Ukraina katakan pasukan Rusia menjarah rumah-rumah kosong di Kherson

0

KHERSON (Arrahmah.id) – Ukraina menuduh Rusia menjarah rumah-rumah kosong di kota selatan Kherson dan menduduki mereka dengan pasukan berpakaian sipil untuk mempersiapkan pertempuran jalanan melawan tentara Kiev.

Dalam beberapa hari terakhir, Rusia telah memerintahkan warga sipil keluar dari Kherson untuk mengantisipasi serangan Ukraina untuk merebut kembali kota itu, satu-satunya ibu kota regional yang direbut Moskow sejak invasinya pada Februari.

Kherson, dengan populasi sebelum perang hampir 300.000, telah dibiarkan dingin dan gelap setelah listrik dan air terputus ke daerah sekitarnya selama 48 jam terakhir, kata kedua belah pihak, lansir Al Jazeera (7/11/2022).

Pejabat Rusia menyalahkan “sabotase” Ukraina dan mengatakan mereka bekerja untuk memulihkan listrik. Pejabat Ukraina mengatakan Rusia telah membongkar kabel listrik sepanjang 1,5 km (0,9 mil), dan listrik mungkin tidak akan kembali sampai pasukan Ukraina merebut kembali daerah tersebut.

Kiev menggambarkan evakuasi daerah itu sebagai deportasi paksa, kejahatan perang. Moskow mengatakan akan mengirim penduduk pergi untuk keselamatan dan menyangkal melecehkan warga sipil.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Kherson terletak di satu-satunya kantong wilayah yang dikuasai Rusia di tepi barat Sungai Dnieper yang membelah Ukraina. Merebutnya kembali telah menjadi fokus utama serangan balik Ukraina di selatan, yang telah dipercepat sejak awal Oktober.

Pasukan Ukraina di garis depan terdekat telah mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa mereka memperkirakan akan terjadi pertarungan sengit melawan pasukan Rusia.

“Sementara warga Kherson dideportasi paksa dari rumah mereka, berbicara tentang ‘evakuasi’, petugas militer dan FSB melakukan apa yang paling mereka sukai – merampok rumah mereka,” kata penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolyak melalui akun Twitternya, Senin.

Militer Ukraina mengatakan dalam pernyataan terbaru semalam bahwa pasukan Rusia, “menyamar dengan pakaian sipil, menduduki tempat warga sipil dan memperkuat posisi di dalam untuk melakukan pertempuran jalanan”.

Situasi di dalam Kherson tidak dapat dikonfirmasi secara independen.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...