Indonesia tolak debat pelanggaran HAM Muslim Uighur di PBB, Dolkun Isa: "Itu serangan terhadap Islam"

0

JENEWA (Arrahmah.id) – Indonesia yang merupakan negara dengan mayoritas penduduk beragama Islam menolak mendukung debat tentang pelanggaran hak asasi manusia Muslim Uighur yang dilakukan oleh pemerintah Cina di Xinjiang.

“Badan hak asasi manusia PBB tidak boleh digunakan untuk tujuan persaingan politik,” kata pejabat Indonesia pada Jumat (7/10/2022), setelah menolak proposal yang diajukan AS untuk memperdebatkan dugaan pelanggaran hak asasi manusia Cina terhadap minoritas Muslim Uighur.

Hasil voting menyatakan bahwa 19 negara menolak debat tersebut, 17 negara menyetujuinya, dan 11 negara lainnya abstain.

Negara-negara lain yang menolak proposal tersebut termasuk Kazakhstan, Pakistan, Qatar, Uni Emirat Arab, dan Uzbekistan. Sedangkan Gambia, Libya dan Malaysia termasuk di antara 11 negara yang abstain.

Achsanul Habib, direktur hak asasi manusia dan urusan kemanusiaan di Kementerian Luar Negeri Indonesia, mengatakan dewan harus menjadi “forum inklusif bagi negara-negara untuk memiliki dialog yang tidak memihak” dan “tidak selektif” dalam pendekatannya terhadap masalah hak asasi manusia.

“Kami memilih ‘tidak’ karena kami tidak ingin politisasi Dewan Hak Asasi Manusia, [untuk itu] digunakan untuk tujuan persaingan politik,” katanya dalam konferensi pers.

“Dalam hal ini, Indonesia juga bekerja sama, berkoordinasi dan berkonsultasi dengan semua pihak, termasuk dengan negara-negara yang mendukung [proposal], dengan negara-negara barat dan Cina.”

Seruan untuk diskusi itu menyusul laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa Agustus yang mengatakan penindasan Cina terhadap Uighur dan minoritas Turki lainnya di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR) “mungkin merupakan kejahatan internasional, khususnya kejahatan terhadap kemanusiaan.”

Laporan itu mengatakan “pelanggaran hak asasi manusia yang serius” telah dilakukan di XUAR dalam konteks penerapan strategi kontra-terorisme dan kontra-ekstremisme pemerintah Cina.

Otoritas regional Cina diyakini telah menahan hampir 2 juta warga Uighur dan minoritas Muslim lainnya di jaringan kamp interniran yang luas sejak awal 2017.

Febrian Ruddyard, perwakilan tetap Indonesia untuk PBB di Jenewa, menjelaskan pemungutan suara “tidak” dengan mengatakan bahwa dewan hak asasi manusia harus fokus pada pembangunan lingkungan yang mendorong semua negara untuk memenuhi kewajiban hak asasi manusia mereka.

“Kami percaya pendekatan yang diambil oleh dewan hari ini tidak akan menghasilkan kemajuan yang berarti … terutama karena tidak mendapat persetujuan dan dukungan dari negara yang bersangkutan,” katanya kepada anggota dewan.

“Berdasarkan alasan ini … oleh karena itu kami tidak dalam posisi untuk mendukung rancangan keputusan … mengenai diadakannya debat tentang situasi hak asasi manusia di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang.”

Sementara itu, Cina menuduh negara-negara Barat menyebarkan “kebohongan,” bersikeras bahwa masalah yang berkaitan dengan Xinjiang “adalah tentang melawan terorisme kekerasan, radikalisasi dan separatisme.”

“Untuk beberapa waktu sekarang, AS dan beberapa negara Barat lainnya telah memberikan informasi yang salah kepada publik tentang Xinjiang dan mencari manipulasi politik atas nama hak asasi manusia hanya untuk mencoreng citra Cina dan menahan perkembangan Cina,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina dalam sebuah pernyataan yang diposting pada Kamis (6/10) di situsnya.

Dolkun Isa, presiden Kongres Uighur Dunia, menuduh bahwa Cina menggunakan dalih ekstremisme agama untuk melakukan kekejaman terhadap minoritas Uighur.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Cina telah melakukan genosida terhadap Uighur sebagian besar karena keyakinan Uighur dalam Islam. … Pada dasarnya, Cina telah menyatakan perang terhadap Islam dan telah menyerang keyakinan dan nilai-nilai Islam,” katanya kepada Radio Free Asia (RFA).

“Bagi negara-negara Muslim seperti Kazakhstan, Uzbekistan, Pakistan, Indonesia, Qatar, dan UEA untuk memberikan suara di PBB untuk mendukung genosida Cina yang sedang berlangsung terhadap Muslim Uighur bukan hanya serangan terhadap Muslim Uighur, tetapi juga serangan terhadap Islam itu sendiri. Berdiri bersama dengan rezim yang melakukan genosida terhadap orang Muslim berarti terlibat dalam genosida yang sama,” paparnya.

Hak asasi manusia bersifat universal, kata Rushan Abbas, direktur eksekutif Kampanye untuk Uighur.

“Dengan menolak untuk berdiri di sisi kanan sejarah dan keadilan, pemerintah yang memilih tidak atau abstain telah mempermudah Cina untuk melakukan genosida yang sedang berlangsung terhadap Uighur, dan menghambat kemajuan menuju keadilan dan akuntabilitas nyata bagi para korban,” katanya kepada RFA.

Sementara itu, Greg Barton, seorang sarjana Indonesia di Universitas Deakin Australia, mengatakan langkah Jakarta “mengecewakan, tetapi tidak mengejutkan.”

“Alangkah baiknya melihat Indonesia lebih berani, tapi setidaknya, tidak seperti sejumlah negara lain, Indonesia tidak hanya mengulang propaganda pemerintah Cina dan menyangkal bahwa ada masalah pelanggaran hak asasi manusia dalam skala besar terjadi di Xinjiang,” kata Barton kepada BenarNews.

Pertimbangan politik dalam negeri juga mempengaruhi posisi Indonesia, katanya.

“Suara ‘ya’ akan digunakan untuk menyatakan bahwa Presiden [Joko Widodo] Jokowi menyerah pada tekanan dari para kritikus Islam garis kerasnya,” katanya.

Tampaknya faktor utama adalah bahwa Jakarta menghadapi tekanan kuat dari Beijing dan tidak ingin memicu perselisihan besar dengan pemerintah Cina, katanya.

Namun, sarjana Taiwan Si Jianyu percaya iming-iming investasi dari Beijing adalah alasan Indonesia dan beberapa negara Asia Tengah lainnya memilih untuk tidak membahas situasi Uighur di Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

“Alasan sebenarnya bagi Indonesia untuk menentang mosi tersebut adalah bahwa Inisiatif Sabuk dan Jalan Cina memiliki investasi besar di Indonesia, dan mereka tidak akan melupakan investasi dan fokus pada masalah hak asasi manusia di Xinjiang,” Si, seorang peneliti di Institute for National Defense and Security Research di Taiwan, mengatakan kepada RFA.

“Situasi hak asasi manusia Xinjiang tidak penting bagi mereka. Catatan hak asasi manusia di negara mereka sendiri juga tidak begitu bagus,” imbuhnya.

Rene Pattiradjawane, seorang sarjana di Center for Cina Studies di Jakarta, mengatakan suara Indonesia sejalan dengan kebijakan luar negeri non-bloknya.

“Indonesia tidak boleh terpikat dengan kampanye menjelek-jelekkan Cina demi kepentingan negara lain,” katanya kepada BenarNews.

“Indonesia dalam konteks apa pun tidak akan mau bergabung dengan intimidasi anti-Cina.” (rafa/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...