Nasib Para Taruna Turki yang Dituduh Teroris Pasca Kudeta Gagal 2016

0

FRANKFURT (Arrahmah.id) — Kudeta di Turki yang gagal pada tahun 2016 berimbas kepada kehidupan para taruna militer negara itu. Beberapa di antaranya pun mengungkap kesaksian pilu terhadap upaya kudeta yang belum jelas kejadiannya.

Seperti dilansir dari surat kabar Jerman, Frankfurter Rundschau (FR De) (16/7/2022), 15 Juli merupakan peringatan enam tahun percobaan kudeta di Turki.

Saat itu, tepatnya pada 15 Juli 2016, sebagian besar taruna militer menduduki Jembatan Bosphorus di Istanbul. Tapi mereka hanya di satu sisi, sisi lain masih bisa digerakkan. Ribuan orang berkumpul di sana pada saat yang bersamaan, lalu tiba-tiba ada tembakan. 34 orang kehilangan nyawa.

Kendati demikian, apa yang melatarbelakangi kejadian malam itu masih belum jelas. Sejauh ini belum ada penyelidikan internasional independen terkait hal ini. Hanya ada versi pemerintah Turki, yang masih menimbulkan banyak pertanyaan. Para taruna militer Turki membayar mahal atas ini.

Setelah malam kudeta, setidaknya 16.409 dari mereka diberhentikan dengan dekrit, surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk 6.835 taruna, dan 352 bahkan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Beberapa taruna ini berhasil melarikan diri ke pengasingan. FR de pun mewawancarai dua orang dari mereka.

Salah satunya adalah Taha Ihsan Cetin. Cetin telah tinggal di Jerman sejak 2019 dan menjadi mahasiswa di Angkatan Udara di Yalova dekat Istanbul malam itu. Pemuda berusia 28 tahun itu mengatakan bahwa ada banyak hal yang terjadi di markas mereka hari itu.

“Panglima AU saat itu, Abidin nal, mengunjungi pangkalan kami. Latihan itu dibatalkan hari itu,” kata Cetin. “Kemudian kami mengetahui bahwa nal memerintahkan ini agar kami tidak lelah.”

Menjelang malam para taruna AU Turki dikabarkan telah menerima perintah untuk berkumpul di lapangan pawai untuk dibawa ke tempat latihan dari sana. “Senjata G3 dibagikan, tetapi tanpa amunisi,” kata Cetin. “Mereka yang namanya dibacakan harus naik bus dan dibawa pergi.”

Cetin mengatakan dia beruntung karena namanya tidak disebut pada awalnya.

Namun, ia kemudian harus naik salah satu bus. “Masing-masing dari kami mendapat tiga peluru untuk senjata kami.”

Sebelum busnya berangkat, atasannya berhasil melepaskan para taruna lagi. Rupanya dia mulai curiga. Cetin pun tinggal di pangkalan malam itu.

Cetin mengatakan bahwa malam itu ia menelepon teman-temannya yang dibawa ke jembatan.

“Mereka memberi tahu kami bahwa mereka berkelahi,” kata Cetin. Mereka kemudian mengetahui bahwa dua taruna telah tewas di jembatan. Salah satu rekannya dibunuh oleh massa. Foto-foto Murat Tekin dan taruna lainnya yang berlumuran darah beredar di seluruh dunia pada saat itu.

Taha Cetin dan semua taruna lainnya tidak akan meninggalkan markas mereka di Yalova selama beberapa hari ke depan. Mereka diinterogasi selama sepuluh hari dan kemudian dibebaskan. Dia kemudian mulai belajar administrasi bisnis di Universitas Jerman-Turki di Istanbul.

Dia kemudian ditangkap dan didakwa dengan pelanggaran teroris dan percobaan kudeta. Pada 2018 dia dibawa ke Penjara Silivri dan dibebaskan tujuh bulan kemudian. Selama waktu ini dia memutuskan untuk melarikan diri dari negara itu. “Saya takut karena mereka juga bisa menghukum saya dengan hukuman penjara seumur hidup,” kata pria berusia 28 tahun itu.

Kini, Cetin tinggal di sebuah rumah pengungsi di North Rhine-Westphalia. Panglima Angkatan Udara Abidin nal pun sudah pensiun.

Sementara itu, kelompok taruna Yalova lainnya telah dibawa ke Ankara beberapa hari sebelum kudeta. Di sana mereka harus berlatih terjun payung. Di antara mereka adalah mer-Faruk Karabey. “Kami berada di barak tentara pada malam kudeta dan menemukan di televisi bahwa ada percobaan kudeta.”

Karabey mengatakan bahwa jet tempur terbang rendah di atas ibu kota malam itu. Kemudian, Karabey dan rekan-rekannya dipanggil ke mess petugas dan kemudian harus berkumpul di lapangan parade. Semua 142 taruna harus naik bus, kata mantan mahasiswa militer itu.

Sementara mereka menunggu di sana, dua helikopter militer mendarat di pangkalan mereka. Perwira tentara keluar. Atasan mereka kemudian memutuskan bahwa mereka harus dibawa pergi dengan helikopter.

Para taruna harus tinggal di sana selama seminggu. Pada tanggal 21 Juli, seorang jaksa telah menanyai beberapa taruna dan kemudian memutuskan untuk menahan para taruna. “Kami dibawa pergi dengan borgol,” kata Karabey. “Sementara beberapa dari kami dibawa ke gimnasium, beberapa harus pergi ke kamp tenda di sebelah Penjara Sincan Ankara.”

Pria berusia 20 tahun itu mengatakan bahwa dia menghabiskan masa tahanan pertamanya di tenda dan kemudian di gedung olahraga. “Kondisinya sangat buruk. Hanya ada sedikit makanan atau minuman. Anda harus menunggu tiga hingga empat jam untuk ke toilet,” kata Karabey.

Setelah tujuh hari dalam tahanan polisi, dia dan beberapa taruna lainnya dibawa ke hadapan hakim. “Negosiasi berlangsung kurang dari satu menit. Dia telah mengeluarkan surat perintah penangkapan dan kami dibawa ke penjara dari sana.”

Karabey juga dituduh melakukan percobaan kudeta dan pelanggaran terorisme. Enam setengah bulan kemudian dia dibebaskan sementara. Selama waktu ini ia melarikan diri dengan beberapa teman pertama ke Yunani dan kemudian ke Jerman. Di Turki, dia akan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Hari ini, pria berusia 26 tahun itu tinggal di sebuah kamp pengungsi di Baden-Württemberg.
Sikap Erdogan

Presiden Recep Tayyip Erdogan masih menuduh mereka sebagai anggota organisasi teroris, tetapi yang dimaksud adalah gerakan Gulen. Erdogan menuding kelompok yang dipimpin oleh Fethullah Gülen, yang kini eksil di AS, berada di balik upaya kudeta. Sejak saat itu pemerintah mengklasifikasikannya sebagai organisasi teroris. (hanoum/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya