Ledakan Besar Terjadi di Bangladesh, 44 Orang Tewas

0

DHAKA (Arrahmah.id) — Kebakaran dan ledakan besar telah menewaskan sedikitnya 44 orang dan melukai ratusan lainnya di sebuah depot penyimpanan dekat kota Chittagong, Bangladesh.

Ratusan orang telah tiba untuk mengatasi kebakaran ketika sejumlah kontainer pengiriman meledak di lokasi di Sitakunda, seperti dikutip BBC (5/6//2022).

Diperkirakan bahwa bahan kimia disimpan dalam beberapa wadah.

Kebakaran industri sering terjadi di Bangladesh, dan sering disalahkan atas peraturan keselamatan yang buruk.

Banyak dari mereka yang terluka dikatakan berada dalam kondisi kritis dan jumlah orang yang terbunuh diperkirakan akan meningkat.

Rumah sakit di daerah itu kewalahan, dengan kerumunan orang menunggu di lorong untuk perawatan. Petugas medis telah mengajukan permohonan donor darah dan klinik militer membantu merawat yang terluka.

Kebakaran terjadi sekitar pukul 21.00 waktu setempat (15.00 GMT) pada Sabtu dan ratusan petugas pemadam kebakaran, polisi, dan sukarelawan dengan cepat tiba di tempat kejadian.

Ketika mereka mencoba memadamkan kobaran api, sebuah ledakan besar mengguncang situs tersebut, menelan banyak penyelamat dalam kobaran api dan melemparkan puing-puing dan orang-orang ke udara.

“Ledakan itu hanya melemparkan saya sekitar 10 meter dari tempat saya berdiri. Tangan dan kaki saya terbakar,” kata sopir truk Tofael Ahmed kepada kantor berita AFP.

Para relawan, beberapa yang hanya mengenakan sandal di kaki mereka, terus membawa mayat-mayat dari puing-puing yang membara pada Minggu pagi.

Gambar-gambar akibatnya menunjukkan sisa-sisa kontainer pengiriman logam yang bengkok dan atap gudang yang runtuh. Seorang jurnalis lokal mengatakan kepada BBC bahwa ada bau menyengat di udara.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Setidaknya lima petugas pemadam kebakaran tewas dalam ledakan itu dan beberapa lainnya terluka. Banyak orang masih hilang, termasuk jurnalis yang meliput kebakaran sebelum ledakan.

Ledakan itu begitu besar sehingga terdengar beberapa kilometer jauhnya dan menghancurkan jendela-jendela bangunan di dekatnya.

Seorang penjaga toko setempat mengatakan kepada wartawan bahwa sepotong puing telah terbang setengah kilometer dan mendarat di kolamnya. Dia menggambarkan melihat “bola api jatuh seperti hujan” setelah ledakan.

Banyak orang di Bangladesh membandingkan ledakan itu dengan ledakan besar yang melanda Beirut pada tahun 2020, kata Akbar Hossain dari BBC di ibu kota, Dhaka. Dia mengatakan orang-orang telah melaporkan mendengar ledakan itu dari jarak 30-40 km (19-25 mil).

Petugas pemadam kebakaran masih berjuang untuk memadamkan api pada hari Minggu, dengan ledakan yang terus berlanjut membuatnya lebih sulit, menurut pejabat pemadam kebakaran.

Tentara telah mengerahkan karung pasir untuk mencegah bahan kimia mengalir ke Samudra Hindia.

Sekitar 4.000 kontainer disimpan di depot di Sitakunda, yang berjarak sekitar 40 km (25 mil) dari Chittagong – pelabuhan laut utama Bangladesh dan kota terbesar kedua. Sitakunda bertindak sebagai titik transit untuk barang-barang yang melakukan perjalanan melalui pelabuhan.

Seorang pejabat pemerintah daerah mengatakan depo itu berisi jutaan dolar garmen yang menunggu untuk diekspor ke pengecer Barat.

Bangladesh adalah pemasok utama pakaian ke Barat dan telah makmur selama dekade terakhir untuk menjadi pengekspor pakaian terbesar kedua di dunia.

Tetapi peraturan keselamatan sering diabaikan atau ditegakkan dengan buruk, dan ada beberapa kebakaran besar dan insiden lainnya di pabrik-pabrik dalam beberapa tahun terakhir.

Pada hari Minggu, surat kabar Dhaka Tribune menerbitkan daftar 12 bencana industri – termasuk kebakaran, runtuhnya bangunan dan kebocoran bahan kimia – yang telah menewaskan lebih dari 1.000 orang sejak 2005. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel