Tembakan dan ledakan besar terdengar saat Kiev bersiap menghadapi serangan Rusia

0

KIEV (Arrahmah.id) – Pasukan Rusia menyerang Kiev dan ledakan serta tembakan terdengar di sekitar kota pada hari kedua serangan Rusia di Ukraina, ketika Presiden Vladimir Putin menuntut pasukan Ukraina meletakkan senjata mereka.

Invasi difokuskan pada ibu kota Ukraina pada Jumat (25/2/2022) dan penduduk mendengar ledakan mulai sebelum fajar dan tembakan dilaporkan di beberapa daerah.

Lima ledakan terjadi di dekat pembangkit listrik utama di pinggiran timur Kiev, kata Walikota Vitali Klitschko. Tidak ada informasi tentang apa yang menyebabkan ledakan tersebut dan tidak ada pemadaman listrik yang dilaporkan, lansir Al Jazeera.

“Tembakan dan ledakan terdengar di beberapa lingkungan. Penyabot telah memasuki Kiev,” kata walikota kota berpenduduk tiga juta itu. “Musuh ingin membuat ibu kota bertekuk lutut dan menghancurkan kita.”

Moskow mengatakan telah merebut lapangan terbang Hostomel di barat laut ibu kota –sebuah pos pertempuran potensial untuk serangan ke Kiev yang telah diperebutkan sejak pasukan terjun payung Rusia mendarat di sana pada jam-jam pertama perang. Ini tidak dapat dikonfirmasi dan pihak berwenang Ukraina melaporkan pertempuran sengit di sana.

Tembakan sengit meletus di sebuah jembatan di seberang Sungai Dnieper yang membelah Kiev timur dan barat, sementara jembatan penting lainnya ke ibu kota hancur. Beberapa warga berlindung di stasiun metro bawah tanah.

Jendela diledakkan dari blok apartemen 10 lantai di dekat bandara utama. Kawah setinggi dua meter terlihat saat sebuah rudal menghantam sebelum fajar.

“Bagaimana kita bisa hidup melalui ini di zaman kita? Putin harus dibakar di neraka bersama seluruh keluarganya,” kata Oxana Gulenko, menyapu pecahan kaca dari kamarnya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mentweet bahwa telah terjadi pertempuran sengit dan ada korban tewas di pintu masuk ke kota-kota timur Chernihiv dan Melitopol, serta di Hostomel.

Saksi mata mengatakan ledakan keras dan tembakan juga terdengar di dekat bandara di Kharkiv, kota kedua Ukraina, dekat perbatasan Rusia, dan sirene serangan udara terdengar di atas Lviv di barat. Pihak berwenang melaporkan pertempuran sengit di kota timur Sumy.

Putin mengatakan dia tidak merencanakan pendudukan militer. Pemimpin Rusia mengklaim dia ingin mendimiliterisasi Ukraina dan mendesak tentara Ukraina untuk memberontak untuk mencegah pertumpahan darah yang lebih luas.

“Ambil kekuasaan ke tangan Anda sendiri, akan lebih mudah bagi kita untuk mencapai kesepakatan,” kata Putin pada pertemuan televisi dengan Dewan Keamanan Rusia pada Jumat.

Para pejabat Amerika Serikat percaya bahwa tujuan awal Rusia adalah untuk “memenggal” pemerintahan Zelenskyy. Zelenskyy mengatakan dia tahu dia adalah “target nomor satu” tetapi akan tetap di Kiev.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Korban

Pejabat Ukraina melaporkan setidaknya 137 kematian di pihak mereka dan mengklaim ratusan di pihak Rusia. Pihak berwenang Rusia tidak merilis angka korban, dan tidak mungkin untuk memverifikasi jumlah korban.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan sedikitnya 25 warga sipil tewas dan 102 terluka, angka yang kemungkinan besar “di bawah perkiraan yang signifikan”.

Badan-badan PBB mengatakan sebanyak lima juta orang dapat mencoba melarikan diri ke luar negeri dan lebih dari 50.000 pengungsi telah menyeberang ke negara-negara tetangga. Ukraina telah melarang pria yang cukup umur untuk pergi, dan di perbatasan dengan Polandia, Rumania, Hungaria, dan Slovakia, mereka yang menyeberang sebagian besar adalah wanita dan anak-anak.

Kepala NATO Jens Stoltenberg mengatakan aliansi militer pimpinan AS memperkuat pertahanannya dengan pasukan dan kekuatan udara di sisi timurnya sebagai tanggapan atas tindakan Rusia.

Dia mengatakan sekutu telah mengaktifkan rencana pertahanan dan “sebagai hasilnya, mengerahkan elemen pasukan respon NATO di darat, di laut dan di udara”. Ini termasuk ribuan tentara dan lebih dari 100 jet tempur yang disiagakan di 30 lokasi, tambah Stoltenberg.

Sanksi untuk Rusia

Utusan dari 27 negara anggota Uni Eropa (UE) setuju untuk membekukan aset apa pun di UE milik Putin dan menteri luar negerinya Sergey Lavrov, menambah sejumlah sanksi yang didukung oleh para pemimpin pada pertemuan puncak darurat pada Kamis malam.

Banyak negara Barat telah mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia, termasuk memasukkan bank-banknya ke daftar hitam dan melarang impor teknologi.

Tetapi mereka sejauh ini tidak memaksanya keluar dari sistem Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication (SWIFT) untuk pembayaran bank internasional, menuai kritik dari Kiev yang mengatakan tidak ada alasan untuk menahan diri.

Rusia adalah salah satu produsen energi terbesar di dunia dan pemasok gas terbesar di Eropa, dan baik Rusia maupun Ukraina adalah salah satu pengekspor biji-bijian utama. Perang dan sanksi akan mengganggu ekonomi di seluruh dunia.

Harga minyak dan biji-bijian melonjak. Pasar saham di seluruh dunia, banyak yang jatuh pada Kamis karena berita pecahnya perang, sebagian besar rebound pada Jumat.

Seorang penasihat Zelenskyy mengatakan Ukraina siap untuk melakukan pembicaraan dengan Rusia, termasuk untuk tetap netral, salah satu tuntutan Moskow sebelum perang, tetapi prospek untuk dialog tampak redup. Kremlin mengatakan telah menawarkan pembicaraan di ibu kota Belarusia, Minsk, tetapi Ukraina telah mengusulkan Warsawa dan sekarang ada “jeda”.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah