Video terbaru buktikan penindasan pemerintah Cina terhadap Muslim Uighur

XINJIANG (Arrahmah.com) – Sebuah video berdurasi 20 menit yang diambil oleh seorang pemuda berkacamata, yang menyebut dirinya Guanguan menjadi salah satu bukti terbaru atas adanya jaringan kamp luas milik Cina yang digunakan untuk menindas Muslim Uighur dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang.

Dalam video tersebut Guanguan tertarik untuk melakukan perjalanan ke Xinjiang setelah membaca artikel dari koran berita AS BuzzFeed yang menunjukkan lokasi beberapa kamp di sana.

“Tetapi karena pembatasan pemerintah Cina, jurnalis asing hampir tidak dapat memperoleh akses ke Xinjiang untuk melakukan wawancara,” ujar Guanguan dalam video, yang menyertakan teks bahasa Inggris dan diposting di YouTube pada awal Oktober lalu.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Saya berpikir, jurnalis asing tidak bisa pergi ke sana, tapi bagus untuk saya, karena saya bisa,” imbuhnya.

Guanguan mengatakan dalam pengantar film dokumenter bahwa pemerintah Cina telah mendirikan banyak kamp konsentrasi di Xinjiang di mana etnis minoritas lokal dipenjarakan tanpa pengadilan.

Cina mengklaim kamp-kamp itu adalah sekolah pendidikan ulang dan pelatihan kejuruan.

Kamp-kamp itu diyakini telah menampung sekitar 1,8 juta orang, yang sebagian besar merupakan Muslim Uighur dan minoritas Muslim lainnya sejak 2017.

Hingga berita ini diturunkan video tersebut telah dilihat lebih dari 450.000 kali.

Video tersebut dimulai dari daerah Kumul (dalam bahasa Cina, Hami), Mori (Mulei) Daerah Otonomi Kazakh, Fukang, Urumqi (Wulumuqi), pinggiran Korla (Kuerle), dan Yunqi.

Guanguan mengatakan dia mengandalkan peta satelit Mapbox dari tahun 2017 dan mesin pencari Baidu Cina untuk gambar satelit resolusi menengah.

Di Hami di Xinjiang timur, Guanguan melewati Pusat Rehabilitasi Narkoba Terisolasi Wajib Hami, yang tidak ditandai pada peta Baidu. Dia mengatakan dia menduga pusat itu adalah kamp konsentrasi karena jeruji di atas jendela gedung dan pagar kawat berduri di sepanjang dinding kompleks.

Di Daerah Otonomi Mori Kazakh, Guanguan merekam sebuah pusat penahanan yang diapit oleh menara pengawas dan kamera pengintai. Dia kemudian pergi ke lokasi lain dan menemukan Pusat Penahanan Kabupaten Mori. Meski demikian, tidak ada bangunan yang tampak di peta.

Di Urumqi, ia berkendara di jalan dan melewati beberapa bangunan dengan menara pengawas dan pagar tinggi yang di atasnya terdapat kawat berduri. Slogan di atasnya berbunyi, “Reformasi melalui tenaga kerja, reformasi budaya.”

“Ini pasti kelompok kamp konsentrasi terbesar di daerah Urumqi,” katanya.

Di distrik kota Dabancheng, Guanguan berkendara off-road dan berbaring tengkurap di atas bukit untuk merekam video kompleks penahanan yang baru dibangun tetapi tampaknya tidak berpenghuni.

Di Korla, Guanguan menemukan kompleks militer dengan bangunan sekitarnya yang diduga sebagai barak dan truk tentara yang diparkir di halaman. Di belakang kompleks, ia melihat bangunan lain dengan menara pengawas dan pagar kawat berduri.

“Di situlah kamp konsentrasi berada,” katanya.

Di Yunqi, ia menemukan lebih banyak bangunan dengan menara pengawas dan pagar kawat berduri.

“Penganiayaan pemerintah Cina terhadap Uighur berada di luar imajinasi,” kata Guanguan di akhir video.

“Seseorang yang tidak ingin diperbudak tidak tahan melihat orang lain diperbudak. Turunkan PKC (Partai Komunis China), semoga PKC lebih cepat dibubarkan agar bisa mengakhiri kejahatan anti-kemanusiaan,” pungkas Guanguan.

Baik BuzzFeed dan Australian Strategic Policy Institute (ASPI) telah menerbitkan laporan tentang kamp konsentrasi di Xinjiang berdasarkan citra satelit.

“Saya benar-benar kagum ketika saya melihat video itu,” kata Alison Killing, seorang arsitek dan analis geospasial yang membantu BuzzFeed membuat peta citra satelit untuk laporan tentang kamp-kamp di Xinjiang, mengidentifikasi infrastruktur baru yang luas yang dibangun oleh pemerintah Cina sebagai tempat penahanan massal minoritas Muslim.

“Hal pertama yang harus dikatakan adalah betapa beraninya orang itu pergi ke Xinjiang dan pergi mencari kamp-kamp itu,” katanya kepada RFA, pada Rabu (17/11/2021).

“Sangat berguna untuk memiliki citra permukaan tanah yang membantu kami menguatkan apa yang kami lihat di citra satelit dan membantu kami memastikan bahwa apa yang kami pikir dan kami lihat dari atas benar-benar luas,” kata Killing.

Killing, reporter BuzzFeed Megha Rajagopalan, dan Christo Buschek, seorang programmer dan pelatih keamanan digital yang menciptakan alat untuk jurnalis data dan pembela hak asasi manusia, memenangkan Hadiah Pulitzer untuk pelaporan internasional tahun ini untuk seri cerita mereka.

Nathan Ruser, seorang peneliti dari Pusat Kebijakan Siber Internasional ASPI, mentweet pada 14 November bahwa Guanguan memfilmkan “beberapa fasilitas penahanan terbesar dan paling terkenal” di Xinjiang.

“Secara keseluruhan, dia memberikan bukti visual dan rekaman dari 18 fasilitas penahanan yang berbeda, dan satu fasilitas sebelumnya,” tulisnya. (rafa/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah