AS: Kematian sipil dalam serangan terhadap pimpinan ISIS mungkin jauh lebih tinggi dari yang diumumkan

0

IDLIB (Arrahmah.id) – Para pejabat militer AS mengatakan Kamis (10/2/2022) mungkin ada lebih banyak korban sipil daripada yang diperkirakan, dalam serangan yang menewaskan pemimpin tertinggi ISIS di Suriah pekan lalu, tetapi mereka mengklaim kematian seperti itu disebabkan oleh bom bunuh diri militan dan bukan di tangan pasukan Amerika.

Menjelaskan kronologi serangan oleh pasukan operasi khusus, para pejabat juga mengatakan mereka tidak dapat memastikan bahwa Abu Ibrahim al-Hashimi al-Qurayshi meledakkan bom yang menewaskan dia dan keluarganya di rumahnya di desa sepi Atmeh dekat perbatasan Turki, lansir AP.

Tapi mereka mengatakan itu dipicu oleh dia atau orang lain di lantai tiga gedung tempat dia tinggal. Sebelumnya Pentagon dan Presiden Joe Biden pernah mengatakan al-Qurayshi meledakkan dirinya, istri dan dua anaknya. Para pejabat militer mengatakan Kamis mereka yakin lantai atas jadi sumber ledakan dan kemungkinan besar al-Qurayshi yang melakukannya, bukan salah satu anggota keluarganya.

Mereka juga mengatakan mungkin saja orang lain — mungkin istri lainnya yang dia miliki — bisa bersamanya dan terbunuh dalam ledakan itu. Mereka mengatakan ledakan itu melemparkan “beberapa mayat” dari gedung dan mengubur mereka di puing-puing, dan sementara mereka tahu al-Qurayshi dan keluarganya meninggal, mereka tidak dapat mengesampingkan kemungkinan bahwa mayat-mayat lain terkubur di reruntuhan dan tidak terlihat oleh pasukan.

Berbicara kepada sekelompok kecil wartawan, dua pejabat militer senior yang terlibat dalam perencanaan atau pelaksanaan operasi memberikan rincian paling lengkap hingga saat ini pada serangan 2 Februari, menolak klaim oleh penduduk dan kelompok aktivis bahwa operasi AS menewaskan banyak orang, sebanyak 13 orang, termasuk warga sipil. Mereka berbicara dengan syarat anonim sebagai syarat untuk memberikan pengarahan.

Pemerintahan Biden dan Pentagon baru-baru ini mendapat kecaman tajam karena gagal memberikan bukti untuk sejumlah klaim keamanan nasional, termasuk bukti upaya mereka untuk menghindari korban sipil dalam operasi seperti serangan Suriah dan laporan mereka tentang bom bunuh diri di Afghanistan Agustus lalu.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Pertanyaan tentang kredibilitas pemerintah datang pada saat kritis karena mengungkapkan intelijen tentang rencana Rusia untuk Ukraina, sementara seringkali tidak memberikan bukti untuk mendukung pernyataannya.

Seorang jurnalis yang bertugas untuk The Associated Press serta beberapa penduduk desa mengatakan mereka melihat bagian-bagian tubuh berserakan di dekat lokasi serangan Suriah, sebuah rumah di provinsi Idlib yang dikuasai pemberontak. Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) yang berbasis di Inggris dan Pertahanan Sipil Suriah yang dikelola oposisi, responden pertama yang juga dikenal sebagai White Helmets, mengatakan 13 orang, termasuk anak-anak dan wanita, tewas dalam penembakan dan bentrokan yang terjadi setelah serangan komando AS. Tidak jelas apakah mereka termasuk al-Qurayshi dan keluarganya.

Pada Kamis, para pejabat militer mengakui bahwa mereka tidak memiliki video tentang ledakan rumah di Suriah atau upaya untuk mengeluarkan warga sipil dari rumah tersebut. Menurut militer, sebuah keluarga dengan empat anak di lantai pertama menanggapi panggilan dari pasukan dan penerjemah dan keluar dari rumah untuk menyelamatkan diri. Saat mereka meninggalkan rumah, ledakan itu merobek lantai tiga, menjatuhkan mayat ke tanah.

Omar Saleh, seorang warga dari sebuah rumah di dekatnya, mengatakan pintu dan jendelanya mulai bergetar karena suara pesawat yang terbang rendah pada pukul 01:10 waktu setempat. Dia kemudian mendengar seorang pria, berbicara bahasa Arab dengan aksen Irak atau Saudi melalui pengeras suara, mendesak wanita untuk menyerah atau meninggalkan daerah itu.

Militer AS, kata seorang pejabat, tidak melihat indikasi korban non-kombatan lainnya tetapi tidak dapat mengesampingkannya karena pasukan tidak cukup lama di lapangan untuk menggali semua puing-puing.

Para pejabat militer mengatakan, untuk pertama kalinya, bahwa orang-orang di rumah itu menembaki pasukan sebelum Amerika mulai memasuki gedung setelah ledakan. Seorang anggota ISIS, digambarkan sebagai letnan al-Qurayshi, dan istrinya berada di lantai dua, dengan sebanyak lima anak. Para pejabat mengatakan pasukan AS membunuh militan dan istrinya dalam baku tembak. Salah satunya dibarikade di sebuah ruangan kecil dan menembak dari sana, yang lain menembak saat datang melalui pintu. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel