Menteri Luar Negeri blok Muslim berkumpul di Pakistan, Soroti Islamofobia

0

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Organisasi Kerjasama Islam (OKI), sebuah blok Muslim yang terdiri dari 57 negara, berkumpul di ibukota Pakistan Islamabad pada Selasa (22/3/2022) untuk sebuah konferensi, Kantor Berita Anadolu melaporkan.

Acara yang berlangsung selama dua hari ini mengangkat tema “Bermitra untuk Persatuan, Keadilan dan Pembangunan”.

Dalam sambutan pembukaan, Menteri Luar Negeri Pakistan, Shah Mahmood Qureshi, yang juga memimpin konferensi, mengatakan OKI adalah suara kolektif dari hampir 2 miliar Muslim, dan “jembatan di antara negara-negara Muslim dan antara dunia Muslim dan komunitas internasional. ”

Dia menyambut baik penunjukan 15 Maret sebagai “Hari Internasional untuk Memerangi Islamofobia” oleh PBB.

“Melalui peringatan hari ini, OKI akan meningkatkan kesadaran global yang lebih besar tentang Islamofobia dan memajukan solusi melalui aksi kolektif,” katanya.

Mengomentari perang yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina, Qureshi mengatakan konflik tersebut, yang telah mengobarkan kembali ketegangan Timur-Barat, mengancam perdamaian dan keamanan internasional.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Perlombaan senjata global yang baru dan tidak stabil sedang berlangsung. Konflik, di antara dan di dalam negara, telah berkembang biak,” tambahnya.

Dunia Muslim, lanjut Qureshi, dihadapkan dengan konflik di Timur Tengah, “pendudukan asing yang berkepanjangan, dan penolakan hak untuk menentukan nasib sendiri, terutama bagi rakyat Palestina dan Kashmir.”

“Muslim Palestina dan Jammu dan Kashmir yang Diduduki Secara Ilegal (IIOJK) India masih terhuyung-huyung di bawah penaklukan yang keji,” katanya, menambahkan: “Selama tujuh dekade terakhir, mereka telah berjuang untuk mencapai hak mereka yang tidak dapat dicabut untuk menentukan nasib sendiri.”

“Kebencian dunia Muslim meningkat karena seringnya intervensi eksternal di negara-negara Muslim,” kata Qureshi.

Mengacu pada meningkatnya jumlah pengungsi akibat konflik di seluruh dunia, dia mengatakan lebih dari dua pertiga dari semua pengungsi di dunia berasal hanya dari lima negara: Suriah, Afghanistan, Sudan Selatan, Myanmar dan Somalia.

(*/Arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah