Grup Wagner Rusia tarik pejuang di Libya untuk berperang di Ukraina

0 297

MOSKOW (Arrahmah.com) – Grup Wagner Rusia telah menarik sekitar 1.300 tentara bayarannya dari Libya ke Rusia melalui Suriah untuk berpartisipasi dalam operasi militer Rusia di Ukraina, menurut pakar militer dan strategis Kolonel Adel Abdel Kafi.

Menurut Abdel Kafi: “Jumlah total tentara bayaran Wagner Rusia yang ada di tanah Libya adalah sekitar 2.200.”

Dia menambahkan, “Karena perangnya di Ukraina, Rusia memutuskan untuk menarik 1.300 personel Wagner, hanya menyisakan 900,” menurut laporan Anadolu Agency.

Dia menjelaskan bahwa para pejuang Wagner ditarik dari pos mereka di jalan yang menghubungkan Sirte-Jufra, sementara mereka memperkuat posisi mereka di pangkalan udara strategis Al-Jufra dan Brak Al-Shati.

Pada 22 Februari, saluran Panorama Libya mengutip sumber tak dikenal yang mengungkapkan bahwa 300 pejuang Wagner ditarik dari Sukanah dan Wadan dan menuju ke selatan.

Pada 24 Februari, Rusia melancarkan operasi militer terhadap tetangganya Ukraina, yang mendorong ibu kota dunia dan organisasi regional dan internasional untuk menjatuhkan sanksi terhadap Moskow yang mencakup berbagai sektor, termasuk diplomatik, ekonomi, keuangan, dan olahraga.

Jumlah tentara bayaran Wagner di Libya bervariasi dari satu sumber ke sumber lainnya, tetapi Kepala Dewan Tertinggi Negara Khaled Al-Mishri memperkirakan jumlah mereka sekitar 7.000, bersama dengan 30 pesawat jet.

Tentara Bayaran Afrika

Abdel Kafi menambahkan: “Wagner sekarang bergantung pada tentara bayaran Afrika, yang saya awasi pelatihannya di sejumlah lokasi.”

Dia melanjutkan: “Landasan pacu tanah yang digunakan oleh tentara bayaran Wagner (di Libya selatan) dijaga oleh tentara bayaran Chad, yang dilatih oleh Wagner bulan lalu untuk melakukan operasi melawan Chad, sebagai bagian dari strategi Rusia untuk memperluas ke beberapa negara Afrika atau bekas jajahan Prancis untuk mengambil mereka dari kendali Prancis.”

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Abdel Kafi menunjukkan: “Wagner sekarang terus merekrut tentara bayaran Afrika untuk memperkuat posisi mereka setelah menarik beberapa senjata berat, seperti sistem Pantsir (anti-pesawat), ke pangkalan udara Al-Jufra dan Brak Al-Shati.”

Tentang kebangsaan tentara bayaran Afrika, Abdel Kafi berbagi: “Wagner merekrut tentara bayaran dari Mali, Chad dan Sudan, dan mereka didorong bersama dengan elemen Suriah di jajaran perusahaan.”

Grup Wagner di Libya

Tentara bayaran Wagner telah berada di Libya sejak Oktober 2018, menurut laporan PBB yang diterbitkan oleh media Barat pada Mei 2020, yang menyatakan bahwa jumlah mereka berkisar antara 800 dan 1.000.

Namun, peran Wagner semakin intensif setelah partisipasinya dalam agresi yang dipimpin oleh pasukan Jenderal Khalifa Haftar terhadap ibu kota, Tripoli, pada April 2019. Penarikan mereka dari medan pertempuran pada akhir Mei 2020 menyebabkan runtuhnya pasukan Libya timur yang dipimpin oleh Haftar dan mundur ke depan Sirte-Jufra.

Tentara bayaran Wagner saat ini aktif di antara kegubernuran Sirte (450 km timur Tripoli) dan Jufra (600 km tenggara Tripoli) dan berbasis di Pangkalan Udara Ghardabiya di Sirte dan pelabuhannya. Mereka juga aktif di pangkalan udara Al-Jufra dan diperpanjang ke barat daya, juga berbasis di pangkalan udara Brak Al-Shati (700 km selatan Tripoli).

Tentara Libya memantau pergerakan tentara bayaran Wagner beberapa kali di pangkalan udara Sirte dan Al-Jufra, dan juga berulang kali mengumumkan pemantauan kedatangan penerbangan yang membawa tentara bayaran dari berbagai negara.

Terlepas dari kesepakatan pihak-pihak Libya pada 23 Oktober 2020, untuk mengusir tentara bayaran asing yang dipimpin oleh Wagner dari negara mereka dalam waktu tiga bulan sejak tanggal tersebut, hal ini belum tercapai di lapangan.

Pemerintah dan analis Barat menuduh kelompok Wagner melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Afrika dan terlibat dalam konflik di Suriah, Libya, Republik Afrika Tengah, Chad, dan baru-baru ini, Mali.

(fath/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah