"Israel" gandeng Arab hadapi Iran

0 188

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Karena “Israel” dan Bahrain sama-sama memandang Iran sebagai ancaman, mereka dapat bekerja sama dan melawan Teheran bersama-sama, ungkap Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett dalam kunjungan bersejarahnya ke monarki Teluk.

“Kami akan memerangi Iran dan para pengikutnya di wilayah itu siang dan malam. Kami akan membantu teman-teman kami dalam memperkuat perdamaian, keamanan, dan stabilitas, kapan pun kami diminta untuk melakukannya,” kata Bennett dalam sebuah wawancara dengan Al-Ayyam pada Selasa (15/2/2022).

Bennett menyalahkan Teheran karena berusaha untuk “menghancurkan negara-negara moderat” di kawasan Teluk untuk menggantikan mereka dengan “kelompok teroris yang haus darah”.

Ketika ditanya tentang kemungkinan menciptakan aliansi untuk melawan pengaruh Iran, yang dapat mencakup “Israel”, Bahrain, dan beberapa negara Arab lainnya, ia memberikan tanggapan positif: “Kita semua memahami bahwa kita menghadapi tantangan yang sama, jadi mengapa tidak bekerja sama untuk mengatasi mereka?”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Bennett, yang menjadi perdana menteri “Israel” pertama yang mengunjungi Bahrain, meyakinkan para wartawan bahwa “Israel adalah negara yang kuat dan dapat diandalkan.”

Ide blok semacam itu pertama kali dilontarkan oleh jenderal “Israel” Tal Kelman tahun lalu. Menurut Kelman, yang mengepalai Direktorat Strategi dan Lingkaran Ketiga IDF, “poros moderat” “Israel”, Bahrain, UEA, Yordania, Mesir, dan lainnya harus melawan “poros radikal” Iran dan apa yang disebutnya sebagai “proksinya” dalam Libanon, Suriah, Yaman, dan Irak.

“Israel” dan Bahrain menormalkan hubungan pada akhir 2020 sebagai bagian dari apa yang disebut Kesepakatan Abraham, sebuah upaya yang didukung AS untuk meningkatkan hubungan antara negara Yahudi dan beberapa negara Arab setelah beberapa dekade perselisihan.

Bahrain adalah negara pulau kecil berpenduduk sekitar 1,5 juta. Mayoritas penduduknya adalah Muslim Syiah, tetapi negara itu dijalankan oleh monarki Sunni. Para penguasa di Manama telah prihatin dengan kegiatan Teheran karena Iran, yang terletak kurang dari 800 kilometer jauhnya, sering menghadapi tuduhan dari para pesaingnya karena mendukung kelompok-kelompok Syiah di negara lain. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah