150 diplomat Rusia diusir dari Eropa sejak perang Ukraina dimulai

0 130

WINA (Arrahmah.id) – Sebanyak 150 diplomat Rusia telah diusir dari negara-negara Eropa karena melanggar Konvensi Wina sejak Rusia melancarkan perang terhadap Ukraina lebih dari sebulan lalu.

Sebagian besar negara mengutip ancaman keamanan dan dugaan spionase oleh diplomat Rusia untuk mengusir mereka, sementara yang lain menyatakan diplomat “persona non grata” untuk menunjukkan solidaritas dengan Ukraina, lansir Anadolu (31/3/2022).

Polandia mengusir 45 diplomat Rusia

Polandia mengusir 45 diplomat Rusia karena dicurigai menjadi mata-mata. Ini telah menjadi negara Eropa yang mengusir sebagian besar diplomat Rusia sejak awal perang.

Negara tersebut saat ini menampung sekitar 2,4 juta pengungsi Ukraina di wilayahnya.

Slovakia, tetangga Ukraina lainnya, mengusir 38 diplomat Rusia dengan alasan melanggar Konvensi Wina tentang hubungan diplomatik. Perdana Menteri Eduard Heger mengatakan diplomat Rusia menimbulkan risiko keamanan yang tinggi.

Belgia mengusir 21 diplomat Rusia

Pemerintah Belgia mengusir 21 diplomat Rusia atas tuduhan mata-mata dan ancaman keamanan.

Menteri Luar Negeri Belgia Sophie Wilmes mengatakan diplomat Rusia yang bekerja di Kedutaan Besar Rusia di Brussels dan Konsulat Rusia di Antwerpen terlibat dalam kegiatan spionase yang mengancam keamanan nasional negara itu.

Pemerintah Belanda mengusir 17 diplomat Rusia karena memata-matai, Menteri Luar Negeri Wopke Hoekstra mengumumkan.

Sementara Czechia mengusir seorang diplomat Rusia yang bekerja di Kedutaan Besar Rusia di Praha, media Ceko mengklaim bahwa diplomat yang diusir itu adalah Wakil Duta Besar Feodosij Vladisevszkij.

Negara Baltik

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Kementerian Luar Negeri Lithuania memanggil Duta Besar Rusia Alexey Isakov untuk memberikan nota diplomatik yang menyatakan empat karyawan Kedutaan Besar Rusia “persona non grata.”

Kegiatan diplomat Rusia baru-baru ini dikatakan tidak sesuai dengan status diplomatik mereka dan mereka diminta untuk meninggalkan negara itu.

Lithuania mengatakan pihaknya membuat keputusan untuk menunjukkan solidaritas dengan Ukraina, yang telah menghadapi agresi militer Rusia yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Selain itu, Estonia mengusir tiga diplomat Rusia, dan Latvia mendeklarasikan tiga diplomat Rusia persona non grata.

Diplomat Rusia diusir dari negara-negara Balkan

Meskipun hubungannya relatif lebih baik dengan Rusia, Bulgaria mengusir 12 diplomat Rusia.

Di Makedonia Utara, lima diplomat Rusia diusir dengan alasan tidak mematuhi Konvensi Wina.

Kementerian Luar Negeri Montenegro mengumumkan bahwa seorang diplomat Rusia dinyatakan sebagai persona non grata.

Juga, AS mengusir 13 diplomat Rusia dari misi PBB di New York.

Perang Rusia-Ukraina, yang dimulai pada 24 Februari, telah memicu kemarahan internasional, dengan Uni Eropa, AS, dan Inggris, antara lain, menerapkan sanksi keuangan yang keras terhadap Moskow.

Setidaknya 1.189 warga sipil telah tewas di Ukraina dan 1.901 terluka, menurut perkiraan oleh PBB, yang memperingatkan bahwa angka sebenarnya kemungkinan jauh lebih tinggi.

Lebih dari 4 juta warga Ukraina juga telah melarikan diri ke beberapa negara Eropa, dengan jutaan lainnya mengungsi di dalam negeri, menurut badan pengungsi PBB.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah