Serangan artileri Turki di Irak utara membunuh 8 turis

0

ZAKHO (Arrahmah.id) – Serangan artileri Turki menewaskan sedikitnya delapan turis, di antaranya seorang anak kecil, di Irak utara, dan melukai lebih dari 20 orang, ujar pernyataan pejabat dari pemerintah Kurdi Irak, sebuah rumah sakit dan militer pada Rabu (20/7/2022).

Setidaknya empat peluru artileri menghantam area resor Barakh di distrik Zakho di wilayah semi-otonom yang dikelola Kurdi, Walikota Distrik Mushir Mohammed mengatakan kepada The Associated Press. Semua korban adalah warga negara Irak.

Militer Irak mengatakan delapan orang tewas dalam serangan itu. Petugas kesehatan di Rumah Sakit Bidar di provinsi Dohuk, yang menerima pasien, mengatakan sembilan orang tewas. Insiden itu akan menguji hubungan Irak-Turki. Kedua negara berbagi hubungan ekonomi yang mendalam tetapi tidak melihat masalah keamanan yang terkait dengan pemberontak Kurdi yang beroperasi di Irak, perdagangan minyak dengan wilayah Kurdi, dan pembagian air.

Puluhan orang yang terluka duduk di luar rumah sakit. Pasien yang terluka parah, termasuk anak kecil dengan wajah syok, dipindahkan dengan brankar. Di dalam, seorang balita dinyatakan meninggal bersama ibunya.

Kementerian Kesehatan wilayah Kurdi Irak mengatakan semua yang tewas adalah “anak muda dan anak-anak”, termasuk seorang anak berusia 1 tahun. Kementerian mengatakan 26 orang telah dibawa ke rumah sakit dengan luka sedang hingga parah.

Kementerian Luar Negeri Turki merilis pernyataan yang menyatakan belasungkawa kepada rakyat Irak dan pemerintah atas kematian dan pemulihan cepat bagi mereka yang terluka.

Pernyataan itu mengatakan Turki melakukan operasinya dengan menunjukkan “kepekaan penuh terhadap perlindungan warga sipil, infrastruktur, aset sejarah dan budaya, dan lingkungan.”

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Turki siap mengambil setiap langkah untuk mengungkapkan kebenaran,” kata kementerian itu.

Di antara yang terluka adalah Yousef, seorang turis dari Baghdad. Dia mengatakan banyak kelompok wisata sedang berlibur di daerah itu pada saat serangan itu.

Pemerintah Irak mengutuk serangan itu, menyebutnya sebagai “pelanggaran mencolok terhadap kedaulatan Irak,” menurut sebuah pernyataan dari Kementerian Luar Negeri.

Al-Kadhimi mengadakan pertemuan darurat Dewan Menteri untuk Keamanan Nasional. Dewan mengarahkan Kementerian Luar Negeri untuk menyiapkan laporan tentang serangan berulang Turki di tanah Irak dan mengajukan keluhan resmi ke Dewan Keamanan PBB, sementara juga memanggil duta besar Turki untuk Baghdad.

Ia juga memerintahkan jeda dalam pengiriman duta besar Irak yang baru ke Ankara.

Misi PBB di Irak menyerukan dalam sebuah pernyataan untuk penyelidikan menyeluruh untuk menentukan keadaan di sekitar serangan itu.  (haninmazaya/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...