Aktivis Sekuler Arab Saudi yang Menghina Islam Dibebaskan Setelah 10 Tahun Dibui

0 289

RIYADH (Arrahmah.id) — Aktivis sekuler Arab Saudi, Raif Badawi, telah dibebaskan dari penjara di negaranya setelah menjalani hukuman 10 tahun. Dia dihukum atas tuduhan telah menghina agama Islam

Selain dikenal sebagai seorang aktivis sekuler, Badawi juga dikenal sebagai aktivis hak asasi manusia dan pendiri website Free Saudi Liberal yang kontroversial pada tahun 2008.

“Raif menelepon saya. Dia bebas,” kata istrinya, Ensaf Haidar, yang tinggal di Kanada bersama ketiga anak mereka dan telah menganjurkan pembebasannya, kepada AFP (12/3/2022).

Pembebasan Badawi juga dikonfirmasi oleh seorang pejabat keamanan Saudi yang mengatakan dengan syarat anonim bahwa Badawi dibebaskan pada hari Jumat.

“Saya melompat ketika saya tahu. Saya tidak bisa mempercayainya. Saya tidak sabar untuk melihat ayah saya, saya sangat senang,” kata salah satu putri Badawi, Nawja Badawi (18) kepada AFP.

Putra Badawi, Terad Raif Badawi, men-tweet: “Setelah 10 tahun, ayah saya bebas!”

Badawi ditangkap dan ditahan di Arab Saudi pada 2012 atas tuduhan menghina agama Islam. Dia menyatakan bahwa Islam dan agama lain sama serta mengkritik sejumlah keyakkinan dalam Islam. Pada akhir 2014, dia divonis 10 tahun penjara serta 50 cambukan dalam seminggu selama 20 minggu.

Hukuman cambuk pertamanya di alun-alun Jeddah pada tahun 2015 mengejutkan dunia, dan digambarkan oleh PBB sebagai hukuman kejam dan tidak manusiawi.

Setelah protes dari berbagai komunitas internasional, dia tidak dicambuk lagi.

“Raif Badawi, pembela hak asasi manusia (HAM) di Arab Saudi, akhirnya dibebaskan!” tulis kelompok HAM Amnesty International.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Ribuan dari Anda telah dimobilisasi bersama kami dalam membela Raif Badawi selama 10 tahun. Terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Anda semua atas dukungan Anda yang tak kenal lelah.” Colette Lelievre, penyelenggara kampanye Amnesty International yang berbasis di Montreal, mengatakan pembebasannya “sangat melegakan”.

“Ensaf kehilangan kata-kata karena begitu tiba-tiba. Dia bekerja sangat keras untuk membebaskan suaminya sehingga emosi membanjirinya,” kata Lelievre pada hari Jumat setelah berbicara dengan istri Badawi.

“Ini adalah langkah maju yang besar baginya,” imbuh dia.

Setiap hari Jumat selama hampir tujuh tahun, Haidar—yang melarikan diri ke Kanada setelah penangkapan Badawi dan sejak itu menjadi warga negara Kanada—mengadakan acara jaga publik untuk sang suami.

Dia telah mengatakan kepada AFP pada akhir Februari pada peringatan ke-374 di Sherbrooke, Quebec, di mana dia tinggal bahwa dia dapat mempertahankan kontak dengan suaminya, berbicara dengannya sampai tiga kali seminggu melalui telepon.

Quebec telah membuka jalan bagi Raif Badawi untuk datang ke negara itu jika dia memilih dengan menempatkannya pada daftar prioritas kemungkinan imigran karena alasan kemanusiaan.

Tidak ada rincian kondisi pembebasannya yang segera tersedia. Tetapi Amnesty International mencatat bahwa blogger Arab Saudi itu masih bisa menghadapi larangan 10 tahun untuk semua perjalanan ke luar Arab Saudi setelah pembebasannya.

Amnesty menambahkan dalam sebuah email kepada AFP bahwa mereka akan secara aktif bekerja untuk menghilangkan kondisi apa pun terhadap Badawi.

“Akhirnya! Saya terus memikirkan anak-anak yang akhirnya akan melihat ayah mereka!” tulis Perdana Menteri Quebec, François Legault, di Twitter pada hari Jumat. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah