Gelombang Protes Invasi Rusia Menggema di Seluruh Dunia

0 326

BERLIN (Arrahmah.id) — Gelombang demonstrasi meletus di seluruh dunia, ketika ribuan orang turun ke jalan dari London ke New York ke Teheran untuk mengecam serangan Rusia ke Ukraina.

Invasi Moskwa telah memicu kecaman global dan mendorong sanksi hukuman dari Barat, beberapa ditujukan terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin sendiri.

Dilansir AFP, lebih dari 50.000 orang memberikan dukungan pada Ukraina di Berlin pada Ahad (27/2/2022), menyerukan diakhirinya invasi Rusia dan mengatakan sejarah tidak boleh terulang kembali.

Layanan kereta api dan kereta bawah tanah terganggu di beberapa bagian ibu kota Jerman saat ribuan orang menuju Gerbang Brandenburg di Berlin tengah, dekat kedutaan Rusia.

Kerumunan pengunjuk rasa membawa spanduk bertuliskan: “Hentikan Perang”, “Perang terakhir Putin” dan “Kami berdiri bersama Ukraina” bersama dengan bendera Ukraina dan Uni Eropa, terbentang dari Victory Column di pusat ibu kota di sepanjang Straße des jalan 17 Juni dan boulevard ke Gerbang Brandenburg.

Gelombang demonstrasi lain pun meletus di seluruh dunia, ketika ribuan orang turun ke jalan dari London ke New York ke Teheran untuk mengecam serangan Rusia ke Ukraina.

Pada Sabtu (26/2), demonstrasi pro-Ukraina diadakan di kota-kota di seluruh dunia untuk bergabung dengan seruan mengecam dan mendesak diakhirinya pertumpahan darah.

Di Swiss, ribuan orang berkumpul di seluruh negeri, termasuk sekitar 1.000 orang di luar markas besar Perserikatan Bangsa-Bangsa Eropa di Jenewa. Demonstran yang mengenakan warna biru dan kuning nasional Ukraina berbondong-bondong ke “Broken Chair” – sebuah patung besar yang melambangkan korban perang sipil.

Lebih dari 3.000 orang berkumpul di kota Prancis Strasbourg, pusat organisasi hak asasi manusia Dewan Eropa. Pengunjuk rasa membawa plakat yang menyebut Putin sebagai pembunuh dan mendesak diakhirinya pertempuran.

“Putin dan seluruh anteknya harus membayar mahal untuk agresi ini dan menghadapi pengadilan internasional,” kata Borys Tarasyuk, perwakilan tetap Ukraina untuk Dewan Eropa. Di Prancis, protes berlangsung di Paris, Montpellier dan Marseille.

Di tetangga Rusia, Finlandia, ribuan orang berkumpul di ibu kota Helsinki meneriakkan “Rusia pergi, kalahkan Putin!”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Sekitar 3.000 orang berkumpul di Wina, dengan plakat buatan sendiri bertuliskan slogan-slogan seperti termasuk “Hentikan Perang” dan pidato dari komunitas Ukraina Austria.

Lebih dari 1.000 demonstran menjawab seruan serikat pekerja dan LSM di Roma tengah, berkerumun di sekitar podium bertuliskan “Melawan Perang”.

Di Georgia, hampir 30.000 orang turun ke jalan-jalan di Tbilisi Jumat (25/2) malam, mengibarkan bendera Ukraina dan Georgia dan menyanyikan lagu kebangsaan kedua negara.

Ribuan orang juga mengambil bagian dalam prosesi obor ke Colosseum, salah satu landmark utama ibukota Italia, pada Jumat (25/2) malam. Putin adalah target utama demonstrasi, dengan spanduk terlihat menggambarkan dirinya sebagai seorang pembunuh dengan tangan berlumuran darah dan membandingkannya dengan diktator Nazi Adolf Hitler yang bertuliskan: “Dapatkah Anda mengenali kapan sejarah berulang?”

“Kami selalu dekat dengan orang-orang Ukraina,” Maria Sergi, seorang Italia kelahiran Rusia berusia 40 tahun, mengatakan kepada AFP.

Sekitar seribu demonstran anti-perang menggelar protes di Barcelona Sabtu (26/2), kata polisi setempat. Dimitri, seorang desainer Rusia yang tinggal di Barcelona, mengatakan dia khawatir sanksi akan membuat perkembangan di Rusia mundur.

“Kita semua akan menderita,” kata pria berusia 37 tahun itu kepada AFP.

Di Inggris, ratusan pengunjuk rasa menuju ke kedutaan Rusia di London, dengan beberapa merusak tanda jalan yang disebut “St. Petersburgh Place” di seberang kedutaan, dengan darah palsu.

Sekitar 50 orang di Teheran berkumpul di kedutaan Keiv untuk Iran, seorang koresponden AFP melihat, beberapa memegang lilin dan bendera Ukraina dan meneriakkan menentang perang dan Putin.

Pada Sabtu (26/2) dilaporkan Protes juga berlangsung di Israel, Estonia dan New York, Kanada, hingga Argentina. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah