Ekstrimis Norwegia Breivik mulai sidang pembebasan bersyarat dengan salam ala Nazi

0

SKIEN (Arrahmah.com) – Pembunuh massal Anders Behring Breivik memberi salam ala Nazi pada Selasa (18/1/2022) saat tiba di pengadilan untuk sidang pembebasan bersyarat yang akan memutuskan apakah dia harus dibebaskan setelah menghabiskan lebih dari satu dekade di balik jeruji besi.

Breivik, seorang ekstremis sayap kanan, membunuh 77 orang dalam kekejaman terburuk di Norwegia pada Juli 2011. Dia membunuh delapan orang dengan bom mobil di Oslo dan kemudian menembak mati 69, kebanyakan dari mereka remaja, di sebuah kamp pemuda Partai Buruh.

Dengan kepala dicukur dan mengenakan setelan gelap, Breivik membuat tanda supremasi kulit putih dengan jari-jarinya sebelum mengangkat tangan kanannya untuk memberi hormat Nazi untuk menandakan ideologi sayap kanannya saat ia memasuki pengadilan.

Dia juga membawa tanda-tanda, dicetak dalam bahasa Inggris, termasuk salah satu yang mengatakan “Hentikan genosida anda terhadap bangsa kulit putih kami” dan “Perang Saudara Nazi”.

Dia kemudian diberitahu untuk berhenti menampilkannya saat jaksa mengajukan kasusnya.

“Saya tidak ingin melihat hal seperti itu ketika jaksa berbicara,” kata Hakim Dag Bjoervik.

Breivik menggelengkan kepalanya saat penuntutan membuat kasusnya, termasuk bagian dari vonis asli 2012 yang mengatakan bahwa bahkan setelah menjalani hukuman 21 tahun penjara, terdakwa masih akan menjadi orang yang sangat berbahaya.

Pengacaranya Oeystein Storrvik mengatakan Breivik berniat untuk akhirnya mengamankan pembebasannya.

Berbicara di pengadilan, Breivik menyalahkan kejahatannya pada radikalisasi online oleh jaringan ekstremis sayap kanan tanpa pemimpin, yang katanya telah memotivasi serangannya.

“Saya dicuci otak,” kata Breivik.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Perintahnya adalah … untuk membangun kembali Third Reich. Dan bagaimana melakukannya terserah masing-masing prajurit,” paparnya.

Breivik, yang menggambarkan dirinya sebagai kandidat parlemen, juga mengatakan bahwa dia akan melanjutkan perjuangannya untuk supremasi kulit putih dan dominasi Nazi, meskipun melalui cara damai.

Sidang hari Selasa (18/1) adalah penampilan publik pertama Breivik sejak 2017, ketika ia juga menunjukkan salut Nazi di pengadilan.

Breivik, 42, sedang menjalani hukuman maksimum 21 tahun di Norwegia, yang dapat diperpanjang tanpa batas jika ia dianggap terus mengancam masyarakat.

Pengadilan Telemark di Skien, barat daya ibu kota Oslo, tempat Breivik menjalani hukumannya, mengadili kasus tersebut minggu ini setelah kantor kejaksaan negara bagian Oslo tahun lalu menolak permohonan Breivik untuk pembebasan lebih awal.

“Posisi kami adalah bahwa perlu dengan kurungan (lanjutan) untuk melindungi masyarakat,” kata jaksa yang bertanggung jawab, Hulda Karlsdottir, kepada Reuters.

Proses persidangan akan berlangsung selama maksimal empat hari di gimnasium penjara yang diubah menjadi ruang sidang darurat, dengan keputusan diharapkan sekitar seminggu kemudian.

Jika permintaan pembebasannya ditolak, Breivik, yang telah mengubah nama resminya menjadi Fjotolf Hansen, dapat mengajukan sidang percobaan baru dalam waktu satu tahun, kata Karlsdottir.

Breivik kalah dalam kasus hak asasi manusia pada tahun 2017 ketika pengadilan banding membatalkan keputusan pengadilan yang lebih rendah bahwa isolasinya yang hampir di sel tiga kamar tidak manusiawi.

Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa menolak banding berikutnya. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah