Setelah 20 Tahun Ditutup Paksa, Bioskop di Kashmir yang Dikuasai India Kembali Dibuka

0

SRINAGAR (Arrahamah.id) — Bioskop di Kashmir yang dikuasai India telah dibuka kembali setelah lebih dari dua dekade ditutup secara paksa selama perlawanan bersenjata yang melihat berbagai ancaman dan serangan di tempat-tempat umum yang ramai.

Letnan gubernur Jammu dan Kashmir, Manoj Sinha, meresmikan bioskop terbaru di wilayah yang disengketakan itu pada Selasa (20/9/2022), dalam sebuah upacara yang ditandai dengan banyak kehebohan dan keriuhan.

“Pembukaan ini adalah refleksi dari fajar baru harapan, impian, kepercayaan diri dan aspirasi orang,” kata Sinha kepada wartawan di luar teater di kota terbesar di Kashmir India, lansir Press Trust of India (21/9).

Pada kesempatan itu, bioskop memutarkan film khusus “Lal Singh Chaddha,” sebuah remake Bollywood dari “Forrest Gump,” yang dibintangi dua superstar terbesar India, Aamir Khan dan Kareena Kapoor.

Menurut pengusaha, Vijay Dhar, bioskop akan dibuka untuk umum pada 30 September mendatang. Dhar diketahui telah bermitra dengan jaringan bioskop India Inox Leisure Ltd., untuk membuka teater di Srinagar.

“Saya melakukan ini dari hati. Ini untuk Kashmir, untuk kepentingan nasional,” kata Dhar kepada CNN.

“Bollywood dan Kashmir memiliki hubungan yang panjang,” lanjutnya.

“Banyak film Bollywood lama yang dibuat di Kashmir. Kami ingin Bollywood kembali, untuk menciptakan suasana yang sama,” ujarnya.

Melalui posting-an di Twitter, Inox Leisure Ltd., mengatakan mereka merasa “sangat gembira” dengan pembukaan biokop itu. Mereka menambahkan itu adalah “awal dari era baru.”

Seperti diketahui, Kashmir adalah salah satu ‘titik api’ paling berbahaya di dunia. Diklaim secara keseluruhan oleh India dan Pakistan, wilayah pegunungan telah menjadi episentrum selama lebih dari 70 tahun dari perjuangan teritorial yang sering disertai kekerasan antara tetangga bersenjata nuklir itu. Sebuah perbatasan de facto yang disebut Garis Kontrol membaginya antara New Delhi dan Islamabad.

Pada akhir 1980-an, pemberontakan kekerasan di Kashmir yang dikuasai India merenggut nyawa lebih dari 9.000 warga sipil menurut pemerintah India, meskipun perkiraan bervariasi. Bioskop terpaksa ditutup setelah insiden itu.

Press Trust of India melaporkan pihak berwenang berusaha untuk membukanya kembali, tetapi serangan militan mematikan di Bioskop Regal pada 1999 menggagalkan upaya tersebut.

Pada 2019, Perdana Menteri (PM) India Narendra Modi mencabut status semi-otonom Jammu dan Kashmir dan secara resmi membagi bekas negara bagian itu menjadi dua wilayah persatuan, memberi pemerintah di New Delhi kendali lebih besar atas wilayah mayoritas Muslim yang disengketakan.

Menyusul langkah itu, Modi memberlakukan pemadaman komunikasi yang hampir selesai selama lebih dari dua setengah bulan – dalam sebuah langkah yang dikritik keras oleh para pemimpin lokal dan memicu protes.

India mengatakan langkah untuk mencabut status itu adalah untuk memastikan hukum negara itu setara untuk semua warga negara dan untuk meningkatkan pembangunan ekonomi di kawasan itu, serta untuk mengakhiri separatisme dan terorisme yang diduga dibantu dan bersekongkol oleh Pakistan.

Sejak itu, pemerintah India telah memperkenalkan serangkaian kebijakan yang diklaim akan membawa pembangunan ke wilayah tersebut.

Tahun lalu, pemerintah menerapkan kebijakan yang bertujuan untuk mempromosikan Kashmir yang dikuasai India sebagai tujuan syuting populer.

“Industri film yang terpelihara dengan baik dapat menjadi sumber utama penciptaan kekayaan, penciptaan lapangan kerja dan alat serta platform yang efektif untuk pelestarian budaya dan ekspresi masyarakat Jammu dan Kashmir,” katanya.

“Industri dapat mempromosikan potensi Jammu dan Kashmir sebagai tujuan investasi dan wisata,” lanjutnya. (hanoum/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind