Dunia Internasional Desak Taliban Izinkan Kembali Anak Perempuan Bersekolah

0 125

KABUL (Arrahmah.id) — Amerika Serikat dan negara lainnya pada Kamis (24/3/2022) mengutuk keputusan Taliban menutup sekolah menengah perempuan di Afghanistan hanya beberapa jam setelah dibuka kembali.

Mereka mendesak Taliban untuk kembali membuka sekolah bagi anak perempuan.

Pernyataan bersama dari menteri luar negeri Inggris, Kanada, Prancis, Italia, Norwegia dan AS, ditambah perwakilan tinggi Uni Eropa, mengatakan bahwa keputusan pada hari Rabu (23/3) oleh Taliban akan membahayakan prospek legitimasi kelompok itu.

Selain itu, keputusan Taliban juga membahayakan ambisi Afghanistan menjadi anggota yang dihormati dalam masyarakat bangsa-bangsa.

“Tindakan Taliban bertentangan dengan jaminan publik kepada rakyat Afghanistan dan masyarakat internasional,” kata negara-negara Barat, sebagaimana dikutip dari Central News Agency (24/3).

Mereka meminta Taliban, yang merebut kekuasaan Agustus lalu ketika pasukan AS menarik diri dari negara itu, untuk “segera membatalkan keputusan ini, yang akan memiliki konsekuensi jauh melampaui kerugiannya bagi gadis-gadis Afghanistan”.

“Jika tidak dibalik, itu akan sangat merusak prospek Afghanistan untuk kohesi sosial dan pertumbuhan ekonomi,” kata mereka.

Penandatangan pernyataan itu termasuk Norwegia, yang menjadi tuan rumah pembicaraan penting antara Taliban dan beberapa diplomat Barat pada Januari.

Sementara pemerintah Norwegia bersikeras bahwa mereka menempatkan “tuntutan nyata” pada Taliban dan bahwa pembicaraan di Oslo sama sekali bukan legitimasi gerakan.

Kepala Dewan Pengungsi Norwegia mengatakan pada saat itu bahwa pencabutan sanksi terhadap Taliban merupakan langkah penting dalam upaya menyelamatkan nyawa di Afghanistan.

Turki pun menyesalkan keputusan Taliban untuk tetap menutup sekolah menengah di Afghanistan bagi anak perempuan di sana. Ankara menyerukan Taliban agar mengizinkan semua kalangan di Afghanistan mengenyam pendidikan utama.

“Kami menyerukan pemerintahan interim Afghanistan untuk mengizinkan anak perempuan dari segala usia mengambil bagian dalam pendidikan secara inklusif sesegera mungkin, pertama dan terutama untuk kepentingan rakyat Afghanistan, serta menekankan bahwa kami akan terus mendukung rakyat Afghanistan di hari-hari yang sulit ini,” kata Kementerian Luar Negeri Turki dalam sebuah pernyataan pada Rabu (23/3) malam.

Keputusan Taliban untuk menutup sekolah bagi anak perempuan terjadi setelah pertemuan Selasa malam oleh pejabat senior di kota selatan Kandahar, pusat kekuatan de facto gerakan itu dan jantung spiritual konservatif.

Ini menyusul kerja berbulan-bulan oleh komunitas internasional untuk mengatasi masalah dukungan gaji guru, dan datang tepat ketika gadis-gadis Afghanistan dengan penuh semangat kembali ke sekolah untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan.

Negara-negara Barat memperingatkan bahwa langkah itu “akan memiliki dampak yang tak terelakkan pada prospek Taliban untuk mendapatkan dukungan politik dan legitimasi baik di dalam maupun di luar negeri”.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Taliban memerintahkan penutupan kembali sekolah anak perempuan Afghanistan setelah beberapa jam dibuka, Rabu (23/3).

Sebelumnya, murid perempuan telah diperbolehkan kembali ke sekolah di ibu kota Afghanistan setelah otoritas Taliban mengumumkan pembukaan kembali sekolah menengah.

Taliban telah memberlakukan pembatasan keras pada hak-hak perempuan sejak merebut kekuasaan Agustus 2021, lalu.

Hanya, anak laki-laki yang diperbolehkan untuk ke sekolah.

Mengutip CNA, Taliban menarik kembali pengumuman pembukaan sekolah bagi anak perempuan, dengan mengatakan bahwa sekolah akan tetap tutup sampai ada rencana yang dibuat sesuai dengan hukum Islam.

Guru dan siswa dari tiga sekolah menengah di sekitar ibu kota Kabul mengatakan para gadis telah kembali ke kampus dengan gembira pada Rabu pagi, tetapi diperintahkan untuk pulang.

Mereka mengatakan banyak siswa pulang sambil menangis.

“Kami semua kecewa dan kami semua benar-benar putus asa ketika kepala sekolah memberi tahu kami, dia juga menangis,” kata seorang siswa, yang tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

Terakhir kali Taliban memerintah Afghanistan, dari tahun 1996 hingga 2001, mereka melarang pendidikan perempuan dan sebagian besar pekerjaan.

Komunitas internasional telah menjadikan pendidikan anak perempuan sebagai tuntutan utama untuk pengakuan masa depan pemerintahan Taliban, yang mengambil alih negara itu pada Agustus ketika pasukan asing menarik diri.

Kementerian Pendidikan telah mengumumkan pekan lalu bahwa sekolah untuk semua siswa, termasuk anak perempuan, akan dibuka di seluruh negeri pada Rabu setelah berbulan-bulan pembatasan pendidikan untuk anak perempuan usia sekolah menengah.

Pada Selasa (22/3) malam, juru bicara Kementerian Pendidikan merilis video ucapan selamat kepada semua siswa atas kembalinya mereka ke kelas.

Namun pada hari Rabu, pemberitahuan Kementerian Pendidikan mengatakan sekolah untuk anak perempuan akan ditutup sampai rencana terkait pakaian sekolah disusun sesuai dengan hukum Islam dan budaya Afghanistan, menurut Bakhtar News, sebuah kantor berita pemerintah.

“Kami memberi tahu semua sekolah menengah perempuan dan sekolah-sekolah yang memiliki siswa perempuan di atas kelas enam bahwa mereka libur sampai pesanan berikutnya,” kata pemberitahuan itu. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah