IIA menandatangani kesepakatan dengan Rusia untuk memasok bahan bakar dan gandum

0

KABUL (Arrahmah.id) – Imarah Islam Afghanistan (IIA) telah menandatangani kesepakatan sementara dengan Rusia untuk memasok bensin, solar, gas dan gandum ke Afghanistan, Penjabat Menteri Perdagangan dan Industri Afghanistan Haji Nooruddin Azizi mengatakan kepada Reuters (27/9/2022).

Azizi mengatakan kementeriannya sedang bekerja untuk mendiversifikasi mitra dagangnya dan bahwa Rusia telah menawarkan diskon kepada pemerintah Afghanistan untuk harga komoditas global rata-rata.

Langkah itu, kesepakatan ekonomi internasional besar pertama yang dilakukan oleh IIA sejak mereka kembali berkuasa lebih dari setahun yang lalu, dapat membantu meringankan isolasi terhadap mereka yang secara efektif memutusnya dari sistem perbankan global.

Tidak ada negara yang secara resmi mengakui Imarah Islam Afghanistan, yang melakukan perlawanan selama 20 tahun melawan pasukan Barat dan sekutu lokal mereka di Afghanistan sebelum menguasai Kabul saat pasukan AS mundur.

Para diplomat Barat mengklaim IIA perlu mengubah arahnya pada hak asasi manusia, khususnya perempuan, dan membuktikan bahwa mereka telah memutuskan hubungan dengan kelompok-kelompok militan internasional untuk mendapatkan pengakuan formal.

Rusia tidak secara resmi mengakui IIA, tetapi Moskow menjadi tuan rumah bagi para pemimpin gerakan itu menjelang jatuhnya Kabul dan kedutaan besarnya adalah satu dari sedikit yang tetap buka di ibu kota Afghanistan.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Azizi mengatakan kesepakatan itu akan melibatkan Rusia memasok sekitar satu juta ton bensin, satu juta ton diesel, 500.000 ton gas cair (LPG) dan dua juta ton gandum setiap tahun.

Kementerian energi dan pertanian Rusia tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari perjanjian tersebut. Kantor Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak, yang bertanggung jawab atas minyak dan gas, juga tidak segera menanggapi.

Azizi mengatakan perjanjian itu akan berjalan untuk masa percobaan yang tidak ditentukan, setelah itu kedua belah pihak diharapkan untuk menandatangani kesepakatan jangka panjang jika mereka puas dengan pengaturan tersebut.

Dia menolak memberikan perincian tentang harga atau metode pembayaran, tetapi mengatakan Rusia telah menyetujui diskon ke pasar global untuk barang-barang yang akan dikirim ke Afghanistan melalui jalan darat dan kereta api.

Kesepakatan itu diselesaikan setelah tim teknis Afghanistan menghabiskan beberapa minggu berdiskusi di Moskow.

(haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...