Ukraina: Siapa bilang kami berpaling dari NATO?

0

KIEV (Arrahmah.com) – Duta Besar Ukraina untuk Inggris “dikeluarkan dari jabatannya” ketika dia menyarankan agar Kiev secara resmi mengakhiri tujuannya untuk bergabung dengan NATO sebagai cara untuk menghindari perang dengan Rusia, kata Kementerian Luar Negeri Ukraina.

Dalam sebuah pernyataan pada Senin (14/2/2022), juru bicara kementerian Oleg Nikolenko berusaha untuk menutupi Duta Besar Vadim Prystaiko, yang komentarnya dilaporkan pada Minggu malam (13/2) sebagai pernyataan yang signifikan. Tujuan Ukraina untuk bergabung dengan NATO diabadikan dalam konstitusi negara, dan oleh karena itu komentar duta besar dapat dinilai inkonstitusional.

Ditanya oleh presenter BBC Radio 5 Live Stephen Nolan dalam sebuah wawancara pada Minggu (13/2) jika Ukraina mungkin “berpikir untuk tidak bergabung dengan NATO” untuk menghindari perang, Prystaiko menjawab: “Kami mungkin, anda tahu, terutama [setelah] diancam seperti itu, diperas olehnya, dan mendorongnya.”

Dalam beberapa jam sejak itu, komentar Prystaiko telah mendapat sorotan yang signifikan, dan Kiev telah bergegas untuk mengendalikan kerusakan.

“Ukraina belum menjadi anggota NATO atau aliansi keamanan lainnya. Oleh karena itu, masalah utama negara kita adalah masalah jaminan keamanan,” kata Nicolenko.

“Tidak diragukan lagi, jaminan terbaik semacam itu adalah penerimaan segera Ukraina ke dalam aliansi,” lanjutnya, menyesali penolakan blok pimpinan AS untuk berkomitmen melindungi Kiev secara militer. Menurut Nicolenko, cara terbaik untuk menjaga perdamaian dan melestarikan kehidupan warga adalah langsung bergabung dengan NATO.

Tanggapan dari administrasi kepresidenan jauh lebih tidak ramah. Juru bicara Presiden Volodymyr Zelensky Sergey Nikiforov meminta duta besar untuk menjelaskan kata-katanya.

“Aspirasi Ukraina untuk NATO dan UE diabadikan dalam konstitusi negara itu,” Nikiforov bersikeras, menurut outlet Ukraina Strana.

Prystaiko sejak itu menarik kembali pernyataannya. Menurut duta besar, saran bahwa Kiev akan meninggalkan NATO adalah hasil dari kesalahpahaman.

Berbicara kepada Reuters pada Senin (14/2), dia mengklarifikasi bahwa Ukraina tidak akan mempertimbangkan kembali kebijakannya soal bergabung dengan blok militer tersebut. Ia menjawab “tidak” ketika ditanya lagi apakah Ukraina mengakhiri upayanya untuk menjadi anggota NATO. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel