Islamofobia menjadi hal umum di Bosnia dan Herzegovina

0

SARAJEVO (Arrahmah.id) – Ada lebih banyak kasus Islamofobia di Bosnia dan Herzegovina daripada di seluruh Eropa, kata kepala organisasi Muslim di negara itu, Selasa (24/5/2022).

“Sayangnya, Islamofobia ada di masyarakat kita. Kita mungkin menderitanya di Bosnia, Kroasia, atau Serbia. Islamofobia, bisa kita katakan, lebih umum di Bosnia dan Herzegovina daripada di negara-negara Eropa (lainnya),” Husein Kavazovic Kavazovic, presiden kelompok Persatuan Islam, mengatakan kepada Anadolu Agency dalam sebuah wawancara.

Menjelaskan bahwa Islamofobia adalah “semacam rasisme,” Kavazovic mengatakan bentuk diskriminasi ini masih marak di negara Balkan meskipun Muslim dan non-Muslim tinggal bersama di dalam perbatasannya.

“Meskipun kami sering bertemu, sayangnya, inilah masalahnya,” keluhnya, seraya menambahkan bahwa kebanyakan orang tidak menyangka akan menghadapi Islamofobia di Bosnia dan Herzegovina atau ibu kotanya, Sarajevo.

Kavazovic berpendapat bahwa Islam tidak sepenuhnya dipahami di Bosnia dan Herzegovina, atau, misalnya, arti kerudung, yang juga dikenal sebagai hijab, yang dipakai banyak wanita Muslim.

Memperhatikan bahwa beberapa wanita Muslim dipaksa keluar dari pekerjaan mereka atau tidak diberikan pekerjaan karena mereka mengenakan hijab, dia mengatakan ini adalah praktik “konyol” oleh majikan.

Tidak ada kekuatan yang dapat mengulangi peristiwa di tahun 1990-an

Di tengah meningkatnya kekhawatiran di negara pemisahan etnis, Kavazovic mengatakan banyak yang khawatir bahwa ketegangan yang membara akan berubah menjadi perang baru.

“Sebagai negara kecil, kami mengalami perang yang sangat menyakitkan,” kata pemimpin Muslim itu, seraya menambahkan, “Ketika saya melihat situasi saat ini, tidak ada kekuatan yang dapat mengulangi apa yang terjadi pada 1990-an di Bosnia dan Herzegovina.”

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

“Orang-orang yang membicarakan cerita tentang kemungkinan perang hanya membuat hidup menjadi sulit. Itu sebabnya anak muda dan anak-anak kita tinggal di luar negeri. Tapi, tetap baik untuk berhati-hati,” kata Kavazovic.

Perang Bosnia dimulai pada 1 Maret 1992 dan berlangsung hingga 14 Desember 1995.

Lebih dari 100.000 orang kehilangan nyawa mereka dalam perang, sementara sekitar 2 juta orang tercerabut dari rumah mereka.

Negara ini sangat menderita selama perang kemerdekaannya, yang meliputi pengepungan Sarajevo dan genosida Srebrenica, kekejaman perang terburuk di Eropa sejak 1945.

Pengepungan ibu kota Sarajevo dimulai pada 5 April 1992. Dalam 1.425 hari, total 11.541 orang di Sarajevo, 1.601 di antaranya adalah anak-anak, terbunuh.

Lebih dari 50.000 warga sipil terluka oleh sekitar 500.000 rudal yang dijatuhkan di kota itu.

Rata-rata 329 mortir ditembakkan ke kota setiap hari.

Di kota Srebrenica, sekitar 80 kilometer sebelah timur ibu kota, lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia tewas ketika pasukan Serbia Bosnia menyerang pada Juli 1995, meskipun ada pasukan penjaga perdamaian Belanda.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel