Pentagon perintahkan penyelidikan baru atas serangan udara AS yang menewaskan warga sipil Suriah

0 153

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pentagon telah meluncurkan penyelidikan baru terhadap serangan udara 2019 yang menewaskan warga sipil di Suriah, dua minggu setelah penyelidikan New York Times mengklaim militer AS menyembunyikan puluhan kematian sipil, lapor TRT.

Menteri Pertahanan Lloyd Austin menginstruksikan Jenderal Angkatan Darat Michael Garrett untuk “meninjau laporan penyelidikan yang sudah dilakukan” dan “melakukan penyelidikan lebih lanjut atas fakta dan keadaan yang terkait dengannya,” kata juru bicara Pentagon John Kirby, Senin (29/11/2021).

Tinjauan tiga bulan Garrett akan menilai “korban sipil yang dihasilkan dari insiden itu, kepatuhan terhadap hukum perang, pencatatan, dan prosedur pelaporan,” tambahnya.

Selain itu, tinjauan ini akan menyelidiki apakah tindakan yang diambil setelah penyelidikan sebelumnya dilaksanakan secara efektif, jika “langkah-langkah akuntabilitas” harus diambil dan jika “prosedur atau proses harus diubah.”

Menurut investigasi Times yang diterbitkan pertengahan November, pasukan khusus AS yang beroperasi di Suriah membom sekelompok warga sipil tiga kali pada 18 Maret 2019.

Serangan di dekat benteng Daesh Baghouz, menewaskan sedikitnya 70 orang, terutama wanita dan anak-anak.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Laporan Times mengatakan seorang pejabat hukum AS “menandai serangan itu sebagai kemungkinan kejahatan perang” tetapi “di hampir setiap langkah, militer membuat gerakan yang menyembunyikan serangan bencana itu.”

NYT menemukan serangan itu “adalah salah satu insiden korban sipil terbesar” selama pertempuran melawan Daesh, tetapi tidak pernah diakui secara terbuka oleh militer AS.

“Jumlah korban tewas diremehkan. Laporan ditunda, dibersihkan dan dirahasiakan. Pasukan koalisi pimpinan Amerika Serikat melibas lokasi ledakan. Dan para pemimpin puncak tidak diberitahu,” kata laporan itu.

Menambahkan temuan penyelidikan Pentagon “dihentikan dan dilucuti dari penyebutan serangan itu.”

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Pentagon setelah laporan tersebut mengatakan penyelidikan awal atas insiden tersebut menemukan bahwa serangan itu adalah “pertahanan diri” dan “proporsional”.

Laporan Komando Pusat Angkatan Darat AS ini, yang mengawasi operasi militer di Timur Tengah, juga menyatakan “langkah-langkah yang tepat telah diambil untuk mengecualikan kehadiran warga sipil.” (Althaf/ arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Banner Donasi Arrahmah