Iran akan tanggapi pengusiran diplomat oleh Ukraina

0

TEHERAN (Arrahmah.id) – Iran mengatakan akan “menanggapi dengan tepat” pencabutan akreditasi duta besarnya oleh Ukraina atas dugaan penjualan pesawat tak berawak ke Rusia sementara tidak secara langsung menyangkalnya menjual pesawat itu.

Pemerintah Ukraina mengatakan mereka mencabut akreditasi Duta Besar Iran di Ukraina dan akan secara signifikan mengurangi jumlah diplomat Iran di kedutaan. Langkah itu sebagai tanggapan atas apa yang dianggap Ukraina sebagai “tindakan tidak bersahabat” Teheran karena menjual drone tempurnya ke Rusia. “Memasok senjata ke Moskow secara langsung bertentangan dengan posisi netralitas, penghormatan terhadap kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina, yang diumumkan secara terbuka oleh pimpinan tertinggi Iran,” kata Kementerian Luar Negeri Ukraina dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Russia Today, Sabtu (24/9/2022).

Dalam sebuah pernyataan singkat pada Sabtu (24/9), juru bicara kementerian luar negeri Iran Nasser Kanani mengatakan keputusan Ukraina untuk menurunkan hubungan diplomatik dengan Iran “disesalkan” dan berdasarkan “laporan yang belum dikonfirmasi” oleh media asing.

Kanani tidak menyebutkan drone atau secara eksplisit menyangkal bahwa Teheran telah memasoknya ke Moskow, tetapi mengatakan Iran telah menerapkan “kebijakan netralitas aktif yang jelas” ketika berhadapan dengan perang di Ukraina karena menekankan permusuhan perlu diselesaikan melalui dialog, lansir Al Jazeera.

“Banyak pertemuan dan panggilan menteri luar negeri negara kami dengan rekan-rekan Rusia dan Ukraina dalam beberapa bulan terakhir sejalan dengan membantu menyelesaikan krisis,” katanya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan dalam sebuah pidato video pada Jumat bahwa penurunan hubungan diplomatik dengan Iran adalah karena pasukan Ukraina menembak jatuh total delapan drone buatan Iran yang baru-baru ini dijual ke Rusia dan digunakan dalam konflik.

“Menanggapi tindakan tidak bersahabat seperti itu, pihak Ukraina telah memutuskan untuk mencabut akreditasi duta besar Iran dan juga secara signifikan mengurangi jumlah staf diplomatik kedutaan besar Iran di Kiev,” katanya.

Menurut otoritas militer di Ukraina, Shahed-136, sebuah kendaraan udara tak berawak “kamikaze”, dan Mohajer-6 yang lebih besar sejauh ini telah dijatuhkan oleh pertahanan udara.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Bukti nyata pertama penggunaan drone Iran oleh Rusia datang awal bulan ini ketika militer Ukraina menerbitkan beberapa gambar dari apa yang dikatakannya sebagai drone Shahed-136 – dicat dengan warna dan angka Rusia – jatuh di Kupiansk di wilayah Kharkiv.

Satu hari kemudian, intelijen militer Inggris mendukung klaim tersebut, dengan mengatakan “sangat mungkin” bahwa Rusia mengerahkan drone buatan Iran dalam konflik tersebut.

Pejabat Amerika telah mengklaim sejak Juli bahwa Teheran sedang bersiap untuk menjual “ratusan” pesawat ke Moskow, dan kemudian mengatakan Iran juga melatih pilot Rusia tentang cara menggunakan drone.

Kementerian luar negeri Iran sebelumnya menolak klaim tersebut, dengan mengatakan negara itu tidak akan membantu kedua belah pihak dalam perang, bahkan ketika Teheran yakin NATO telah menjadi akar penyebab konflik.

Selama perjalanan ke Moskow pada akhir Agustus, menteri luar negeri Iran Hossein Amirabdollahian mengatakan dia menyampaikan “inisiatif perdamaian” kepada rekannya – yang dilaporkan media Iran adalah Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Tetapi sebuah artikel yang diterbitkan di surat kabar harian ultrakonservatif Kayhan edisi Sabtu, yang pemimpin redaksinya ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi Ali Hosseini Khamenei, tampaknya menentang posisi resmi Teheran.

“Sudah lama sejak pesawat tak berawak Iran beroperasi di langit Ukraina melawan NATO,” kata artikel itu, yang membahas bagaimana para insinyur Iran berhasil mempertahankan dan meningkatkan pesawat militer negara itu meskipun ada sanksi dan tekanan Barat.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...