Pejabat Inggris: Sejumlah warga negara Inggris ditahan di Afghanistan

0

LONDON (Arrahmah.id) – “Sejumlah” warga negara Inggris ditahan di Afghanistan, klaim pemerintah Inggris Sabtu (12/2/2022), menambahkan bahwa mereka telah mengangkat masalah ini dengan otoritas negara tersebut, Taliban.

Pernyataan kementerian luar negeri kepada AFP datang sehari setelah Taliban membebaskan dua wartawan luar negeri yang telah ditahan, termasuk seorang mantan koresponden BBC.

“Kami memberikan dukungan kepada keluarga sejumlah pria Inggris yang telah ditahan di Afghanistan,” kata kementerian itu, tanpa merinci berapa banyak warga negara Inggris yang ditahan dan oleh siapa.

Delegasi Inggris yang dipimpin oleh Hugo Shorter – kepala misi Inggris untuk Afghanistan tetapi berbasis di Qatar – terbang ke Kabul untuk bertemu dengan menteri luar negeri Amir Khan Muttaqi awal pekan ini.

Shorter mengatakan dia telah membahas krisis kemanusiaan di Afghanistan, serta pelanggaran hak asasi manusia, dengan pejabat Taliban selama perjalanannya ke negara itu.

Pada Jumat, laporan media Barat mengatakan setidaknya enam warga Inggris ditahan di Afghanistan, termasuk mantan koresponden BBC Andrew North, yang dibebaskan pada hari itu juga.

Pihak berwenang Taliban tidak berkomentar ketika dihubungi oleh AFP.

Juga di antara warga negara Inggris yang ditahan adalah Peter Jouvenal, yang telah ditahan sejak awal Desember, sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh teman-temannya mengatakan.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Seorang jurnalis yang menjadi pengusaha, Jouvenal juga warga negara Jerman dan menikah dengan seorang wanita Afghanistan.

Dia mungkin “ditahan karena kesalahan” saat berada di Afghanistan untuk membahas investasi di industri pertambangan negara itu, kata pernyataan itu.

“Dia ditahan tanpa dakwaan, dan tanpa kebebasan untuk menghubungi keluarga atau pengacaranya,” katanya, seraya menambahkan bahwa Jouvenal telah menjadi juru kamera untuk wawancara CNN dengan mendiang pendiri al-Qaeda Syaikh Usamah bin Ladin pada 1997 di Afghanistan.

“Sebelum penangkapannya, dia bekerja secara terbuka dan sering bertemu dengan pejabat senior Taliban.”

Pada Jumat, Taliban membebaskan North dan jurnalis asing lainnya setelah keduanya ditahan saat bertugas untuk badan pengungsi PBB di Afghanistan.

Tidak jelas kapan mereka ditahan tetapi badan tersebut mengatakan “lega” bahwa keduanya dan rekan Afghanistan mereka telah bebas.

Juru bicara pemerintah Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan mereka ditahan karena tidak memiliki kartu identitas dan dokumen yang sah. (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel