Terus bertikai, pemerintahan "Israel" mendekati keruntuhan

0

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Koalisi pemerintahan yang rapuh di “Israel” tampak hampir runtuh pada Senin (13/6/2022) setelah laporan bahwa seorang anggota parlemen dari partai sayap kanan Perdana Menteri Naftali Bennett, mengatakan dia “tidak lagi menjadi bagian” dari pemerintah.

Perkembangan itu terjadi ketika koalisi ideologis Bennett yang beragam, yang mencakup partai-partai kanan, liberal dan Arab, telah terhuyung-huyung semakin dekat dengan kehancuran, setahun setelah mengakhiri rekor 12 tahun pemerintahan Benjamin Netanyahu.

“Saya telah memberi tahu Perdana Menteri bahwa berdasarkan situasi saat ini, saya bukan lagi bagian dari koalisi,” kata Nir Orbach dari partai Yamina dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh beberapa media “Israel”, seperti dilansir MEMO.

Tidak ada komentar dari Orbach, yang pernyataannya mengatakan anggota parlemen “ekstremis dan anti-Zionis” telah membawa koalisi “ke arah yang bermasalah”.

Pernyataannya mengatakan dia ingin menghindari pemilihan lain dan dia tidak akan memilih untuk membubarkan parlemen, meskipun kepergiannya membuat koalisi Bennett kekurangan anggota, dengan 59 kursi di Knesset (parlemen) yang beranggotakan 120 orang.

Netanyahu, yang sekarang menjadi pemimpin oposisi dan berjanji akan kembali meskipun dia diadili atas tuduhan korupsi, mengatakan pemerintah mengadakan “salah satu pemakaman terpanjang dalam sejarah”.

Jangan Lewatkan Besok Tayang !!!

Setelah berminggu-minggu pertengkaran di antara para mitra, tanda paling jelas dari kelemahan koalisi datang minggu lalu ketika RUU yang memperluas hak hukum sipil “Israel” untuk pemukim di Tepi Barat yang diduduki dikalahkan di Parlemen.

Undang-undang pemukim, yang biasanya mendapat dukungan luas di Parlemen dan telah berulang kali diperbarui selama lima dekade terakhir, menjadi korban dari iklim yang semakin pahit antara pemerintah dan oposisi.

“Anda tidak berjuang untuk negara kami tetapi untuk kursi Anda sendiri,” kata Netanyahu kepada Bennett, yang pernah menjadi salah satu pembantu terdekatnya, selama debat di Parlemen.

Bennett, mantan milyuner komando dan teknologi yang terjun ke politik nasional pada 2013, mengatakan pemerintahnya telah mendorong pertumbuhan ekonomi, memangkas pengangguran, dan menghilangkan defisit untuk pertama kalinya dalam 14 tahun.

“Kami berjuang untuk pemerintah akhir-akhir ini,” katanya kepada Knesset. “Kami berjuang karena pilihannya adalah antara kekacauan dan stabilitas.” (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel