Relawan dan otoritas membantu jemaah haji kalahkan panas dengan menyediakan minuman dingin

0

ARAFAH (Arrahmah.id) – Saat peziarah berjalan menuju Bukit Arafah dan Masjid Namirah di bawah terik matahari, sekelompok pria dan wanita muda secara sukarela menyediakan air dingin untuk membantu mereka menghindari dehidrasi.

Puluhan relawan dari berbagai latar belakang yang datang untuk melayani para peziarah mengatakan bahwa mereka merasa terhormat untuk membantu.

Mansour Murtadha (27), yang berbasis di Mekkah, secara sukarela mendistribusikan air dingin kepada para peziarah dengan Asosiasi Amal Al Birr. “Saya datang dengan asosiasi, dan saya di sini mendistribusikan air kepada para peziarah dan membantu mereka dengan semua kebutuhan dan pertanyaan mereka,” kata Mansour kepada Arab News.

“Saya melakukan pekerjaan ini sebagai amal baik, dan saya hanya berharap haji mereka akan selesai dan diterima,” katanya.

Omar Al-Zahrani, anggota Persatuan Pramuka Arab Saudi di Arafah, mengatakan, timnya membagikan jus jeruk dan air dingin.

Pasangan India Abdul Qadeer Pasha dan Ayesha Afsar menjadi sukarelawan bersama Forum Kesejahteraan Peziarah India di bawah kantor Jamaah Haji India di Konsulat Jenderal India.

“Saya relawan, dan sebagai relawan, kita perlu mengarahkan para jamaah, kita perlu melayani mereka dan kita perlu membimbing mereka,” kata Afsar. “Kami beruntung bisa melayani tamu Allah. Kami membagikan jus, seperti jus apel, jus jeruk, dan laban.”

Afsar menambahkan bahwa tidak ada jam tetap yang didedikasikan untuk menjadi sukarelawan; waktu yang dimasukkan sepenuhnya bergantung pada ketersediaan sukarelawan. Dia tiba di Arafah bersama suaminya dan para relawan lainnya sebelum shalat Subuh untuk mempersiapkan kedatangan para peziarah.

“Saya sangat senang karena saya melakukan pekerjaan demi Allah di Konsulat India,” kata Pasha. “Kami juga menyediakan kursi roda untuk para peziarah.”

Dia menambahkan: “Kami semua melakukan pekerjaan kami demi Allah. Mereka adalah tamu Allah, dan kami berdua sangat bahagia, saya dan istri, dapat melakukan ibadah ini untuk Allah.”

Kementerian Agama, Dakwah dan Bimbingan mendistribusikan sekitar 150.000 botol air dingin kepada para peziarah.

Aparat kepolisian juga membagikan botol air minum kepada jemaah haji, selain mendampingi dan membimbing mereka.

Otoritas Pengembangan Wilayah Mekkah melengkapi area tersebut dengan lebih dari 600 pendingin air sehingga para peziarah dapat menggunakannya sambil berjalan.

Sistem penyiram air besar juga dipasang untuk membantu mendinginkan jamaah, mengurangi panas, dan menyegarkan udara.

Samaher Awadh, seorang peziarah dari Kairo yang datang ke Kerajaan untuk melakukan haji pertamanya, terkesan dengan alat penyiram, yang dia bicarakan kepada keluarganya di Mesir melalui panggilan video. “Saya sangat suka alat penyiram besar ini. Mereka membantu kami mendinginkan tubuh di tengah panasnya cuaca.” (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya