Pengadilan Inggris Desak Pemerintah Selidiki Klaim Kerja Paksa Muslim Uighur

0

LONDON (Arrahhmah.id) – Kegagalan pemerintah Inggris untuk menyelidiki impor produk kapas yang diduga terkait dengan kerja paksa oleh minoritas Muslim Uighur Cina di wilayah Xinjiang adalah “melanggar hukum”, Pengadilan Tinggi Inggris mengatakan pada Selasa (25/10/2022).

Pengadilan diminta untuk memutuskan sebuah kasus yang dibawa oleh Kongres Uighur Dunia (WUC) yang berbasis di Jerman, yang ingin pihak berwenang Inggris meluncurkan penyelidikan kriminal atas penjualan barang-barang yang bersumber dari Xinjiang, di barat laut China.

Organisasi non-pemerintah – yang menggugat kementerian dalam negeri Inggris, departemen pajak dan Badan Kejahatan Nasional (NCA) – berpendapat bahwa buruh pabrik kapas di kawasan itu menjadi sasaran “penahanan dan paksaan”.

Kelompok hak asasi mengatakan lebih dari satu juta orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya ditahan dalam apa yang dikatakan oleh Amerika Serikat dan anggota parlemen di beberapa negara Barat sebagai genosida.

Parlemen Inggris meloloskan deklarasi tidak mengikat tahun lalu bahwa kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida sedang dilakukan di Xinjiang.

Sebuah laporan PBB baru-baru ini menemukan tuduhan yang kredibel tentang penyiksaan dan kerja paksa di sana.

Namun, Beijing telah lama membantah tuduhan semacam itu, mengklaim Amerika Serikat dan sekutu Barat menggunakan masalah ini sebagai “alat politik”.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Dalam pengajuan hukumnya, WUC memperingatkan ada “risiko tinggi” bahwa produk kapas yang bersumber dari beberapa bisnis Cina oleh perusahaan Inggris dapat diproduksi oleh “penjara atau kerja paksa”.

Dikatakan pemerintah Inggris “dengan tegas menolak untuk terlibat” dalam bukti yang dikumpulkan sejak 2020 yang menunjukkan “kengerian” yang diduga dilakukan terhadap orang-orang Uighur.

Undang-Undang Barang Buatan Penjara Asing Inggris dan Undang-Undang Hasil Kejahatan mungkin telah dilanggar, tetapi pihak berwenang gagal meluncurkan penyelidikan pencucian uang atau proses penyitaan sipil, kata WUC dalam pengajuan tertulis.

Pengacara pemerintah Inggris, yang telah berulang kali mengkritik perlakuan Beijing terhadap Uighur, berpendapat bahwa WUC telah membawa kasus hipotetis berdasarkan bukti umum.

Mereka mencatat NCA telah menyimpulkan ada bahan yang tidak cukup untuk mengembangkan jalur penyelidikan atau investigasi kriminal.

Sidang dua hari di hadapan hakim Ian Dove akan berakhir pada hari ini (26/10), dengan keputusan diharapkan pada tanggal yang tidak ditentukan kemudian. (zarahamala/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...