Delegasi Taliban memulai pembicaraan di Oslo

0

OSLO (Arrahmah.id) – Delegasi Taliban yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Amir Khan Muttaqi telah memulai pembicaraan tiga hari di Oslo dengan pejabat pemerintah Barat dan perwakilan masyarakat sipil Afghanistan.

Mulai Ahad (23/1/2022), pertemuan tertutup di ibu kota Norwegia akan melihat perwakilan Taliban bertemu dengan aktivis hak-hak perempuan dan pembela hak asasi manusia dari Afghanistan dan dari diaspora Afghanistan.

Delegasi akan didorong pada janji untuk menegakkan hak asasi manusia dengan imbalan akses ke miliaran dolar dalam bantuan kemanusiaan yang dibekukan, menurut laporan Al Jazeera.

“Pengaruh Barat terhadap Taliban, hampir $10 miliar dari uang Afghanistan sebagian besar dipegang di Amerika Serikat,” Osama Bin Javaid dari Al Jazeera, melaporkan dari Doha.

“Amir Khan Muttaqi akan berusaha mendapatkan sebagian dari uang itu kembali untuk membayar gaji pegawai negeri dan memastikan bahwa ada cukup makanan di negara ini karena situasi kemanusiaan telah menjadi sangat putus asa,” katanya.

Obaidullah Baheer, seorang dosen di American University of Afghanistan, mengatakan kepada Al Jazeera dari ibu kota Afghanistan Kabul bahwa membuat Taliban duduk dan berbicara adalah kemajuan.

“Kenyataannya adalah bahwa Taliban baru dalam pemerintahan dan ada peluang untuk membentuk mereka menjadi sesuatu yang lebih baik,” katanya.

“Saya tahu mereka kaku dalam beberapa aspek, tetapi dengan jumlah tekanan internasional yang tepat dan jenis aktivitas yang tepat di Afghanistan, Taliban dapat didorong ke arah tindakan tertentu.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Dalam kunjungan pertama mereka ke Eropa sejak kembali berkuasa pada Agustus, Taliban akan bertemu dengan pejabat Norwegia serta perwakilan AS, Prancis, Inggris, Jerman, Italia, dan Uni Eropa.

“Di Norwegia, kami mengadakan pertemuan dengan AS dan juga dengan Uni Eropa tentang hal-hal yang menjadi kepentingan bersama. Dan salah satu bagian dari pertemuan kami adalah dengan diaspora Afghanistan yang berada di luar negeri, terutama di Eropa,” kata Zabihullah Mujahid, juru bicara Taliban.

“Gagasan, konsultasi, dan rencana mereka akan didengar. Ini berarti bahwa pertemuan untuk saling pengertian akan berlanjut di antara warga Afghanistan.”

Berbicara kepada Al Jazeera dari Istanbul Turki, Mariam Atahi, seorang jurnalis Afghanistan dan aktivis hak-hak perempuan, mendesak Taliban untuk membebaskan tiga wanita yang katanya telah diculik oleh kelompok itu saat memprotes hak mereka atas pendidikan.

“Jika mereka ingin mendapat pengakuan, jika mereka ingin memerintah Afghanistan, mereka harus mengakui hak asasi manusia, hak atas pendidikan, hak atas partisipasi politik,” katanya.

Pejabat Taliban, bagaimanapun, telah membantah pemukulan dan penangkapan aktivis hak-hak perempuan.

Belum ada negara yang mengakui pemerintah Taliban, dan Menteri Luar Negeri Norwegia Anniken Huitfeldt menekankan bahwa pembicaraan itu “tidak akan mewakili legitimasi atau pengakuan terhadap Taliban”.

“Tetapi kita harus berbicara dengan otoritas de facto di negara ini. Kami tidak bisa membiarkan situasi politik mengarah pada bencana kemanusiaan yang lebih buruk lagi,” kata Huitfeldt.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah