Rusia mengklaim Angkatan Laut Inggris meledakkan Nord Stream, Inggris mengelak

0

MOSKOW (Arrahmah.id) – Personel angkatan laut Inggris menanam bahan peledak dan meledakkan pipa gas Nord Stream bulan lalu, kata kementerian pertahanan Rusia, sebuah klaim yang disebut London palsu dan dirancang untuk mengalihkan perhatian dari kegagalan militer Moskow di Ukraina.

Rusia tidak memberikan bukti atas tuduhannya bahwa seorang anggota NATO terkemuka telah menyabotase infrastruktur penting Rusia di tengah krisis terburuk dalam hubungan antara Barat dan Moskow sejak kedalaman Perang Dingin.

Kementerian Rusia menuduh “spesialis Inggris” dari unit yang sama yang mengarahkan serangan pesawat tak berawak Ukraina terhadap kapal-kapal dari armada Laut Hitam Rusia di Krimea pada Sabtu pagi bertanggung jawab atas sabotase pipa Nord Stream.

“Menurut informasi yang tersedia, perwakilan dari unit Angkatan Laut Inggris ini mengambil bagian dalam perencanaan, penyediaan, dan implementasi serangan teroris di Laut Baltik pada 26 September tahun ini – meledakkan pipa gas Nord Stream 1 dan Nord Stream 2,” kata kementerian.

Inggris membantah tuduhan itu.

“Untuk mengurangi penanganan bencana mereka terhadap invasi ilegal ke Ukraina, kementerian pertahanan Rusia menggunakan klaim palsu dalam skala epik,” kata kementerian pertahanan Inggris, seperti dilansir Al Jazeera.

“Cerita yang diciptakan ini mengatakan lebih banyak tentang argumen yang terjadi di dalam pemerintahan Rusia daripada tentang Barat.”

‘Serangkaian serangan teroris’

Maria Zakharova, juru bicara kementerian luar negeri Rusia, mengatakan Moskow akan mencari reaksi dari Dewan Keamanan PBB, dengan mengatakan di media sosial pihaknya ingin menarik perhatian pada “serangkaian serangan teroris yang dilakukan terhadap Federasi Rusia di Laut Hitam dan Baltik, termasuk keterlibatan Inggris di dalamnya”.

Rusia, yang sangat terisolasi oleh negara-negara Barat sejak invasi 24 Februari ke Ukraina, sebelumnya menyalahkan Barat atas ledakan yang merusak pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2 buatan Rusia di dasar Laut Baltik.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Tetapi sebelumnya tidak memberikan rincian spesifik tentang siapa yang dianggap bertanggung jawab atas kerusakan pipa, yang sebelumnya merupakan rute terbesar untuk pasokan gas Rusia ke Eropa.

Penurunan tajam tekanan pada kedua pipa tercatat pada 26 September dan seismolog mendeteksi ledakan, memicu gelombang spekulasi tentang sabotase ke salah satu koridor energi terpenting Rusia.

Misteri saluran pipa

Swedia dan Denmark telah menyimpulkan bahwa empat kebocoran di Nord Stream 1 dan 2 disebabkan oleh ledakan, tetapi belum mengatakan siapa yang mungkin bertanggung jawab. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyebut kerusakan itu sebagai tindakan sabotase.

Swedia memerintahkan penyelidikan tambahan untuk dilakukan atas kerusakan tersebut, kata jaksa dalam kasus tersebut dalam sebuah pernyataan pada Jumat.

Kremlin telah berulang kali mengatakan tuduhan tanggung jawab Rusia atas ledakan itu “bodoh”, dan para pejabat Rusia mengatakan Washington memiliki motif karena ingin menjual lebih banyak gas alam cair ke Eropa.

Amerika Serikat telah membantah terlibat.

Rusia mengatakan negara-negara Barat tidak mengizinkannya untuk mengambil bagian dalam penyelidikan internasional atas ledakan tersebut. Sebaliknya, selama berminggu-minggu mengisyaratkan bahwa layanan keamanannya memiliki versi berbeda tentang apa yang menyebabkan ledakan.

Perdana Menteri Prancis Elisabeth Borne menyatakan skeptis atas tuduhan Rusia. “Ada penyelidikan yang sedang berlangsung dan saya tidak mempercayai apa yang dikatakan pagi ini,” katanya kepada wartawan.

Pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2 memiliki kapasitas tahunan gabungan sebesar 110 miliar meter kubik – lebih dari setengah volume ekspor gas normal Rusia.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...