Setelah berbulan-bulan di pangkalan militer AS, warga Afghanistan hadapi ketidakpastian

0 524

WASHINGTON (Arrahmah.id) – Hampir enam bulan setelah mereka meninggalkan Kabul, Sayed dan keluarganya memulai hidup baru di Pittsburgh, Pennsylvania.

Perjalanan mereka melibatkan upaya berulang kali untuk melewati pos pemeriksaan Taliban dan mencapai bandara di ibu kota Afghanistan, penerbangan ke Qatar, penerbangan lain ke Jerman, dan kemudian lebih dari lima bulan di pangkalan militer AS di Wisconsin, lansir Al Jazeera (17/2/2022)

Sayed, yang bekerja dengan pasukan keamanan Afghanistan, mengatakan bahwa proses yang sulit memberinya jalan hidup, dan dia sekarang ingin membangun masa depan di Amerika Serikat.

“Prioritas nomor satu saya adalah mengurus dokumen imigrasi saya karena kami tidak punya tempat di Afghanistan, kami secara informal dijatuhi hukuman mati di sana,” katanya kepada Al Jazeera dalam sebuah wawancara telepon.

Sayed adalah salah satu dari lebih dari 74.000 warga Afghanistan yang sekarang tinggal di seluruh AS, setelah ditempatkan di pangkalan militer selama berbulan-bulan setelah evakuasi Kabul yang kacau pada Agustus tahun lalu.

Tetapi sementara orang Amerika menyambut baik, para advokat mengatakan upaya untuk membuat pendatang baru Afghanistan merasa seperti di rumah dipenuhi dengan tantangan, dari yang langsung, seperti logistik, menemukan perumahan yang terjangkau, hingga yang struktural seperti menyelesaikan status imigrasi mereka.

“Rasanya seperti tonggak sejarah, tetapi ini benar-benar baru permulaan bagi orang-orang,” kata Melanie Nezer, wakil presiden senior untuk urusan publik di HIAS, sebuah badan pemukiman kembali pengungsi.

Status imigrasi

Minggu ini, Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) mengatakan hanya 1.200 pengungsi yang tersisa di fasilitas militer di AS, dengan tujuh dari delapan pangkalan Komando Utara AS yang menampung warga Afghanistan setelah penarikan Agustus menyelesaikan misi mereka.

Pengungsi Afghanistan adalah pengungsi, tetapi status imigrasi legal mereka berbeda dari mereka yang datang ke AS sebagai bagian dari program pemukiman kembali pengungsi.

Sebagian besar warga Afghanistan yang datang ke AS setelah melarikan diri dari negara mereka pada Agustus menjalani pembebasan bersyarat karena kemanusiaan, yang memberi mereka izin masuk ke negara itu, tetapi tidak ada jalan menuju tempat tinggal permanen.

Pembebasan bersyarat kemanusiaan memungkinkan pengungsi untuk tetap berada di negara itu hingga dua tahun, sementara mereka juga diberikan izin untuk bekerja secara legal di AS sebelum meninggalkan pangkalan militer. Tapi di luar itu, status hukum mereka goyah.

Dalam sebuah laporan (PDF) akhir bulan lalu, DHS mengatakan lebih dari 36.400 pengungsi Afghanistan tidak memenuhi syarat untuk program visa imigran khusus (SIV) yang dirancang untuk warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan AS selama perang 20 tahun. Pada saat yang sama, hampir 37.000 pengungsi termasuk dalam skema SIV, menurut laporan tersebut. Permohonan visa mereka, yang akan memberi mereka izin tinggal permanen jika disetujui, dapat diproses selama mereka tinggal di negara tersebut.

Selama berminggu-minggu sejak meninggalkan kamp militer di New Mexico, Ali, yang melarikan diri dari kota Mazar-i-Sharif di Afghanistan utara bersama saudara perempuannya, telah dapat menemukan sebuah rumah dengan bantuan agen pemukiman kembali di Pittsburgh, dan dia akan memulai pekerjaan di sebuah hotel.

Tetapi bahkan pada tahap awal pemukiman kembali ini, Ali, yang tidak memenuhi syarat SIV, khawatir tentang kemungkinan dikeluarkan dari negara tersebut. “Saya mendengar bahwa orang yang tidak memiliki SIV, pemerintah AS akan mendeportasi mereka setelah satu atau dua tahun. Itu tidak jelas. Saya harap bukan itu, karena banyak orang [tidak] memiliki SIV,” ujar pria berusia 31 tahun itu kepada Al Jazeera.

Mendeportasi orang ke Afghanistan tampaknya tidak masuk akal dalam waktu dekat, terutama karena pemerintah AS tidak mengakui otoritas Taliban, tetapi para advokat mengatakan tanpa tempat tinggal resmi, pengungsi Afghanistan akan selalu menghadapi ketidakpastian.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Ada kekhawatiran yang nyata,” kata Krish O’Mara Vignarajah, presiden dan CEO Lutheran Immigration and Refugee Service (LIRS), sebuah badan pemukiman kembali. “Untungnya adalah orang-orang berhak tinggal sementara selama dua tahun di AS, tapi itu jelas bukan jaminan, dan itu terasa seperti bom waktu.”

Sementara Ali, yang takut dituntut karena keluarganya memiliki bisnis dan dikenal berhaluan liberal dan mendukung hak-hak perempuan, mungkin memenuhi syarat untuk pemukiman kembali pengungsi, dia tidak dapat mendaftar ke program itu karena dia sudah berada di AS.

Undang-Undang Penyesuaian Afghanistan

Warga Afghanistan yang berada dalam “limbo” imigrasi dapat secara resmi mencari suaka di AS, tetapi para advokat mengatakan mengajukan aplikasi untuk ribuan pengungsi bukanlah solusi praktis. Sistem suaka negara itu sudah mengalami backlog yang sangat besar, dengan waktu pemrosesan rata-rata lebih dari empat tahun.

“Kami tidak akan dapat memberikan dukungan yang mereka butuhkan untuk mengajukan suaka,” kata Nezer dari HIAS kepada Al Jazeera.

HIAS, LIRS dan lembaga pemukiman kembali lainnya telah mendesak Kongres untuk mengesahkan undang-undang yang akan menciptakan proses khusus bagi pengungsi Afghanistan untuk menyesuaikan status imigrasi mereka.

Undang-Undang Penyesuaian Afghanistan (PDF) yang belum diperkenalkan akan membantu badan-badan pemukiman kembali memfokuskan upaya mereka pada kebutuhan mendesak para pengungsi Afghanistan dan menghindari ketegangan tambahan pada sistem, kata para advokat. Undang-undang serupa telah disahkan di masa lalu untuk mengakomodasi pengungsi Vietnam, Kuba, dan Irak.

Vignarajah mengatakan jika pemerintah AS – khususnya pemerintahan sebelumnya – telah memenuhi komitmennya kepada sekutu dan warga Afghanistan yang berisiko, itu akan memindahkan orang ke AS melalui SIV dan program pemukiman kembali pengungsi di tahun-tahun dan bulan-bulan menjelang penarikan.

Tetapi sekarang ribuan orang telah dievakuasi dengan tergesa-gesa dan memasuki negara itu dengan pembebasan bersyarat karena kemanusiaan, undang-undang untuk menyesuaikan status hukum mereka diperlukan, tambahnya.

“Mendapatkan Undang-Undang Penyesuaian Afghanistan ini telah menjadi fokus utama organisasi kami dan banyak lainnya – mencoba menggalang dukungan di [Capitol Hill] untuk meloloskannya karena akan jauh lebih cepat daripada meminta semua orang melalui aplikasi [suaka] individual mereka sendiri, ujar Vignarajah.

Adam Bates, penasihat kebijakan di Proyek Bantuan Pengungsi Internasional (IRAP), sebuah kelompok advokasi, mengatakan undang-undang penyesuaian untuk warga Afghanistan juga akan membantu pemohon SIV, mencatat bahwa memiliki aplikasi visa yang tertunda bukanlah status imigrasi yang memadai.

“Bahkan orang-orang yang dibebaskan bersyarat dan merupakan pelamar SIV aktif, beberapa dari mereka akan ditolak secara keliru dan berakhir di tempat yang sama dengan pembebasan bersyarat lainnya yang tidak memiliki jalur menuju status,” Bates mengatakan kepada Al Jazeera.

“Ada banyak penolakan yang salah terhadap program itu dan hanya kesalahan, banyak kesulitan logistik dalam hal orang harus menunjukkan pekerjaan mereka dan mendapatkan surat SDM dari kontraktor yang mungkin tidak ada lagi.”

Sementara itu, pengungsi Afghanistan telah dikirim ke komunitas di seluruh negeri, banyak di antaranya adalah pilihan mereka sendiri dan di mana mereka mungkin memiliki kerabat atau teman. Para pengungsi berhak atas layanan yang sama dengan orang-orang yang pindah ke AS melalui program pemukiman kembali pengungsi, termasuk izin kerja dan bantuan dari lembaga pemukiman kembali.

Salah satu tantangan paling awal adalah menemukan perumahan dalam ekonomi di mana sewa dan biaya hidup sedang meningkat. “Banyak orang tinggal di perumahan sementara, yang layak, dan beberapa di antaranya sebenarnya sangat bagus,” kata Yael Schacher, wakil direktur untuk Amerika dan Eropa di Refugees International (RI), sebuah kelompok advokasi. “Tapi kemudian itu hanya berlangsung sebentar.”

Selama tiga bulan pertama setelah meninggalkan pangkalan, kebutuhan dasar pengungsi dipenuhi melalui lembaga pemukiman kembali, yang menerima dana dari program bantuan Penerimaan dan Penempatan (R&P) Departemen Luar Negeri.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah