Wabah Kolera Yang Mematikan Telah Menyebar di 14 Provinsi Suriah

0

DAMASKUS (Arrahmah.id)  Wabah kolera telah menyebar di 14 provinsi Suriah dengan sebaran yang sangat cepat di seluruh negeri, seorang pejabat PBB mengatakan pada Selasa (25/10/2022).

Direktur operasi Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), Reena Ghelani berbicara kepada Dewan Keamanan PBB di New York, memperingatkan bahwa wabah ini telah diperburuk oleh kekurangan air yang serius.

Kolera adalah infeksi yang berpotensi mematikan yang ditularkan oleh orang yang mengonsumsi air atau makanan yang mengandung bakteri kolera. Saat ini terjadi wabah di beberapa negara, termasuk Suriah, Libanon, dan Haiti. Organisasi Kesehatan Dunia menyebut kolera “sangat mematikan”.

“Lebih dari 24.000 kasus dugaan kolera telah dilaporkan dan kasus telah dikonfirmasi sekarang di 14 provinsi. Setidaknya 80 orang telah meninggal sejauh ini. Ini adalah tragedi, tetapi seharusnya tidak mengejutkan,” kata Ghelani, menurut transkrip OCHA.

“Jutaan orang di seluruh Suriah tidak memiliki akses untuk mendapatkan air bersih dan cukup, dan sistem kesehatan telah hancur oleh konflik selama lebih dari satu dekade.”

Ghelani menyalahkan infrastruktur air yang rusak, kondisi seperti kekeringan yang serius, dan kurangnya curah hujan untuk krisis tersebut.

Dia mengatakan perusahaan air pemerintah tidak dapat melayani hampir satu juta orang di kota Hasakah dan kamp-kamp terdekat dari 11 Agustus hingga 20 Oktober, menambahkan bahwa beberapa air dilaporkan mencapai kota pada Sabtu (22/10).

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Ghelani memperingatkan bahwa “krisis kemungkinan akan menjadi lebih buruk”, dengan mengatakan “Jika melihat kondisi saat ini hingga Desember menunjukkan kemungkinan peningkatan curah hujan di bawah normal dan suhu di atas normal”.

“Jika ini benar terjadi, maka akan semakin memperburuk krisis air yang sudah mengerikan,” katanya.

Persamaannya sederhana: ketika orang meminum air yang terkontaminasi yang mereka gunakan untuk mengairi tanaman mereka, dan ketika mereka tidak memiliki cukup air untuk mempraktikkan kebersihan yang layak, penyakit yang ditularkan melalui air menyebar, menyebabkan orang, terutama anak-anak, jatuh sakit bahkan meninggal.”

Rencana respons kolera tiga bulan yang dikoordinasikan PBB membutuhkan lebih dari $34 juta untuk membantu 162.000 orang untuk kesehatan dan $5 juta bantuan air, sanitasi dan kebersihan, tambah Ghelani.

Dia mengatakan Dana Kemanusiaan Suriah dan Dana Kemanusiaan Lintas Batas Suriah, dana gabungan PBB, akan menyediakan sekitar $10 juta untuk mitra di seluruh negeri. 

“Kami berterima kasih kepada para pendonor yang telah menjanjikan dukungan baru untuk penanggulangan kolera, tetapi masih banyak yang dibutuhkan,” kata Ghelani. (zarahamala/arrahmah.id)

 

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...