Chiropractor muda Uighur-Australia calonkan diri untuk dapatkan kursi di Parlemen Australia

0 204

ADELAIDE (Arrahmah.id) – Seorang chiropractor muda Uighur-Australia mencalonkan diri untuk mendapatkan kursi di Parlemen Australia untuk mengatasi ancaman Cina terhadap benua itu dan terhadap Uighur di Xinjiang dan di tempat lain di dunia.

Dialnsir RFA pada Selasa (5/4/2022), Intezar Elham (28) mengatakan bahwa dia memutuskan pada Oktober 2021 untuk mencalonkan diri dalam pemilihan yang akan berlangsung pada bulan Mei 2022 di negara itu setelah dia diundang untuk menjadi kandidat oleh Aliansi Demokratik Drew Pavlou yang baru dibentuk, sebuah partai kecil yang mempromosikan hak asasi manusia di Cina.

Di situs webnya, Elham mengatakan dia adalah Muslim Uighur-Australia pertama dan termuda yang mencalonkan diri sebagai anggota parlemen.

Elham mengatakan dia ingin menjadi corong bagi Uighur dalam politik Australia. Dia menghadiri demonstrasi pada 30 Maret di depan konsulat Tiongkok di Adelaide di Australia selatan.

Dalam pidatonya di sana, Elham mencatat bahwa orang Australia sekarang sadar akan kenyataan yang telah dihadapi Uighur selama beberapa dekade. Dia juga menggambarkan tekadnya untuk mencalonkan diri karena apa yang dia katakan adalah kegagalan Partai Liberal yang berkuasa untuk bersikap keras terhadap Cina.

“Tetapi bahkan jika kami tidak menang, tujuan kami lebih besar dari itu,” katanya pada pertemuan itu.

“Tujuan saya adalah untuk mengalihkan pembicaraan dan debat nasional tentang isu-isu besar seperti ancaman yang ditimbulkan pemerintah Cina terhadap negara ini dan dunia,” lanjutnya.

Elham berbicara tentang kekagumannya terhadap mendiang Senator Australia Kimberley Kitching, anggota parlemen Partai Buruh Australia, pengacara dan anggota serikat pekerja yang meninggal karena serangan jantung pada 10 Maret.

“Kitching adalah pendukung setia perjuangan Uighur di Parlemen dan di seluruh dunia. Dia menentang Cina setelah mendirikan Kelompok Antar-Parlemen di Cina dan merupakan politisi utama yang mendorong Undang-Undang Magnitsky Australia,” kata Elham, merujuk pada undang-undang yang disahkan oleh Parlemen Australia pada Desember 2021 untuk membuat kerangka hukum untuk sanksi.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

“Warisan Kimberley adalah dunia di mana negara-negara seperti ini membela mereka yang membutuhkan kita, dan untuk itu dia berterima kasih kepada Uighur di sini dan di seluruh dunia,” katanya.

Elham, yang menggunakan nama panggilan Inty, mengatakan di situs webnya bahwa dia tidak pernah melihat dirinya memasuki dunia politik.

“Tetapi karena kakek-nenek saya melarikan diri dari kebrutalan pemerintah Cina yang otoriter, saya tidak bisa hanya duduk dan menonton Partai Komunis Cina merusak Australia dan demokrasi kita,” katanya.

“Kita bisa melihat pengaruh ini misalnya, di konsulat Cina yang megah di Joslin yang dibangun tanpa konsultasi dengan masyarakat dan memata-matai kita,” katanya, merujuk pada konsulat yang dibuka pada Maret 2021 di daerah yang banyak dihuni warga Uighur dan dekat dengan sekolah bahasa Uighur.

“Kita harus bangkit,” tegasnya.

Dilzat, seorang intelektual Uighur yang tinggal di Adelaide dan mendukung kampanye Elham, mengatakan bahwa orang Uighur di seluruh dunia senang bahwa ada calon politisi yang lahir dan besar di Australia yang berjuang atas nama Uighur di Cina.

“Apa yang dia publikasikan ke media dan dunia di sana pada demonstrasi di depan konsulat adalah platform politiknya, apa yang dia lawan, siapa yang berdiri di belakangnya,” katanya.

“Acara ini menjadi semacam upacara pembukaan formal,” pungkas Dilzat. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah