Taliban perintahkan para pejuangnya untuk tidak 'menghukum' mantan anggota rezim

0

KABUL (Arrahmah.com) – Pemimpin tertinggi Taliban telah memerintahkan para pejuangnya untuk tidak menghukum anggota mantan rezim Afghanistan karena “kejahatan” masa lalu, beberapa hari setelah video seorang komandan tentara dipukuli menjadi viral di media sosial.

Perintah itu, yang di-tweet Kamis (30/12/2021) oleh juru bicara kelompok tersebut, Mohammad Naeem, juga mendesak otoritas Taliban untuk mencegah warga Afghanistan meninggalkan negara itu karena mereka tidak akan dihormati di luar negeri.

“Jangan menghukum karyawan rezim sebelumnya atas kejahatan masa lalu mereka,” kata Mullah Hibatullah Akhundzada kepada pengikutnya di Kandahar, tempat kelahiran gerakan itu.

Pemimpin Taliban — yang tidak difilmkan atau difoto di depan umum selama bertahun-tahun — mengatakan amnesti umum yang diumumkan setelah kelompok Islam itu mengambil alih kekuasaan pada Agustus harus dihormati.

Taliban dituduh oleh PBB, Amnesti Internasional, dan Human Rights Watch atas puluhan pembunuhan di luar proses hukum terhadap anggota mantan pasukan keamanan dan pemerintahan.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Pada Rabu (29/12), kelompok itu mengatakan pejuang yang terlihat berulang kali menampar seorang mantan komandan tentara dalam video yang dipublikasikan secara luas akan dihukum.

Pada Selasa (28/12), sekelompok perempuan melakukan aksi protes di ibu kota Kabul menentang kekerasan tersebut.

Ribuan warga Afghanistan – terutama yang terkait dengan rezim sebelumnya – sangat ingin meninggalkan negara itu, tetapi Akhundzada mengatakan para pejabat Taliban harus mendorong mereka untuk tetap tinggal.

“Warga Afghanistan tidak akan dihormati di negara lain, jadi tidak ada warga Afghanistan yang diizinkan pergi,” kata Naeem mengutip perkataannya.

Eksodus telah diperburuk oleh ekonomi yang runtuh dan krisis kemanusiaan yang diperingatkan oleh PBB telah menyebabkan “kelaparan”. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel