Rusia resmi akhiri 'latihan militer' di Krimea, NATO skeptis

0 231

MOSKOW (Arrahmah.com) – Rusia pada Rabu (16/2/2022) mengatakan latihan militer di Krimea yang dicaplok Moskow telah berakhir dan tentara kembali ke garnisun mereka, sehari setelah mengumumkan penarikan pasukan pertama dari perbatasan Ukraina.

“Unit Distrik Militer Selatan, setelah menyelesaikan partisipasi mereka dalam latihan taktis, pindah ke titik penempatan permanen mereka,” kata Kementerian Pertahanan Moskow dalam sebuah pernyataan.

Televisi pemerintah menunjukkan gambar unit militer melintasi jembatan yang menghubungkan semenanjung yang dikuasai Rusia ke daratan.

Pernyataan itu mengatakan tank, kendaraan infanteri, dan artileri meninggalkan Krimea dengan kereta api.

Itu terjadi sehari setelah Moskow mengatakan akan menarik kembali beberapa pasukan yang dikerahkan di perbatasan tetangganya.

Menteri Luar Negeri Belarus Vladimir Makei mengatakan pada Rabu (16/2) bahwa “tidak satu pun” tentara Rusia akan tetap berada di negara itu setelah manuver bersama besar-besaran oleh Minsk dan Moskow di ujung perbatasan Ukraina.

“Tidak seorang pun tentara (Rusia) atau satu unit peralatan militer akan tinggal di wilayah Belarus setelah latihan dengan Rusia,” kata Makei pada konferensi pers di ibukota Minsk.

Dia mengatakan kementerian pertahanan dan Presiden lama Alexander Lukashenko telah menjelaskan hal ini.

Tetapi para pemimpin Barat tetap khawatir bahwa Rusia masih dapat melancarkan serangan ke Ukraina, dengan Presiden AS Joe Biden memperingatkan hari Selasa (15/2) bahwa serangan oleh Moskow tetap “sangat mungkin”.

Biden mengatakan bahwa meskipun ada klaim Rusia pada hari sebelumnya, Washington dan sekutunya belum memverifikasi penarikan dari puluhan ribu tentara yang menurutnya telah dikumpulkan Moskow di sepanjang perbatasan Ukraina.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg juga mendesak Moskow lagi pada Rabu (16/2) untuk membuktikan bahwa pihaknya menarik mundur pasukan, dengan mengatakan tentara dan tank sering bergerak.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Masih harus dilihat apakah ada penarikan Rusia … Apa yang kita lihat adalah bahwa mereka telah meningkatkan jumlah pasukan, dan lebih banyak pasukan sedang dalam perjalanan,” kata Stoltenberg kepada wartawan pada awal pertemuan dua hari para menteri pertahanan NATO di markas aliansi tersebut di Brussel.

“Jika mereka benar-benar mulai menarik pasukan, itu adalah sesuatu yang akan kami sambut… Mereka selalu menggerakkan pasukan bolak-balik sehingga hanya kami melihat pergerakan pasukan, tank tempur, tidak mengkonfirmasi penarikan yang sebenarnya.”

Pada saat yang sama, Cina menuduh AS “memainkan ancaman perang dan menciptakan ketegangan”, setelah Biden memperingatkan bahwa lebih dari 150.000 tentara Rusia masih berkumpul di dekat perbatasan Ukraina.

“Pemberitahuan dan disinformasi yang terus-menerus seperti itu oleh beberapa negara Barat akan menciptakan turbulensi dan ketidakpastian bagi dunia yang penuh tantangan, dan mengintensifkan kesusahan dan perpecahan,” kata juru bicara kementerian luar negeri Cina Wang Wenbin kepada wartawan pada briefing reguler di Beijing, Rabu (16/2).

“Kami berharap pihak-pihak terkait akan menghentikan kampanye disinformasi semacam itu dan berbuat lebih banyak untuk memberi manfaat bagi perdamaian, rasa saling percaya, dan kerja sama.”

Cina telah dikritik karena sikapnya terhadap Ukraina oleh beberapa pemimpin, termasuk Perdana Menteri Australia Scott Morrison.

“Kepemimpinan kedua kepala negara, Cina dan Rusia, selalu bekerja untuk mengembangkan hubungan bertetangga yang baik dalam jangka panjang dan hubungan kerja sama yang saling menguntungkan atas dasar non-aliansi, non-konfrontasi, dan non-target negara ketiga,” tambah Wang.

Inggris bergabung dengan Amerika Serikat dengan mengatakan pihaknya belum yakin penarikan itu nyata.

Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan kepada Times Radio pada Rabu (16/2): “Kami belum melihat bukti apa pun pada saat penarikan itu.”

Berbicara secara terpisah kepada BBC, dia berkata: “Pengamatan fisik yang kami lihat menunjukkan kebalikan dari beberapa retorika baru-baru ini yang keluar dari Kremlin.” (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah