22 orang Uighur meninggal dalam sehari karena kelaparan

0

XINJIANG (Arrahmah.id) – Setidaknya 22 orang meninggal karena kelaparan atau kurangnya perhatian medis pada satu hari pekan lalu di bawah kebijakan Lockdown akibat Covid Cina di kota Ghulja, Xinjiang utara, RFA telah mengkonfirmasi dengan polisi dan anggota keluarga yang ditinggalkan.

Seruan bantuan dari warga Uighur yang terjebak dalam karantina di bawah langkah-langkah nol-Covid Beijing bermunculan di platform media sosial Cina.

Penderitaan mereka telah disorot oleh diaspora Ughur ketika mereka melakukan aksi internasional melawan kampanye asimilasi Cina yang berat terhadap minoritas di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR).

Ughur menuntut agar Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), yang bersidang di New York pekan ini, mengambil tindakan atas laporan yang memberatkan oleh kepala hak asasi manusia PBB yang mengatakan penahanan dan penindasan sewenang-wenang Cina terhadap Muslim Uighur dan minoritas Muslim lainnya di Xinjiang “mungkin merupakan kejahatan internasional, khususnya kejahatan terhadap kemanusiaan.”

Presiden AS Joe Biden mencantumkan tindakan keras di Xinjiang di antara pelanggaran hak asasi global dalam pidatonya di Majelis Umum PBB, yang digelar pada Rabu (21/9/2022).

Ghulja merupakan sebuah kota berpenduduk kira-kira setengah juta orang, di mana mayoritas adalah Muslim Ugihur dan Muslim Turki lainnya, telah mengalami lockdown sejak awal Agustus, karena adanya wabah Covid-19. RFA sebelumnya telah melaporkan kematian akibat kelaparan atau kurangnya akses ke obat-obatan di Ghulja.

Pekan lalu, lebih dari 600 sebagian besar pemuda Uighur dari sebuah desa di Ghulja ditahan oleh pihak berwenang di Xinjiang setelah mereka mengabaikan peraturan lockdown dan melakukan demonstrasi damai terhadap kekurangan makanan yang menyebabkan kelaparan dan kematian.

Video yang diposting oleh orang-orang Uighur yang putus asa di platform media sosial Cina—dan dengan cepat dihapus oleh sensor pemerintah—menunjukkan orang-orang lokal di bawah penguncian ketat “nol-Covid” berjuang untuk mengakses makanan dan perawatan medis, dengan beberapa mengatakan anggota keluarga mati kelaparan.

Meskipun tidak dapat memverifikasi secara independen semua klaim yang dibuat dalam video, koresponden RFA Uighur menindaklanjuti informasi kematian yang menyebar di media sosial dengan pejabat kota dan polisi di Ghulja dan mengkonfirmasi bahwa setidaknya 22 orang telah meninggal di sana pada tanggal 15 September.

Ditanya berapa banyak orang yang mati kelaparan di kota itu pada Kamis (15/9) pekan lalu, seorang pejabat kotamadya Ghulja mengatakan kepada RFA “20,” tetapi menolak untuk mengungkapkan informasi lebih lanjut tentang di mana di kota itu kematian terjadi.

“Ada 20 orang yang meninggal karena kelaparan. Jangan menelepon lagi,” ujarnya.

Pejabat lain, dari Stasiun Tanggap Darurat Kota Ghulja memberi RFA angka 22 kematian, tetapi menolak untuk memberikan informasi lebih lanjut.

Seorang pejabat ketiga, dari Pusat Komando Polisi Kota Ghulja, menolak akun dari media sosial bahwa sebanyak 100 orang telah meninggal pada hari itu, dan menyebutkan jumlah korban “sekitar 21 dan 22”.

Muslim Uighur di kota itu juga mengeluh bahwa kantor manajemen perumahan mereka memungut biaya tinggi untuk mengirimkan makanan yang disumbangkan dari luar daerah, sementara Muslim Uighur dari luar Ghulja mengatakan manajer perumahan telah menolak untuk menerima makanan yang disumbangkan.

Menurut sebuah video yang dibagikan di platform Cina Duoyin, salah satu kematian pada 15 September adalah Halmutar Omerjan, ketua desa Kepekyuzi di Ghulja.

“Mereka membunuh suami saya Halmutar Omerjan, ketua Kepekyuzi. Tidak ada yang menjawab panggilan telepon saya,” kata istri korban, Huriyet Bekri, dalam sebuah pernyataan di media sosial.

Dia mengatakan dia dikarantina selama tujuh hari, kemudian dipindahkan ke tempat yang tidak layak huni dan ditinggalkan sendirian sebelum dia dikembalikan ke keluarganya yang kekurangan gizi dan tidak dirawat.

“Mereka membawa suami saya Halmurat Omerjan ke stasiun karantina yang tidak memiliki pipa ledeng atau listrik selama tujuh hari, dan membunuhnya dengan kelaparan,” ratap janda di video itu.

“Jika Anda tidak tahu yang mana Halmurat dia, dia adalah anak dari kepala sekolah Omerjan,” pungkasnya.

Video itu diposting meskipun ada peringatan dalam bahasa Uighur yang diposting di Douyin yang memperingatkan warga untuk tidak membagikan “berita apa pun, grafik apa pun dengan berita yang tertulis di dalamnya, atau gambar ekspresi atau video putus asa di media sosial, terutama di ruang obrolan terpisah.”

Pada 18 September, Ablikim Ablimit, seorang pengungsi Uighur yang tinggal di Turki, menerima kabar bahwa ayahnya, Tokhahun Abdul, telah meninggal karena kelaparan di Ghulja pada tanggal 15, dan dimakamkan tepat setelah kematiannya.

“Dia tinggal di Jalan Bahar Kota Ghulja. Dia tidak bisa pergi ke rumah sakit karena penguncian yang ketat dan kelaparan,” kata Ablimit kepada RFA melalui telepon.

“Dia berusia 73 tahun ketika dia meninggal. Dia dalam keadaan sehat,” kata putranya.

Ablimit mengingatkan akan kondisi keras yang dialami Muslim Uighur selama bertahun-tahun, menambahkan bahwa ayahnya “dibawa ke kamp interniran dan ditahan selama dua tahun dari 2017 hingga 2019.” (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind