Kritik kebijakan Islamofobia, jurnalis Anadolu Agency jadi sasaran Badan Pemerintah Prancis

0

PARIS (Arrahmah.id) – Pemerintah Prancis menargetkan seorang jurnalis Anadolu Agency yang mengkritik keputusannya untuk mengusir Imam Hassan Iquioussen, seorang cendekiawan Muslim.

Komite Antar Kementerian untuk Pencegahan Kejahatan dan Radikalisasi (CIPDR), yang disitusnya mengatakan bekerja di bawah “lindungan perdana menteri,” telah menargetkan sejumlah orang yang menjadi korban Islamofobia, sekarang termasuk setidaknya koresponden Anadolu Agency.

Komite menargetkan mereka yang mengkritik keputusan deportasi, yang diumumkan pada hari Kamis (28/7), menuduh mereka di Twitter terkait dengan Ikhwanul Muslimin dan Salafisme.

“Ada Feiza Ben Mohamed, yang bekerja untuk Anadolu Agency dan bergabung dengan kampanye dukungan ini (untuk imam) dengan terus-menerus menyerang Prancis dengan tuduhan palsu. Dan tanpa ragu, dia berpendapat bahwa Hassan Iquioussen adalah ‘imam yang tidak bersalah’,” katanya di Twitter pada Jumat (29/7).

Setelah posting ini, Ben Mohamed menjadi sasaran pelecehan cyber yang intens.

Marwan Muhammad, mantan direktur Collective against Islamophobia in France (CCIF), juga dituduh menggunakan retorika anti-sekuler untuk menghasut konflik antara Muslim dan non-Muslim.

Komite tersebut juga memasukkan Billal Righi, mantan direktur Ummah Charity, dalam daftar sasarannya, dengan mencoba menghubungkannya dengan pembunuhan guru Samuel Paty pada tahun 2020 di pinggiran kota Paris.

Setelah tweet itu diterbitkan, banyak pengguna online mengecam komite tersebut karena menggunakan sumber daya negara untuk melecehkan dan menekan tokoh-tokoh Muslim karena pendapat politik dan agama mereka.

Seorang pengguna Twitter mengklaim bahwa berburu Muslim adalah hobi favorit komite dan bahwa menargetkan media dan tokoh Muslim untuk cyberbullying terlihat normal di Prancis di bawah Presiden Emmanuel Macron.

Sejak Jumat (28/7), jurnalis Ben Mohamed terdistorsi, dia telah diserang oleh pesan-pesan anti-Turki, anti-Islam, dan seksis.

“Ini adalah langkah yang sangat jahat untuk disamakan dengan mereka yang pergi ke Suriah untuk berperang, yang berarti teroris,” kata pengguna Twitter lainnya tentang masalah tersebut.

Pengguna lain mengecam penargetan Prancis terhadap Muslim dan mengusulkan pawai untuk memerangi Islamofobia pada bulan September. Ilmuwan politik Francois Burgat mengecam langkah komite tersebut.

“Jangan pasif, kita bisa jadi yang berikutnya,” ujarnya. Burgat mengatakan tuduhan komite terhadap Ben Mohamed sangat berbahaya di negara dengan kebebasan berekspresi, menambahkan bahwa dia juga menulis artikel untuk Anadolu Agency.

RSF (jurnalis tanpa batas) menempatkan Prancis sebagai negara dengan tingkat kebebasan berbicara tertinggi ke-26 di dunia.

Setelah tokoh masyarakat dan politisi, asosiasi RespectZone menemukan pada 2018 bahwa jurnalis adalah profesi ketiga yang paling rentan terhadap pelecehan dunia maya.

Meskipun penelitian ini menunjukkan bahwa pengguna internet pria tak dikenal merupakan bagian terbesar penguntit dunia maya, namun dalam kasus Feiza Ben Mohamed bahwa sebuah organisasi pemerintah secara terbuka menargetkan reporter Anadolu Agency. (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya