Aktivis Tuduh Arab Saudi Gunakan Olahraga Untuk Normalkan Hubungan Dengan “Israel”

0

RIYADH (Arrahmah.id) – Arab Saudi telah dituduh menggunakan olahraga untuk menormalkan hubungan informal dengan “Israel” menyusul dua acara olahraga kontroversial selama akhir pekan.

Atlet triatlon Shachar Sagiv menjadi atlet “Israel” pertama yang bertanding di Arab Saudi pada Sabtu (29/10/2022). Pada hari yang sama, bintang tenis Saudi yang sedang naik daun Yara Al-Hogbani berkompetisi melawan seorang pemain “Israel” dalam sebuah kompetisi di Bahrain.

Aktivis menyebut kegiatan para atlet sebagai “normalisasi di bawah karpet” hubungan antara kedua negara yang belum memiliki hubungan resmi meskipun ada spekulasi kuat tentang kontak informal dan kesepakatan normalisasi dalam pengerjaan.

Sekutu Teluk Arab Saudi, UEA dan Bahrain menghapus larangan atlet “Israel” bersaing sebelum menormalkan hubungan dengan “Israel” pada 2020 di bawah Kesepakatan Abraham yang disponsori AS.

Sagiv “Israel” tersingkir dari leg NEOM Saudi di Triathlon Liga Super setelah jatuh saat bersepeda.

Al-Hogbani mengalahkan pemain “Israel” Isabell Bilaus di semifinal turnamen tenis J5 Isa Town di Bahrain. Dia kemudian memenangkan kompetisi setelah mengalahkan Rusia Tamara Ermakova di final.

Meskipun menerima pujian atas kemenangannya, pengguna media sosial mengatakan bahwa Al-Hogbani “seharusnya mengundurkan diri” dari kompetisi daripada bersaing dengan seorang atlet “Israel”.

“[Dia] seharusnya mundur dan tidak bermain-main dengan negara pendudukan dan musuh kita,” tulis pengguna Twitter Abdul Aziz.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

“Bermain dengan zionis…akan lebih terhormat baginya untuk mundur,” tulis pengguna Twitter lainnya.

Beberapa mengatakan Al-Hogbani akan menghadapi lebih banyak kritik jika dia kalah dalam pertandingan melawan lawan “Israel”nya.

“Saya yakin jika dia kalah, mereka akan mengutuknya dan mengatakan kepadanya bahwa akan lebih terhormat baginya untuk berhenti,” kata pengguna Twitter lainnya.

Arab Saudi telah berulang kali mengatakan akan tetap berpegang pada posisi Liga Arab yang telah berusia puluhan tahun untuk tidak menjalin hubungan diplomatik dengan “Israel” sampai ia menarik diri dari Tepi Barat yang diduduki dan mencabut pengepungannya di Jalur Gaza, yang memungkinkan Palestina untuk mendirikan negara yang layak di sana.

Namun, hubungan tidak resmi secara luas diyakini ada, mengingat kedua negara memiliki musuh bersama, Iran.

Atlet “Israel” melakukan perjalanan ke negara-negara Teluk sebelum hubungan dinormalisasi.

Atlet Arab lainnya berpegang teguh pada boikot “Israel” dengan menarik diri dari pertarungan menghadapi “Israel”. (zarahamala/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...