Jurnalis India Mohammed Zobair ditangkap karena cuitan di Twitter pada 2018

0

NEW DELHI (Arrahmah.id) – Polisi di ibu kota India telah menangkap jurnalis Mohammed Zubair dengan tuduhan menyakiti sentimen agama untuk cuitan yang dia posting pada 2018.

Zubair, salah satu pendiri situs pengecekan fakta Alt News, ditangkap pada Senin malam (27/6/2022) di New Delhi dan ditahan selama sehari dalam tahanan polisi, kata pejabat dan laporan media.

Zubair ditangkap menyusul pengaduan oleh akun Twitter @balajikijaiin bulan ini, di mana orang yang bersangkutan menuduh jurnalis Muslim berusia 39 tahun itu telah menghina umat Hindu dengan mengomentari penggantian nama sebuah hotel berdasarkan dewa monyet Hindu, Hanuman.

Penangkapannya terjadi lima hari setelah Twitter menerima permintaan dari pemerintah yang mengklaim akunnya melanggar hukum India.

Salah satu pendiri Alt News lainnya, Pratik Sinha, mengatakan di Twitter tidak ada pemberitahuan yang diberikan kepada Zubair sebelum penangkapannya.

“Dia saat ini ditahan di dalam bus polisi di Burari selama lebih dari satu jam,” kata Sinha, mengacu pada lingkungan New Delhi di mana Zubair akan diinterogasi sebelum hakim mengizinkan penangkapan.

Dalam tweet lain, Sinha menulis: “Setelah pemeriksaan medis, Zubair dibawa ke lokasi yang dirahasiakan. Baik pengacara Zubair maupun saya tidak diberitahu di mana. Kami berada di mobil polisi bersamanya. Tidak ada polisi yang memakai label nama,” lansir Al Jazeera.

Zubair, mantan insinyur telekomunikasi dari pusat IT selatan Bengaluru, dan Sinha, seorang insinyur perangkat lunak dari Ahmedabad, mendirikan Alt News pada 2017.

Sejak itu, situs web tersebut telah membongkar banyak berita palsu, sebagian besar didorong oleh portal sayap kanan Hindu, dan klaim yang dibuat oleh anggota Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa atau pendukungnya.

Zubair dan Sinha telah menghadapi trolling online dan kasus polisi untuk pekerjaan mereka selama bertahun-tahun.

Juru bicara Polisi Delhi Suman Nalwa mengonfirmasi penangkapan Zubair kepada Al Jazeera dan mengklaim Pasal 153 (memberikan provokasi dengan maksud untuk menyebabkan kerusuhan) dan Pasal 295A (tindakan yang disengaja dan jahat yang dimaksudkan untuk membuat marah perasaan agama) dari KUHP India telah diajukan terhadap jurnalis tersebut. .

Ketika ditanya tentang klaim Sinha di Twitter bahwa tidak ada pemberitahuan sebelumnya yang diberikan atau bahwa Zubair dibawa ke lokasi yang dirahasiakan, Nalwa mengatakan: “Saya belum melihat tweet dan saya tidak menanggapi tweet.”

‘Hukum lain untuk kebebasan pers’

Wartawan, aktivis, dan pemimpin oposisi mengecam penangkapan Zubair, menuntut pembebasannya segera dan menyebut tindakan polisi sebagai “serangan terhadap kebenaran”.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter, DIGIPUB News India Foundation, sebuah jaringan organisasi media digital, mengatakan penggunaan undang-undang “ketat” sebagai alat untuk melawan jurnalis harus dihentikan.

Steven Butler, koordinator program Asia di Committee to Protect Journalists (CPJ), mengatakan penangkapan Zubair “menandai rendahnya kebebasan pers di India”.

“Pihak berwenang harus segera dan tanpa syarat membebaskan Zubair, dan mengizinkannya untuk melanjutkan pekerjaan jurnalistiknya tanpa campur tangan lebih lanjut,” kata Butler, menurut sebuah pernyataan yang diposting di situs web CPJ.

India menempati peringkat ke-150 pada Indeks Kebebasan Pers Dunia 2022, yang diterbitkan oleh pengawas pers Reporters Without Borders (RSF).

Pada Hari Kebebasan Pers Sedunia bulan lalu, 10 kelompok hak asasi manusia mengatakan pihak berwenang India menuntut jurnalis dan kritikus di bawah undang-undang yang ketat karena mengkritik kebijakan pemerintah.

Segera setelah penangkapan Zubair, tagar #IStandWithZubair dan #ReleaseZubair mulai menjadi tren di Twitter di India.

Rahul Gandhi, pemimpin oposisi utama dari partai Kongres, mengatakan “setiap orang yang mengungkap kebencian, kefanatikan, dan kebohongan BJP adalah ancaman bagi mereka (pemerintah)”.

“Menangkap satu suara kebenaran hanya akan membangkitkan seribu suara lagi. Kebenaran SELALU menang atas tirani,” tulis Gandhi.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi M. Jibriel