Disiksa Polisi India, Pria Muslim Dipotong Janggutnya dan Diberi Minum Air Seni

0

BENGALURU (Arrahmah.com) — Seorang pria Muslim diduga dipukuli secara brutal oleh polisi kota Bengaluru selama interogasi. Selama kurang lebih tiga jam, pria bernama Tausif menjadi bulan-bulanan perwira Polsek Batrayanapura.

Dia diikat dan dipukuli hingga pingsan. Selain itu perwira polisi itu juga diduga memberikan komentar yang menghina agama Tausif, mencukur jenggotnya secara paksa, dan memberinya minum air seni.

“Mereka dengan paksa memotong janggut panjang saya dan ketika saya meminta air, mereka memberi saya sebotol urin sebagai gantinya. Mereka menendang, menginjak-injak saya, dan juga melukai bagian pribadi saya,” kata Tausif, seperti dikutip dari Siasat (4/12/2021).

“Saya tidak diberi tempat tidur tapi disuruh tidur di dekat toilet. Mereka menendang saya untuk membangunkan saya dan membuat saya menyapu kantor polisi. Ketika saya menolak memenuhi tuntutan mereka, mereka menampar saya dan bahkan memukul kepala saya,” tambahnya.

Penangkapan Tausif diawali ketika polisi turun tangan dalam masalah keluarga dan mencoba menginterogasinya.

“Itu masalah keluarga yang berkaitan dengan uang. Teman saya telah mengajukan keluhan yang kemudian dia tarik. Bahkan kemudian polisi menjemput saya pada jam 2 pagi dan saya dipukuli secara brutal dengan tongkat pemukul. Empat petugas polisi termasuk seorang perwira bintang dua, dua polisi, dan seorang petugas kriminal, menyiksa saya selama berjam-jam,” kata Tausif sambil menceritakan cobaan yang dialaminya dalam video di rumah sakit.

Ibu Tausif yang hadir di rumah sakit bersamanya menuntut keadilan bagi putranya.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Mereka membawa pergi putra saya dengan mengatakan bahwa dia melakukan kesalahan. Mereka memotong janggutnya dan memaksanya minum air seni. Saya meminta Anda untuk membawa keadilan bagi anak saya. Hari ini mereka mengincar anakku, besok anakmu. Apakah tidak ada hukum di negara ini?” tanya ibu korban. yang sedih melihat anaknya duduk di kursi roda

Kasus Tausif merupakan insiden kedua kebrutalan polisi di Bengaluru. Sebelumnya, seorang pria berusia 22 tahun kehilangan lengannya setelah polisi diduga memukulinya secara brutal dengan menggantungnya terbalik.

Pada bulan Oktober, Salman, seorang warga Varthur di Bengaluru timur, ditangkap dan ditahan secara ilegal oleh polisi selama tiga hari dalam kasus pencurian kecil-kecilan aki mobil.

Salman mengaku tidak pernah melakukan kejahatan itu namun polisi terus memaksanya mengakui kejahatan yang tidak pernah dia lakukan.

Salman diduga dijemput petugas polisi berpakaian preman yang datang dengan kendaraan pribadi. Dia dibawa ke stasiun dan diinterogasi. Setelah itu dia dipaksa dia untuk mengakui kejahatan lainnya.

Begitu dia dibebaskan, dia meminum beberapa obat penghilang rasa sakit. Namun cederanya memburuk dan dia harus dirawat di rumah sakit. Baru pada saat itulah dia diberitahu bahwa infeksinya telah parah sehingga mereka harus mengamputasi tangannya. (hanoum/arrahmah.com)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel