Kondisi memburuk, mengapa Jakarta ditinggalkan dan diabaikan?

0

(Arrahmah.id) – Jakarta tenggelam. Terkenal karena kemacetan lalu lintas dan kualitas udara yang buruk, ibu kota Indonesia menghadapi badai iklim dan tantangan lingkungan yang begitu sempurna sehingga pemerintah telah memutuskan untuk memindahkannya ke tempat yang lebih aman.

Curah hujan dan banjir yang semakin parah, naiknya permukaan air laut, dan penurunan tanah telah berkonspirasi untuk menjadikan kota besar Asia Tenggara ini sebagai tempat yang menantang bagi lebih dari 10,5 juta orang untuk hidup.

Seperempat kota —yang terletak di ujung barat pulau Jawa yang padat penduduk— bisa berada di bawah air pada tahun 2050.

Jadi, pemerintah Indonesia mengucapkan selamat tinggal pada Jakarta dan berencana untuk pindah ke ibu kota baru: Nusantara —kota yang dibangun khusus lebih dari 1.000 km (620 mil) di provinsi Kalimantan Timur di pulau Kalimantan.

Ketika para pemimpin dunia berkumpul untuk KTT COP27 di Mesir dan membahas cara dan kerangka waktu untuk mencegah apa yang dikatakan oleh Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres kepada mereka sebagai “bunuh diri kolektif” dari perubahan iklim, nasib Jakarta dengan jelas menunjukkan bagaimana orang-orang di negara berkembang sudah menderita dari, dan beradaptasi dengan, realitas yang berubah karena iklim.

Memindahkan ibu kota adalah tugas yang menakutkan meskipun rencana tampaknya terus bergerak maju, menurut situs resmi IKN.

Presiden Joko Widodo berencana untuk menjadikan Nusantara tuan rumah perayaan hari kemerdekaan Indonesia ke-79 pada Agustus 2024, di mana infrastruktur inti untuk 500.000 penduduk awal akan selesai, menurut situs web tersebut, seperti dilansir Al Jazeera (9/11/2022).

Bambang Susantono, mantan menteri transportasi Indonesia yang memimpin proyek pembangunan ibu kota baru, optimis dengan tugas raksasa tersebut.

Menciptakan kota baru dari “awal” adalah keuntungan, tulis Susantono di halaman LinkedIn-nya baru-baru ini, karena memungkinkan kontrol atas rencana induk, kualitas pekerjaan teknik, dan penerapan teknologi terbaru.

“Di Nusantara, kami melakukan adaptasi perubahan iklim dalam skala besar,” tulisnya, menunjukkan bahwa 65 persen kota akan tetap menjadi hutan tropis.

“Dengan fakta-fakta ini, saya yakin Nusantara akan menjadi contoh utama bagaimana kota dan negara dapat merespons perubahan iklim,” tulisnya.

Kritikus tidak begitu yakin.

Rancangan ibu kota baru. (Foto: Dok. Kementerian PUPR)

Selamat tinggal Jakarta, selamat datang Nusantara

Apakah akan pindah atau tidak adalah “pertanyaan besar bagi banyak orang”, kata Edvin Aldrian, guru besar meteorologi dan klimatologi di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi BPPT Indonesia.

Membangun ibu kota baru mungkin juga “hanya memindahkan masalah”, kata Aldrian, yang juga mengajar di Universitas Indonesia, Institut Pertanian Bogor, dan Universitas Udayana di Bali.

Pindah tidak akan menghentikan curah hujan dan banjir yang semakin ekstrem, yang “semakin berat” baik di Jakarta maupun, di masa depan, di Nusantara, tambahnya.

“Saya khawatir sudah banyak banjir di Kalimantan.”

Aldrian telah memperingatkan bahwa sekitar 40 persen wilayah Jakarta berada di bawah permukaan laut dan bagian utara kota ini tenggelam dengan kecepatan 4,9 cm (hampir 2 inci) setiap tahun.

Penurunan tanah terutama disebabkan oleh penggunaan air tanah kota yang disedot melalui sumur air. Meskipun hujan lebat harus mengisi kembali akuifer bawah tanah dan menopang fondasi Jakarta, urban sprawl menciptakan batas beton yang mencegah akuifer diisi ulang, sementara jalanan sering banjir.

Dan “sementara permukaan tanah ibu kota tenggelam, laut naik,” tambahnya.

Di bawah, air tanah sedang menipis, tetapi tiga genangan air di atas tanah mengancam kota, seperti yang ia jelaskan:

Hujan deras di atas kota telah menjadi lebih umum, menyebabkan peningkatan banjir parah. Selain itu, hujan lebat di daerah yang lebih tinggi di dekatnya mengalir ke Jakarta, membanjiri kanal dan saluran air kota. Dan kemudian ada laut, di mana air yang naik mengancam kota, terutama saat air pasang.

Badai malam tahun baru 2020 yang mengubah Jakarta menjadi kolam renang kotor hanya dalam beberapa jam menunjukkan kepada Aldrian tantangan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim.

Awan hujan diperkirakan telah terbentuk beberapa kilometer di atas kota, sedangkan ketinggian normal untuk tutupan awan adalah sekitar 3 hingga 4 km, katanya.

Beberapa daerah mengalami curah hujan dengan intensitas 377mm (hampir 15 inci) dalam sehari, menimbulkan beberapa banjir terburuk yang pernah melanda Jakarta.

“Kamu tidak bisa melakukan apa-apa. Anda terisolasi di rumah Anda. Mobil tidak bisa bergerak, listrik dan komunikasi padam, dan pasokan air minum telah terkontaminasi oleh saluran pembuangan dan selokan yang meluap,” katanya kepada Al Jazeera.

“Masalahnya bukan saat banjir tapi sesudahnya”, tambahnya.

Kota-kota besar Asia yang tenggelam

Apa yang terjadi di Jakarta juga mempengaruhi kota-kota besar lainnya di Asia Selatan dan Tenggara, di mana, menurut sebuah studi baru-baru ini yang dipimpin oleh Universitas Teknologi Nanyang Singapura, kota-kota pesisir tenggelam lebih cepat daripada di bagian lain dunia.

Pusat ekonomi Vietnam Kota Ho Chi Minh, Yangon Myanmar, kota pelabuhan Chittagong di Bangladesh, Tianjin di Cina, dan kota Ahmedabad di India adalah di antara kota-kota yang paling stabil di bawah beban populasi mereka dan pengaruh urbanisasi.

Seperti Jakarta, mereka juga bersaing dengan naiknya permukaan air laut.

Belajar dari tantangan Jakarta, para perencana kota Nusantara ingin menciptakan kota hijau yang mampu mengatasi dan memitigasi dampak perubahan iklim.

Presiden Joko Widodo mengumumkan rencana untuk memindahkan ibu kota dari Jawa yang rawan banjir ke lokasi seluas 2.560 kilometer persegi (hampir 990 mil persegi) di pulau berhutan Kalimantan pada 2019.

Pekerjaan sedang berlangsung dan tanggal penyelesaian tahun 2024 telah ditetapkan untuk tahap pertama dari empat tahap pembangunan: relokasi elemen-elemen administratif utama, termasuk kantor presiden, menurut laporan perpindahan oleh Anuar Nugroho dan Dimas Wisnu Adrianto.

Fase kedua adalah proses selama satu dekade, dari 2025-35, untuk mengembangkan wilayah ibu kota dasar, diikuti oleh fase ketiga, dari 2035-45, untuk mengembangkan infrastruktur keseluruhan — fisik dan sosial ekonomi.

Tahap terakhir adalah membangun reputasi Nusantara secara global sebagai “Kota Dunia untuk Semua”, menurut Nugroho dan Adrianto, dan “Superhub ekonomi penggerak ekonomi bangsa” dengan penciptaan 4,8 juta lapangan kerja pada tahun 2045.

Rencana kota yang tersedia di situs web IKN terlihat dan terdengar mengesankan: Pembangunan semua gedung bertingkat yang ramah lingkungan; 80 persen perjalanan di kota akan melibatkan transportasi umum atau “mobilitas aktif”, seperti berjalan kaki dan bersepeda; dan semua fasilitas penting akan berlokasi dalam 10 menit dari pusat transportasi umum.

Penghuni juga akan memiliki akses ke ruang hijau rekreasi serta layanan sosial dan masyarakat dalam waktu 10 menit dari rumah mereka. Nol kemiskinan harus dicapai pada 2035, dan juga akan ada konektivitas digital 100 persen untuk semua penduduk dan bisnis.

Energi terbarukan akan menyediakan semua kebutuhan energi, dan kota ini akan mencapai emisi nol bersih pada 2045. Sepuluh persen wilayah kota akan dikhususkan untuk produksi makanan, 60 persen sampah kota akan didaur ulang pada 2045, dan 100 persen air limbah akan ditangani oleh sistem pengelolaan air kota pada 2035.

Dengan daftar inisiatif yang memicu kecemburuan, kota ini juga bertujuan untuk menjadi salah satu dari 10 kota teratas di Global Liveability Index pada 2045.

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...

Gambar yang dihasilkan komputer menggambarkan kota masa depan yang ditutupi pepohonan dengan fitur air, jalan bagi pejalan kaki yang lebar, kendaraan listrik di jalan tanpa mobil, dan bangunan futuristik yang tampak meminjam estetika dunia maya.

Kota hijau seperti itu tidak murah.

Biaya pembangunan ibu kota baru diperkirakan lebih dari $34 miliar dan tiga perusahaan internasional — insinyur yang berbasis di Amerika Serikat, AECOM, perusahaan konsultan global McKinsey, dan arsitek dan insinyur Jepang Nikken Sekkei — telah didatangkan untuk membantu merancang elemen teknologi terkini dan ramah lingkungan, menurut laporan berita.

Indonesia akan membangun kota baru dengan dana negara dan sedang mencari investor.

Namun masalah siapa yang harus menanggung kerusakan akibat krisis iklim – seperti banjir di kota-kota besar seperti Jakarta karena naiknya permukaan air laut – telah muncul sebagai isu utama di COP27.

Orang-orang di negara-negara yang paling rentan di dunia yang telah berbuat sedikit untuk berkontribusi pada perubahan iklim, tetapi menderita dampaknya lebih awal dan lebih parah daripada negara-negara yang industri dan pola konsumsinya bertanggung jawab atas bagian terbesarnya.

“Ini membangkitkan pertanyaan,” tulis Bethany Tietjen dari Climate Policy Lab di Tufts University pekan lalu di The Conversation.

“Mengapa negara-negara yang tidak berbuat banyak untuk menyebabkan pemanasan global harus bertanggung jawab atas kerusakan akibat emisi negara-negara kaya?”

Jakarta masih tenggelam

Para kritikus menunjukkan bahwa kota baru sedang dibangun di sebuah pulau dengan hutan hujan luas yang merupakan penyerap karbon penting dan ada kekhawatiran bahwa ibu kota baru pada akhirnya akan menghadapi beberapa masalah yang sama dengan ibu kota lama.

Membangun ibu kota mutakhir di Kalimantan juga tidak menyelesaikan krisis yang dihadapi jutaan orang yang akan tetap tinggal di Jakarta.

“Ini rencana yang sangat ambisius,” kata Tiza Mafira, kepala Inisiatif Kebijakan Iklim (CPI) Indonesia.

Mafira mengatakan meskipun dia mendukung pusat administrasi dan politik negara yang dipisahkan dari pusat bisnisnya, pindah tidak akan menyelesaikan masalah yang dihadapi Jakarta, yang masih harus ditangani.

Perbaikan tata ruang, menjaga air tanah, dan, pada dasarnya, memikirkan kembali Jakarta sebagai kota, adalah tugas yang tidak kecil yang diperlukan, kata Mafira.

“Untuk menyelesaikan akar masalah itu, Anda perlu memikirkan kembali, menghijaukan kembali Jakarta,” katanya kepada Al Jazeera.

“Bisa menghijaukan kembali Jakarta,” tambahnya.

“Itu akan membutuhkan beberapa transisi. Anda tidak hanya harus menghijaukan kembali area apa pun yang tersisa untuk dihijaukan kembali, tetapi Anda juga perlu menilai kembali fungsi beberapa area,” tambahnya.

“Beberapa area akan membutuhkan beberapa keputusan sulit. Jika sebuah mal dibangun yang tidak seharusnya dibangun, maka itu harus dihilangkan dan diganti dengan taman, misalnya.”

Yang juga mungkin perlu dipikirkan ulang adalah keputusan untuk membangun di Kalimantan.

“Ini benar-benar hutan. Anda harus menebang hutan yang ada untuk membangun ibu kota ini,” kata Mafira.

Ada juga kemungkinan nyata bahwa Nusantara ternyata lebih seperti gajah putih di Kalimantan daripada alternatif kota hijau selain Jakarta.

Mafira berbicara tentang ibu kota yang akhirnya menjadi “pusat pemerintahan, tetapi tidak ada yang benar-benar ingin tinggal di sana”.

Ibu kota Myanmar, Naypyidaw, yang mudah diingat.

“Harus ada perubahan budaya dan sosial secara keseluruhan yang akan menjadikannya tempat yang nyaman untuk ditinggali, yang orang ingin pindah ke sana,” kata Mafira.

Jika tidak, “mereka akhirnya bergerak bolak-balik antara rumah mereka dan ibu kota itu”, katanya, mencatat kemungkinan efek pada iklim melalui peningkatan lalu lintas udara ketika orang bepergian antara rumah mereka di Jakarta dan pekerjaan mereka di ibu kota baru.

‘Kita harus berharap’

Chisa Umemiya, manajer penelitian di Institut Strategi Lingkungan Global di Jepang, menekankan keterlibatan masyarakat sebagai unsur penting dalam keberhasilan pengambilan keputusan seputar perubahan iklim.

Umemiya bertanya-tanya tentang sejauh mana konsultasi pemerintah Indonesia dengan masyarakat lokal mengenai proyek tersebut.

“Maksud saya adalah bahwa dari sudut pandang inklusi masyarakat, sangat penting untuk melakukan diskusi seperti itu,” katanya kepada Al Jazeera, sejajar dengan penelitian sebelumnya yang dia lakukan tentang pelestarian hutan di Thailand.

Di tingkat internasional juga, Umemiya mengatakan, solusi untuk perubahan iklim perlu memasukkan masukan dari masyarakat lokal.

Khususnya masyarakat di negara berkembang, katanya, karena perdebatan perubahan iklim terlalu sering dan atau terlalu lama “dibingkai di sekitar kebutuhan atau kepentingan negara maju”.

“Tentu saja mengurangi emisi adalah solusinya. Tapi siapa yang melakukan itu? Bagi saya, tanggung jawab sebagian besar terletak di negara maju dan bukan negara berkembang,” katanya.

“Saya benar-benar melihat celah di sana, untuk melibatkan lebih banyak pandangan yang datang dari tingkat masyarakat dan terutama dari negara-negara berkembang, dan terutama dari Asia Tenggara, di mana dampak iklim sangat besar.”

Tiza Mafira, dari CPI, menggemakan sentimen itu, mencatat bahwa perubahan iklim telah lama mempengaruhi orang-orang di negara berkembang — masalah Jakarta telah terbukti selama bertahun-tahun — tetapi krisis baru saja diakui saat negara-negara kaya juga mulai merasakan dampaknya.

“Kami baru sekarang mulai melihat tingkat ambisi yang lebih besar karena sekarang telah mulai mempengaruhi, secara mencolok, negara-negara industri dan negara maju,” katanya.

“Saya tidak ingat siapa yang mengatakannya, tetapi saya menggemakan sentimen bahwa kita akan melihat ambisi yang dipercepat di COP [Konferensi tentang perubahan iklim PBB] begitu negara-negara industri benar-benar menderita akibat dari krisis iklim,”  dia menambahkan

“Dan sangat disayangkan bahwa itu harus terjadi, karena kita bisa mencegah ini lebih cepat.”

Tentang masa depan Jakarta dan keberhasilan mitigasi dampak perubahan iklim, Aldrian mengatakan: “Tentu saja, kita harus berharap.”

Akademisi tidak memiliki rencana untuk pergi ke ibu kota baru. Sebaliknya, dia akan tetap di Jakarta.

“Reklamasi tanah lebih baik daripada pindah ke Kalimantan,” katanya.  (haninmazaya/arrahmah.id)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Nikmati video-video rilisan Arrahmah.id dengan versi lengkap tanpa ada sensor dan pembatasan...