Prancis 'menyerah' soal Mali

0 512

PARIS (Arrahmah.com) – Kondisi tidak lagi berlaku untuk melanjutkan perang melawan gerilyawan di Mali dan Presiden Emmanuel Macron telah meminta untuk mengatur kembali pasukan Prancis di kawasan itu, kata Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian.

“Jika kondisinya tidak ada lagi sehingga kami dapat bertindak di Mali, yang jelas terjadi, maka kami akan terus memerangi terorisme bersama negara-negara Sahel,” kata Le Drian kepada France 5, Senin (13/2/2022).

Prancis sedang mempertimbangkan untuk menarik pasukannya dari Mali, tetapi mengadaptasi strateginya untuk mencegah penyebaran militansi ke selatan mungkin terbukti rumit dan berkontribusi pada ketidakpastian di wilayah tersebut.

Penarikan Prancis akan berarti satuan tugas pasukan khusus Eropa Takuba juga akan meninggalkan Afrika, dengan diplomat mengatakan bahwa kondisi politik, operasional dan hukum tetap menjadi semakin sulit.

Para menteri luar negeri dan diplomat senior Barat mengadakan pembicaraan genting tentang kehadiran negara mereka di masa depan memerangi gerilyawan di Mali hari Senin (13/2) setelah tiga minggu konsultasi di tengah memburuknya hubungan antara Mali dan Prancis, kekuatan militer asing utama di wilayah Sahel.

Dua sumber diplomatik Eropa dan satu Afrika mengatakan para pemimpin regional dan internasional akan bertemu pada Rabu untuk makan malam di Paris untuk mengadakan diskusi dengan Presiden Macron menjelang KTT Uni Eropa-Afrika hari berikutnya.

Kepresidenan Prancis tidak menanggapi permintaan komentar.

“Presiden ingin kami mengatur ulang. Kami tidak pergi, tetapi kami akan mengatur ulang untuk memastikan perang melawan terorisme berlanjut,” kata Le Drian.

Penarikan dari Mali

Tiga sumber diplomatik mengatakan pengumuman penarikan dari Mali akan dilakukan minggu ini.

Sebuah rancangan dokumen yang dilihat oleh kantor berita Reuters, didistribusikan ke negara-negara yang terlibat di Mali yang belum disetujui, mengatakan bahwa Prancis dan mitranya, Takuba, telah sepakat untuk mengoordinasikan penarikan sumber daya militer mereka dari wilayah Mali.

Tidak jelas apa yang akan terjadi pada pasukan yang mundur dari Mali. Prancis telah memotong pasukan di Sahel dengan tujuan mengurangi jumlah dari sekitar 5.000 menjadi 2.500-3.000 pada tahun 2023. Sekitar setengah dari pasukannya berbasis di Mali, jadi Paris perlu memutuskan di mana menempatkan mereka dan mempertahankan efisiensi operasional.

Misi Takuba memiliki sekitar 600-900 tentara yang 40 persennya adalah orang Prancis dan termasuk tim medis dan logistik. Itu lebih merupakan kekuatan simbolis yang menyertai pasukan lokal.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Beberapa diplomat percaya itu dapat bertahan dari penarikan dari Mali, tetapi Paris berharap untuk meyakinkan sekutunya untuk mendukung negara-negara di Teluk Guinea, terutama Pantai Gading, Togo, Benin, dan Ghana, di mana ada kekhawatiran militansi menyebar karena perbatasan yang keropos.

Sentimen anti-Prancis tumbuh

Perasaan anti-Prancis di Afrika Barat telah membuat peran militernya diragukan.

Di Mali, permusuhan memiliki akar yang dalam, sejak zaman kolonial.

Junta militer yang merebut kekuasaan dua kali, pada 2020 dan 2021, mencoba memanfaatkannya, kata Rodrigue Kone, seorang peneliti di Institute for Security Studies yang berbasis di Afrika Selatan.

“Selalu ada perasaan anti-Prancis laten karena semacam merendahkan, arogansi kebijakan Prancis di Afrika, yang belum melihat perubahan nyata sejak akhir penjajahan,” katanya.

Abdourahmane Idrissa, seorang peneliti senior dalam studi Afrika di Universitas Leiden Belanda, menulis bahwa Prancis, di bawah presiden pasca-perang Charles de Gaulle, memberlakukan kebijakan neo-kolonial sejak awal. Intervensi militer menjadi rutinitas di wilayah yang dipandang Prancis sebagai “halaman belakang”, katanya.

Sejarah itu tampak besar di atas operasi militer Prancis di Afrika Barat hari ini.

Analis mengatakan Operasi Barkhane, yang mencoba membasmi pemberontakan militan di Sahel, secara luas dianggap sebagai upaya lain untuk mencampuri urusan Afrika, bahkan jika tentara lokal telah bergabung untuk berperang bersama kelompok-kelompok pemberontak.

Tournons la Page (TLP), sebuah kelompok masyarakat sipil pan-Afrika yang dibentuk pada tahun 2014 untuk mempromosikan demokrasi di benua itu, menyerukan penutupan semua pangkalan militer asing.

“Masa lalu kolonial Prancis, campur tangan dalam urusan internal kami dan penjarahan sumber daya kami seperti uranium membuat kaum muda kami berpikir,” kata Maikoul Zodi dari TLP cabang Niger.

“Kami tidak memiliki kontrak win-win dengan Prancis.” (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah