Dinilai lalai tindak kerusuhan, eks menhan Kazakhstan dibui

0 156

NURSULTAN (Arrahmah.com) – Kazakhstan telah menahan seorang mantan menteri pertahanan setelah jaksa meluncurkan penyelidikan terhadapnya karena gagal memenuhi tugasnya selama kerusuhan bulan lalu yang menewaskan 225 orang, menurut sebuah pernyataan oleh kantor kejaksaan.

Murat Bektanov, yang dipecat oleh Presiden Kassym-Jomart Tokayev bulan lalu, menghadapi empat hingga delapan tahun penjara jika terbukti bersalah.

“Pada 19 Februari, Kantor Kejaksaan Agung meluncurkan penyelidikan pra-persidangan terhadap mantan Menteri Pertahanan Bektanov Murat Karibayevich atas fakta kelambanan dalam pelayanannya berdasarkan Pasal 452 KUHP Republik Kazakhstan. Pada 20 Februari, Bektanov ditahan dan ditempatkan di pusat penahanan sementara karena dicurigai melakukan kejahatan ini,” kata kantor kejaksaan pada Senin (21/2/2022), menggunakan nama lengkap Rusia termasuk nama ayahnya di bagian akhir.

Tokayev menggambarkan kerusuhan paling mematikan dalam sejarah pasca-Soviet Asia Tengah yang kaya minyak sebagai upaya kudeta, dan pejabat keamanan senior lainnya, mantan kepala komite keamanan nasional, telah ditangkap atas tuduhan pengkhianatan dan penyalahgunaan jabatan.

Pihak berwenang mengatakan mereka masih menyelidiki peristiwa Januari; mereka tidak menyebutkan pelaku selain mantan pemimpin keamanan dan beberapa wakilnya.

Menurut undang-undang, di bawah pasal “Tidak adanya tindakan dari penguasa”, kegagalan seorang pejabat untuk memenuhi tugas resminya, yang membawa konsekuensi berat, diancam dengan hukuman penjara selama empat sampai delapan tahun.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Tindakan yang sama yang dilakukan dalam situasi pertempuran diancam dengan hukuman penjara selama lima sampai 10 tahun.

Kerusuhan dimulai pada 2 Januari di kota minyak barat daya menentang kenaikan harga bahan bakar dan menyebar ke seluruh pusat kota Kazakhstan, berubah menjadi bentrokan mematikan dan penjarahan.

Pihak berwenang di Kazakhstan telah menyalahkan kekerasan pada bandit dan “teroris” internasional yang mereka katakan membajak protes yang melihat pusat kerusuhan pindah ke kota terbesar di negara itu, Almaty.

Tokayev meminta bantuan blok militer pimpinan Rusia selama kerusuhan dan mengesampingkan mantan pelindung dan pendahulunya Nursultan Nazarbayev dengan mengambil alih Dewan Keamanan Nasional.

Pasukan dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), aliansi enam negara bekas Soviet, membantu menenangkan kekerasan di negara Asia Tengah itu dan mundur. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah