Museum nasional Afghanistan kembali dibuka dengan penjagaan pasukan Taliban

0

KABUL (Arrahmah.com) – Museum Nasional Afghanistan kembali dibuka dan Taliban, yang anggotanya pernah menerobos fasilitas tersebut, kini menjaga gedung yang terletak di ibu kota Kabul.

Saat ini, sekitar 50-100 orang mengunjungi museum setiap hari, beberapa di antaranya adalah anggota Taliban, lansir Al Jazeera (7/12/2021).

Museum, yang menampung artefak dari periode Paleolitik hingga abad ke-20, dibuka kembali lebih dari seminggu yang lalu untuk pertama kalinya sejak Taliban mengambil alih Afghanistan pada pertengahan Agustus di tengah penarikan pasukan AS dan NATO yang kacau balau.

Direkturnya, Mohammad Fahim Rahimi, dan stafnya sejauh ini diizinkan untuk melanjutkan posisi mereka meskipun mereka, seperti banyak pegawai negeri Afghanistan, belum menerima gaji sejak Agustus.

Afghanistan telah menghadapi krisis perbankan setelah Amerika Serikat membekukan miliaran dolar aset Afghanistan dan lembaga keuangan internasional memotong dana untuk proyek-proyek Afghanistan.

Hanya penjaga keamanan yang berubah, kata Rahimi, dengan Taliban sekarang menggantikan kontingen polisi yang dulu menjaga gedung dan menyediakan penjaga keamanan wanita untuk memeriksa wanita yang berkunjung.

Pemadaman listrik sering terjadi dan generator museum telah rusak, membuat banyak ruang pameran menjadi gelap gulita.

Pada Jumat, beberapa anggota Taliban, dilengkapi dengan senapan serbu yang tergantung di bahu mereka, termasuk di antara pengunjung yang menggunakan lampu ponsel mereka untuk mengintip ke dalam kotak pajangan keramik kuno dan senjata abad ke-18.

“Ini dari sejarah kuno kami, jadi kami datang untuk melihatnya,” kata pejuang Taliban Mansoor Zulfiqar, seorang pria berusia 29 tahun yang berasal dari provinsi Khost di Afghanistan tenggara yang kini telah ditunjuk sebagai penjaga keamanan di Kementerian Dalam Negeri.

“Saya sangat senang,” katanya tentang kunjungan pertamanya ke museum, mengagumi warisan nasional negaranya.

Zulfiqar mengatakan dia telah menghabiskan 12 tahun di penjara Pul-e-Charkhi yang terkenal di Kabul, yang terbesar di Afghanistan. Saat berada di sana, katanya, seseorang telah memberitahunya tentang museum, dia memimpikan suatu hari ketika Taliban akan memerintah Afghanistan lagi, dia akan dapat mengunjungi museum itu.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Attik Ullah (41), mengunjungi museum nasional Afghanistan. (Foto: AP)

 

Konservator Mohammad Name Noorzai bekerja di museum. (Foto: AP)

Pada tahun 2001, Taliban menghancurkan dua patung Buddha raksasa abad keenam yang diukir di tebing di Bamiyan di Afghanistan tengah atas perintah dari pemimpin Taliban Mullah Muhammad Umar, sebuah langkah yang menuai kemarahan internasional.

Jadi, ketika Taliban menyapu Afghanistan awal tahun ini, mengambil provinsi demi provinsi, ada kekhawatiran besar bahwa nasib serupa menunggu warisan budaya negara itu, terutama apa pun dari zaman pra-Islam. Setidaknya sejauh ini, hal ini tampaknya tidak terjadi.

Saifullah, seorang anggota Taliban berusia 40 tahun dari provinsi Wardak dan guru di sebuah sekolah agama mengatakan dia yakin penghancuran artefak di museum tahun 2001 telah dilakukan oleh anggota Taliban berpangkat rendah tanpa perintah dari pejabat tinggi.

Mengunjungi museum untuk pertama kalinya, Saifullah, yang memiliki satu nama, mengatakan dia akan mendorong murid-muridnya, beberapa di antaranya sekarang menjadi penjaga museum, untuk mengunjungi Museum Nasional Afghanistan.

Sebuah artefak berlabel terletak di atas meja di ruang konservasi di museum. (Foto: AP)
Seorang konservator bekerja di museum. (Foto: AP)

“Generasi dapat belajar dari ini, dan apa yang kita miliki di masa lalu,” katanya. “Kami memiliki sejarah yang kaya.”

Mungkin pemerintah baru Afghanistan sekarang setuju dengan prasasti yang terukir di sebuah plakat di luar pintu masuk gedung museum: “Sebuah bangsa tetap hidup ketika budayanya tetap hidup.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel