Ribuan warga Suriah menunggu pembebasan kerabat mereka setelah Asad mengeluarkan dekrit amnesti

0

DAMASKUS (Arrahmah.id) – Ribuan warga Suriah telah menunggu di luar penjara di negara itu untuk pembebasan kerabat mereka yang ditahan oleh rezim Bashar Asad, menyusul amnesti umum yang dikeluarkan oleh Asad.

Sejak dekrit tersebut dikeluarkan pada Sabtu – yang memberikan “amnesti umum untuk kejahatan teroris yang dilakukan oleh warga Suriah” sebelum 30 April 2022, “kecuali untuk mereka yang menyebabkan kematian seseorang” – ratusan tahanan dilaporkan telah dibebaskan, lansir MEMO (5/5/52022).

Menurut Kementerian Kehakiman Suriah, ada lebih banyak lagi yang akan dibebaskan, yang menyebabkan ribuan warga Suriah dan keluarga berkumpul di luar penjara di ibu kota, Damaskus, dan penjara militer terkenal di Sednaya.

Rezim bersikeras bahwa mereka yang telah dibebaskan – banyak dari mereka telah menghabiskan sekitar satu dekade dalam tahanan – adalah tahanan politik dan mereka yang dinyatakan bersalah atas tuduhan “terorisme”, yang terdiri dari siapa saja yang mengekspresikan kritik terhadap rezim, kampanye untuk hak asasi manusia. atau merupakan bagian dari entitas oposisi.

Foto-foto beberapa orang yang dibebaskan dipublikasikan di situs media sosial seperti Twitter, dengan banyak pengguna mengomentari kondisi lemah mantan tahanan dan tatapan traumatis mereka, yang kemungkinan disebabkan oleh penyiksaan dan trauma selama bertahun-tahun di bawah penahanan. Banyak dari mereka juga dilaporkan menderita kehilangan ingatan, penyakit mental dan kehilangan kemampuan fisik.

Unduh Aplikasi Arrahmah di Android

Meskipun dekrit tersebut merupakan yang paling komprehensif dari banyak amnesti lain yang dikeluarkan oleh rezim, namun sejauh ini tidak ada tahanan politik terkemuka yang dibebaskan, dan sebagian besar masih diyakini telah disiksa dan dibunuh oleh rezim.

Menteri Kehakiman rezim Suriah, Ahmed El-Sayed menggambarkan amnesti kepada surat kabar Al-Watan yang dikelola negara sebagai rekonsiliasi nasional yang komprehensif, yang tidak hanya mencakup tahanan dan mereka yang bersalah atas “terorisme” di Suriah, tetapi juga warga Suriah serupa di luar negeri. Dia mengklaim bahwa itu akan berkontribusi pada potensi kembalinya ribuan pengungsi.

Wakil Menteri Kehakiman, Nizar Sedkni, juga menyatakan dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita Arab Suriah (SANA) yang dikelola rezim bahwa amnesti akan secara otomatis mencakup warga Suriah di luar negeri, menganggap mereka memenuhi syarat.

Jaminan pengembalian yang aman dan rekonsiliasi seperti itu dibuat pada tahun-tahun sebelumnya tetapi selalu ditentang oleh laporan bahwa dinas keamanan rezim menargetkan, menahan, menyiksa dan sering membunuh mereka yang kembali.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah