah warga sipil, sebagian karena perempuan dan anak-anak.

Dalam pernyataan hari Sabtu, militer mengatakan serangan itu adalah “pembelaan diri yang sah”, proporsional, dan bahwa “langkah-langkah yang tepat telah diambil untuk mengesampingkan kehadiran warga sipil”.

“Kami membenci hilangnya nyawa tak berdosa dan mengambil semua tindakan yang mungkin untuk mencegahnya. Dalam kasus ini, kami melaporkan sendiri dan menyelidiki serangan tersebut sesuai dengan bukti kami sendiri dan bertanggung jawab penuh atas hilangnya nyawa yang tidak disengaja,” kata Komando Pusat.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Jumlah warga sipil di antara 60 korban jiwa tidak dapat ditentukan karena “beberapa wanita bersenjata dan setidaknya satu anak bersenjata terlihat” dalam video peristiwa tersebut, katanya, seraya menambahkan bahwa mayoritas dari 60 korban kemungkinan adalah kombatan.

Komando Pusat mengatakan serangan itu terjadi ketika Pasukan Demokratik Suriah (SDF) – yang memerangi ISIS – berada di bawah tembakan berat dan dalam bahaya diserbu dan SDF telah melaporkan daerah itu bersih dari warga sipil.

Inspektur jenderal Departemen Pertahanan AS meluncurkan penyelidikan atas insiden 18 Maret 2019, tetapi laporannya pada akhirnya “dilucuti” dari penyebutan pengeboman dan penyelidikan independen yang menyeluruh tidak pernah terjadi, menurut Times.

Surat kabar itu mengatakan laporannya didasarkan pada dokumen rahasia dan deskripsi laporan rahasia, serta wawancara dengan personel yang terlibat langsung.

Seorang pengacara angkatan udara yang hadir di pusat operasi pada saat itu percaya bahwa serangan itu kemungkinan merupakan kejahatan perang dan kemudian memberi tahu inspektur jenderal Departemen Pertahanan dan Komite Angkatan Bersenjata Senat ketika tidak ada tindakan yang diambil, kata Times.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel