Apa hasil dari KTT OKI ke-48 di Islamabad?

0 194

ISLAMABAD (Arrahmah.id) – KTT yang digelar selama dua hari oleh para menteri luar negeri Organisasi Kerjasama Islam (OKI) berakhir pada Rabu (23/3/2022) di ibu kota Pakistan, Islamabad, dengan tekad untuk “mempromosikan dan melindungi” kepentingan bersama dunia Muslim, dan mendukung tujuan “adil” Palestina dan Kashmir.

Dalam deklarasi bersama, para peserta menolak terorisme dalam segala “bentuk dan manifestasinya” dan berupaya tidak mengaitkannya dengan negara, agama, kebangsaan, ras, atau peradaban mana pun.

KTT OKI ke-48 dihadiri oleh para menteri luar negeri dan delegasi dari 57 negara Islam dan negara pengamat.

“Isi deklarasi ini diilhami oleh nilai-nilai dan cita-cita Islam yang luhur yang diabadikan dalam Piagam OKI; mereka berlabuh pada prinsip dan tujuan Piagam PBB,” kata pernyataan Kementerian Luar Negeri Pakistan, dilansir Anadolu Agency.

Deklarasi, yang menangkap tema KTT “Bermitra untuk Persatuan, Keadilan dan Pembangunan,” mewakili “penilaian masalah politik, keamanan, kemanusiaan, ekonomi, dan teknologi global dan visi dan pandangan kami untuk mengatasinya.”

Pernyataan itu menambahkan, “Deklarasi mengartikulasikan tekad negara-negara anggota OKI untuk mendukung tujuan yang adil seperti Palestina, Kashmir, dan lainnya.”

Ia bersumpah untuk menyatukan upaya untuk mengatasi tantangan bersama yang dihadapi oleh dunia Muslim, dan untuk menegakkan “hak dan kepentingan” minoritas Muslim di negara-negara non-OKI.

OKI, tambahnya, akan mengejar “visi bersama” untuk pengembangan dan integrasi sosial, ekonomi, ilmiah, dan teknologi yang lebih besar di dalam dunia Muslim dan sekitarnya.

Ini menegaskan kembali keinginan kolektif untuk mempromosikan harmoni, toleransi, hidup berdampingan secara damai, standar hidup yang lebih baik, serta martabat dan pemahaman manusia di antara semua orang.

Deklarasi tersebut mencakup proposal untuk mengadakan pertemuan tingkat menteri akhir tahun ini atau berikutnya untuk mengembangkan solusi dan mengembangkan mekanisme dan alat untuk mencegah konflik dan mempromosikan perdamaian.

Deklarasi tersebut juga menyambut keputusan bulat Majelis Umum PBB untuk menyatakan 15 Maret sebagai Hari Internasional untuk “Memerangi Islamofobia” serta keputusan KTT Islamabad untuk menunjuk seorang utusan khusus dalam hal ini.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Menolak terorisme, ia menegaskan kembali posisi kuat OKI dalam menetang upaya untuk menyamakan perjuangan sah rakyat untuk menentukan nasib sendiri dengan terorisme.

Deklarasi tersebut juga menyambut baik operasionalisasi Dana Perwalian Kemanusiaan Afghanistan, yang ditandatangani pada Maret 2022 di Islamabad.

Ini juga menunjukkan pandangan negara-negara anggota tentang dampak sosial dan ekonomi yang menghancurkan dari pandemi Covid-19 serta perubahan iklim di negara-negara berkembang, dan menyerukan “serangkaian tindakan nyata” pada ekuitas vaksin virus corona, penghapusan utang, penanggulangan aliran keuangan gelap dan pemenuhan komitmen pembiayaan iklim serta transfer teknologi dan peningkatan kapasitas.

Deklarasi tersebut juga mengakui pertumbuhan peran inovasi dan teknologi baru dalam merangsang pertumbuhan dan transformasi digital, dan menyatakan tekad bersama untuk mempromosikan hubungan dan kemitraan.

Adapun terkait memanasnya konflik Rusia dan Ukraina, OKI berupaya untuk membuka mediasi antara kedua belah pihak.

Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi mengatakan bahwa Cina siap mendukung inisiatif mediasi Islamabad antara Rusia dan Ukraina di tengah perang.

Dalam pidatonya di KTT para menteri luar negeri OKI pada Selasa (22/3), Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyarankan bahwa Cina, bersama dengan OKI, harus memainkan peran penengah untuk menghentikan perang yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina.

“Saya bertemu dengan Menteri Luar Negeri Cina (Wang Yi) hari ini dan membahas (usulan ini). Mereka (Cina) siap memberikan bobot mereka di belakang proposal kami,” kata Qureshi saat berpidato dalam konferensi pers bersama Sekjen OKI Hissein Brahim Taha di Islamabad.

“Kami telah membahas masalah ini dengan Bahrain dan Arab Saudi juga,” katanya tanpa merinci tanggapan kedua negara Teluk itu.

“Saya akan mengunjungi Cina dalam beberapa hari ke depan. Kami akan membahas lebih lanjut masalah ini di sana,” tambahnya. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah